Keluarga

Ibu, ini adalah bagaimana menangani Fasa Mengerikan Dua pada anak-anak

Ibu bapa sering keliru ketika anak mereka memasuki fasa dahsyat dua, iaitu ketika anak memasuki usia kanak-kanak kecil atau 2 tahun. Anak itu mula membuang barang, menggigit, menendang, dan memperlihatkan tingkah laku menjengkelkan yang lain. Sabar, ya, Ibu. Ini sangat semula jadi, Macam mana boleh jadi.

Ketika memasuki usia 2 tahun, iaitu tempoh yang sering disebut fasa dahsyat duaKanak-kanak itu masih egosentrik dan merasakan bahawa semuanya berpusat pada dirinya. Dia tidak dapat melihat dari perspektif orang lain dan mengasihi orang lain kerana dia mencintai dirinya sendiri. Itulah sebabnya, kanak-kanak pada zaman ini sering melakukan tingkah laku yang tidak menyenangkan, tingkah laku yang merosakkan, dan amukan.

Mengatasi Tingkah Laku yang Tidak Menyenangkan dalam Dua Mengerikan

Salah satu cara yang paling berkesan untuk menangani tingkah laku kanak-kanak yang tidak menyenangkan adalah dengan mengajak mereka belajar bersosial. Contohnya, bermain dengan rakan sebaya atau bermain dengan adik-beradik atau sepupu. Cara-cara ini dapat membantu kanak-kanak mengembangkan kemahiran sosial dan rasa empati.

Lalu bagaimana kita mengajar nilai-nilai atau peraturan sosial kepada anak-anak? Menanamkan nilai pada anak memerlukan proses yang panjang. Anda tidak boleh mengharapkan anak anda berubah hanya dengan satu atau dua nasihat. Oleh itu, diperlukan kesabaran ibu bapa dalam menanamkan nilai-nilai baik dalam diri anak-anak.

Pada dasarnya, anak-anak mempelajari nilai-nilai kebaikan atau adab dengan meniru tingkah laku ibu bapa mereka setiap hari. Oleh itu, Ibu perlu model peranan untuk Little One. Tunjukkan bagaimana bersikap baik kepada orang lain dan bagaimana memperlakukan orang lain dengan hormat.

Perlu diingatkan, anda juga perlu memperlakukan anak kecil anda dengan hormat, termasuk berempati dengannya ketika dia sedih, marah, atau bosan.

Mengatasi tingkah laku yang merosakkan dalam dua fasa yang mengerikan

Walaupun kanak-kanak di bawah umur 3 tahun (balita) sering menunjukkan tingkah laku yang merosakkan, seperti merobek majalah, mencoret-coret di dinding, atau menumpahkan serbuk di lantai, mereka tidak selalu bermaksud melakukan ini dengan sengaja.

Tingkah laku ini boleh berlaku kerana beberapa sebab, termasuk:

  • Kekecewaan, seperti tidak mendapat apa yang dia mahukan dan membuang barang ke dinding
  • Koordinasi pergerakan tidak sempurna, jadi barang yang dipegangnya jatuh dan pecah
  • Rasa ingin tahu yang tinggi, misalnya, seorang kanak-kanak ingin tahu apa yang akan berlaku sekiranya dia membongkar jauh TV dan membuang kandungannya

Apa pun alasan untuk si kecil melakukan tingkah laku itu, anda mesti memberitahu kepadanya bahawa tingkah laku itu salah. Ibu tidak perlu marah, berteriak, atau berteriak pada Si Kecil, terutamanya jika tingkah laku ini timbul akibat kemalangan.

Terdapat beberapa perkara yang boleh dilakukan oleh ibu bapa ketika berhadapan dengan tingkah laku yang merosakkan pada anak-anak dalam fasa tersebut dahsyat dua ini, iaitu:

1. Ajar anak-anak untuk lebih berhati-hati

Sebagai contoh, beritahu anak bahawa gelas yang pecah mempunyai tepi tajam yang boleh menyakitinya, kemudian beritahu anak itu untuk meminta bantuan orang dewasa sekiranya dia ingin mengambil gelas itu.

2. Minta pertolongan anak untuk memperbaiki keadaan

Contohnya, meminta anak itu membantu membersihkan air yang ditumpahkannya, lekatkan sehelai kertas yang dia koyakkan, atau ambil mainan yang dilemparkannya dan letakkan semula di tempatnya.

3. Beri cadangan untuk mengatasi kekecewaan

Contohnya, jika anak anda kecewa kerana mereka gagal mengatur blok mainan mereka, beri mereka petua mengenai cara menyusun blok sehingga mereka tidak mudah jatuh.

4. Ajak anak-anak meneroka persekitaran

Sokong anak-anak untuk memenuhi rasa ingin tahu mereka dengan menyediakan persekitaran yang selamat. Contohnya, berikan benda yang tidak mudah pecah dan mainan yang selamat.

Berurusan dengan Tantrum dalam Dua Fasa Mengerikan

Si kecil yang memasuki fasa dahsyat dua mungkin mengalami amukan, seperti meratap, berguling-guling di lantai, atau menjerit di khalayak ramai.

Kanak-kanak pada zaman ini sebenarnya dapat membaca dan memanfaatkan situasi. Anak-anak tahu bahawa ibu bapa mereka tidak akan marah ketika mereka mempunyai amukan di depan umum dan akan mematuhi kehendak mereka sehingga mereka berhenti mengamuk.

Secara amnya, tingkah laku tantrum akan menurun dan hilang ketika anak semakin tua. Untuk melegakan amukan, anda perlu terlebih dahulu memahami beberapa sebab mengapa anak anda berada dalam fasa ini dahsyat dua sering mengalami amukan, iaitu:

  • Keperluan untuk menghilangkan rasa kecewa
  • Keperluan untuk menyatakan perasaan, keperluan, dan keinginannya
  • Keperluan untuk merasa penting, berharga, dan dikehendaki
  • Kurang kawalan diri dan tidak dapat mengawal emosi
  • Rasa lapar, dahaga, letih, atau bosan

Ada dua perkara yang perlu anda lakukan untuk mengatasi kemarahan yang dilancarkan oleh anak kecil anda, iaitu menangani langkah dan langkah pencegahan. Inilah penjelasannya:

Cara mengatasi amukan

Secara amnya, tingkah laku tantrum akan menurun dan hilang ketika anak semakin tua. Beberapa langkah yang boleh anda ambil ketika si kecil menunjukkan amukan adalah:

  • Tetap tenang dan jangan menghadapi amarah dengan kemarahan, kerana amukan anak anda hanya akan meningkat jika mereka bertindak balas dengan emosi.
  • Bercakap dengan lembut. Sekiranya amukan kanak-kanak ditanggapi dengan menjerit, biasanya anak itu akan menjerit lebih kuat.
  • Elakkan hukuman badan, kerana ini sama dengan menghukum anak kerana sesuatu yang tidak mereka kendalikan.
  • Elakkan berdebat, tawar-menawar, atau memberi penjelasan panjang lebar ketika anak anda menderita.
  • Lindungi anak dan pastikan persekitaran di sekitarnya aman, kerana anak yang mengalami amukan berisiko cedera akibat perlanggaran dengan benda tajam atau benda lain di sekitarnya.
  • Luahkan rasa empati semasa anak anda meluahkan emosi mereka. Tunjukkan bahawa anda juga dapat merasakan apa yang dia rasakan.
  • Cuba peluk anak anda untuk meredakan kemarahan atau mengalihkan perhatian anak itu kepada perkara lain yang menarik.

Cara mencegah kegatalan

Untuk mengelakkan amukan, anda perlu memerhatikan dan mencatat tingkah laku amukan anak anda selama 1-2 minggu. Perhatikan kapan anak anda mengalami amukan dan apa yang mencetuskannya.

Selepas itu, lakukan cara untuk mengatasi kemarahan seperti yang dijelaskan di atas dan ajar anak kecil anda untuk menyatakan kekecewaan, kemarahan, atau kekecewaannya secara lisan (dengan kata-kata) dan dengan cara yang lebih sopan. Perhatikan perubahan tingkah laku anak anda dan catatnya sebagai bahan penilaian.

Tingkah laku kanak-kanak yang menjengkelkan dalam fasa dahsyat dua adalah perkara biasa. Walau bagaimanapun, jika tingkah laku ini berlaku lebih dari 2 kali sehari, disertai dengan emosi yang meletup, dan sangat membebankan anda untuk menanganinya, anda harus membincangkan masalah ini dengan psikologi kanak-kanak atau pakar pediatrik.

 Ditulis oleh:

Adisti F. Soegoto, M.Psi, Ahli Psikologi

(ahli psikologi)