Kesihatan

Mengenai Prosedur Episiotomi untuk Keselamatan Bayi

Episiotomi adalah prosedur biasa yang dilakukan pada kelahiran normal. Prosedur ini dilakukan untuk membesarkan saluran kelahiran supaya bayi dilahirkan dengan lebih mudah. Oleh itu, wanita hamil perlu mengetahui perkara mengenai episiotomi sebagai persediaan untuk melahirkan anak.

Episiotomi dilakukan dengan membuat sayatan di perineum atau kawasan antara vagina dan dubur semasa bersalin. Prosedur ini dimulakan dengan menyuntik anestetik tempatan ke kawasan sekitar faraj sehingga ibu tidak merasa sakit.

Seterusnya, doktor atau bidan akan membuat sayatan pada faraj dan perineum yang akan dijahit setelah bayi dilahirkan.

Syarat bahawa Mmembuat SayaPuan Perlu Mlari Epysiotomi

Walaupun sebelumnya dianggap sebagai prosedur wajib semasa melahirkan anak, sekarang episiotomi hanya dilakukan untuk keadaan tertentu, seperti:

Penghantaran bayi yang besar

Melahirkan bayi dengan berat badan di atas rata-rata atau ukuran besar, berisiko menyebabkan persalinan berpanjangan. Oleh itu, untuk memudahkan proses membuang bayi dari saluran kelahiran, doktor atau bidan akan melakukan episiotomi.

Kedudukan bayi tidak normal

Bayi yang bersendawa, melintang, atau mempunyai kedudukan kepala yang tidak normal perlu dilahirkan dengan bantuan episiotomi untuk memudahkan doktor atau bidan membantu proses kelahiran.

Sekiranya bayi tidak mungkin dilahirkan secara normal, doktor akan membantu proses kelahiran melalui pembedahan caesar.

Keadaan menyusahkan ibu

Beberapa keadaan pada ibu, seperti penyakit jantung dan masalah pernafasan, boleh menyebabkan ibu perlu menjalani proses kelahiran secepat mungkin. Dalam keadaan ini, episiotomi diperlukan untuk mengurangkan tempoh persalinan.

Di samping itu, episiotomi juga kadang-kadang diperlukan ketika ibu sangat letih kerana dia mengalami tekanan selama berjam-jam atau dalam keadaan persalinan yang berpanjangan.

Masalah janin (gangguan janin)

Masalah janin dicirikan oleh peningkatan atau penurunan degupan jantung bayi secara drastik. Sekiranya keadaan ini berlaku pada janin, persalinan dan episiotomi untuk membuang bayi mesti dilakukan dengan segera untuk mengelakkan risiko kematian atau cacat lahir.

Penghantaran dengan bantuan alat tertentu

Bayi yang sukar melahirkan biasanya kadang-kadang perlu dilahirkan dengan bantuan alat khas, seperti forceps atau vakum. Apabila anda ingin menggunakan alat ini, doktor terlebih dahulu akan melebarkan saluran kelahiran ibu dengan melakukan episiotomi.

Petua untuk Ibu dalam Pemulihan Selepas Episiotomi

Episiotomi biasanya akan meninggalkan rasa sakit selama beberapa minggu, terutama ketika berjalan, duduk, dan membuang air kecil. Oleh itu, doktor akan menasihati ibu untuk menangguhkan beberapa aktiviti semasa pemulihan selepas bersalin, terutama pada wanita yang menjalani episiotomi.

Untuk mengurangkan keluhan kesakitan dan mempercepat proses penyembuhan selepas melahirkan dan episiotomi, berikut adalah beberapa petua yang boleh anda cuba:

1. Kompres parut

Sapukan kompres sejuk di tempat episiotomi untuk menghilangkan rasa sakit, tetapi elakkan meletakkan ais secara langsung di kawasan parut. Kami mengesyorkan agar anda membungkus ais dengan kain terlebih dahulu sebelum menggunakannya untuk memampatkan.

Untuk mempercepat penyembuhan, biarkan jahitan terkena udara. Anda boleh melakukannya di perut selama 10 minit dan lakukan secara berkala 1-2 kali sehari.

2. Menggunakan tikar ketika duduk

Agar parut tidak dikompres, gunakan bantal yang berbentuk seperti donat untuk membuatnya lebih selesa ketika anda duduk. Kaedah ini juga dapat mengurangkan kesakitan ketika duduk.

3. Mengambil ubat penahan sakit

Untuk mengurangkan kesakitan setelah melahirkan, anda juga boleh mengambil ubat penghilang rasa sakit yang selamat untuk ibu menyusu, seperti paracetamol.

Sementara itu, jenis penghilang rasa sakit lain, seperti ibuprofen dan aspirin, tidak disyorkan untuk dimakan oleh ibu yang menyusui, ibu yang melahirkan bayi pramatang, dan ibu yang mengalami gangguan perut atau masalah pembekuan darah.

4. Bersihkan luka setelah membuang air kecil atau buang air besar

Setelah melahirkan dan menjalani episiotomi, anda mungkin merasa lebih selesa menggunakan tandas jongkok ketika membuang air kecil atau buang air besar.

Setelah membuang air kecil atau buang air besar, basuh vagina dengan air suam dan bersihkan kawasan di bahagian depan ke belakang atau dari faraj ke dubur untuk mengelakkan jangkitan bakteria pada luka jahitan episiotomi.

5. Menggunakan julap

Anda boleh mengambil julap untuk mencegah dan merawat sembelit atau sembelit. Ini dapat memudahkan anda membuang air besar, jadi anda tidak perlu mendorong.

Selain julap, cara lain untuk mengatasi sembelit adalah dengan pengambilan serat yang mencukupi, minum air secukupnya, dan selalu aktif. Walau bagaimanapun, jika anda ingin menggunakan julap semasa menyusu, anda harus berjumpa doktor terlebih dahulu.

6. Melambatkan hubungan seks

Secara amnya, luka episiotomi mengambil masa 4-6 minggu untuk sembuh. Walau bagaimanapun, tidak ada tanda aras yang pasti bila yang terbaik bagi wanita yang menjalani episiotomi untuk dapat melakukan hubungan seks lagi.

Oleh itu, pastikan anda merasa sembuh sepenuhnya sebelum cuba melakukan hubungan seks lagi.

7. Melakukan senaman pelvis

Latihan ringan dengan otot pelvis atau latihan Kegel dapat menguatkan otot di sekitar faraj dan dubur, sehingga mengurangkan tekanan pada sayatan dan tisu sekitarnya.

Rawat luka dengan betul untuk mengelakkan risiko jangkitan. Jangkitan dicirikan oleh rasa sakit yang tidak hilang di kawasan luka, kulit merah dan bengkak di sekitar jahitan, demam, dan keluarnya nanah dari jahitan. Sekiranya keadaan ini berlaku, segera berjumpa doktor.

Apa yang Harus Dilakukan untuk Dielakkan Episiotomi?

Penghantaran dengan perineum utuh atau tanpa air mata adalah mungkin. Terdapat beberapa persiapan yang dapat dilakukan untuk mencegah perobek perineum dan mengelakkan prosedur episiotomi.

Yang pertama adalah latihan pernafasan. Kaedah ini dapat dilakukan sehingga kepala bayi dapat keluar dengan perlahan, yang memungkinkan otot dan kulit perineum meregang tanpa terkoyak.

Di samping itu, kajian juga menunjukkan bahawa mengurut kawasan perineal bermula pada kehamilan 34 minggu dapat mengurangkan risiko episiotomi. Urut perineum dilakukan dengan memasukkan satu atau dua jari ke dalam faraj, kemudian menekannya ke arah perineum.

Anda boleh melakukannya sendiri atau meminta pasangan anda membantu mengurut perineum. Berikut adalah panduan untuk mengurut perineum:

  • Basuh tangan anda dengan air suam dan sabun dan pastikan kuku anda dipangkas pendek.
  • Sapukan pelincir ke hujung jari, jika perlu.
  • Letakkan jari di dalam faraj, kemudian tekan perlahan selama 2 minit dan ulangi urutan.
  • Lakukan sekurang-kurangnya 2 kali seminggu

Semasa bersalin, anda juga boleh meminta bidan menggunakan kompres hangat pada perineum. Tujuannya adalah untuk melembutkan perineum dan mencegah merobek perineum semasa regangan.

Sekiranya anda merancang untuk mengelakkan episiotomi, cubalah membincangkannya dengan doktor semasa pemeriksaan pranatal anda. Walau bagaimanapun, ingat bahawa dalam keadaan tertentu, prosedur ini masih diperlukan untuk keselamatan bayi dan wanita hamil itu sendiri.