Keluarga

Adik Beradik Sukar Bergaul? Seperti Ini Cara Mengatasi

Saudara dan saudari menghadapi kesukaran untuk bergaul dan sering bertengkar, yang boleh menyebabkan Ibu dan Ayah pening. Namun, jangan risau. Sebenarnya ada alasan mudah untuk memahami hubungan dan juga cara mudah untuk mengatasinya.

Perselisihan saudara adalah perkara biasa. Walaupun begitu, itu tidak bermaksud Ibu dan Ayah dapat mendiamkan diri. Sekiranya pergaduhan terus dibiarkan, kesannya akan buruk terhadap hubungan mereka di masa depan.

Kemungkinan Penyebab Adik Beradik Kesukaran Bergaul

Adik beradik boleh menjadi rakan terdekat anda, tetapi mereka juga boleh menjadi musuh terbesar anda. Hubungan ini dapat dipengaruhi oleh banyak faktor, baik itu peristiwa kehidupan, faktor genetik, perlakuan orang tua, atau pengalaman di luar lingkungan keluarga.

Terdapat beberapa sebab biasa yang menyukarkan adik beradik untuk bergaul dan akhirnya bertengkar, termasuk:

Perbandingan antara kanak-kanak

Satu kajian menunjukkan bahawa hubungan antara adik-beradik boleh merosot jika mereka sering dibandingkan. Contohnya, siapa yang merangkak pertama, siapa yang lebih pintar, yang diterima di sekolah teratas, atau siapa yang lebih baik dalam sukan.

Perubahan perspektif

Perubahan perspektif anak-anak, terutama anak-anak yang lebih tua, juga boleh menyukarkan adik beradik untuk bergaul. Contohnya, seorang anak yang baru memulakan persekolahan akan belajar mengenai kesetaraan, jadi dia akan kesal jika melihat adiknya mendapat perhatian lebih.

Perlakuan tidak adil

Perlakuan ibu bapa yang tidak adil juga boleh mencetuskan kecemburuan saudara dan saudari, sehingga pada akhirnya mereka sukar untuk bergaul dan sering bertengkar.

Contohnya, seorang saudara lelaki atau saudari akan merasa diperlakukan secara tidak adil sekiranya ibu bapa hanya memberikan mainan kepada salah seorang daripada mereka. Anak-anak yang lebih tua juga boleh marah sekiranya mereka tidak dibenarkan pergi ke rumah rakan untuk bermain kerana mereka harus menemani adik-adik mereka.

Selain itu, keperibadian setiap anak juga mempengaruhi hubungan antara adik beradik. Contohnya, keperibadian kakak yang cenderung degil sedangkan adik lebih pendiam atau sebaliknya.

Petua untuk Adik Beradik Selalu Bergaul

Bagaimana tingkah laku ibu bapa terhadap setiap anak sangat mempengaruhi seberapa baik hubungan adik beradik. Sebagai ibu bapa, ibu dan bapa mesti sejak usia dini menerapkan keibubapaan yang baik dan adil bagi saudara dan saudari.

Ini kerana pada usia 1 tahun, anak-anak sudah dapat memahami perbezaan bagaimana ibu bapa mereka memperlakukan mereka dan adik-beradik mereka. Pada usia 1.5 tahun, anak-anak sudah tahu menyayangi dan menyakiti adik-beradik mereka. Semakin tidak adil ibu bapa, semakin banyak anak yang dapat menyakiti adik-beradik mereka.

Oleh itu, berikut adalah beberapa petua yang dapat dilakukan oleh Ibu dan Ayah untuk membantu adik beradik bergaul dengan lebih baik:

1. Bberi perhatian khusus kepada setiap anak

Sekiranya saudara dan saudari menghabiskan hampir sepanjang hari bersama-sama, luangkan masa untuk mereka bermain secara berasingan, misalnya dengan jiran pada usia yang sama atau dengan rakan-rakan di kelas mereka.

Ibu dan Ayah juga perlu meluangkan masa antara satu sama lain. Contohnya, setelah menemani adik bermain, ibu juga harus meluangkan masa untuk bermain dengan adik lelaki yang lebih tua.

2. Hindari mengasihi salah seorang kanak-kanak

Jangan memihak kepada seorang anak, walaupun dalam keadaan tertentu, anak lebih baik daripada yang lain. Sangat disarankan untuk tidak mengatakan, "Mengapa kamu tidak boleh tenang seperti saudaramu?" Kalimat seperti ini hanya akan meningkatkan kerengsaan yang mungkin dia rasakan terhadap saudaranya, begitu juga dengan ibu atau ayahnya.

3. Jangan memaksa kanak-kanak untuk berkongsi

Berkongsi adalah baik, tetapi juga penting untuk membuat Si Saudara atau Si Sibling mengetahui konsep pemilikan dan tanggungjawab untuk perkara yang mereka miliki. Oleh itu, jangan paksa salah satu daripada mereka untuk berkongsi semuanya. Biarkan ada beberapa barang yang hanya boleh dia gunakan sahaja.

4. Bamalkan berkompromi semasa kanak-kanak bertengkar

Pisahkan dua kanak-kanak yang sedang bertengkar itu supaya mereka dapat menenangkan diri. Selepas itu, ajar mereka untuk berkompromi dan berunding. Beri setiap anak peluang untuk saling menerangkan alasan dan pandangan masing-masing, sehingga mereka merasa diperlakukan dengan adil.

5. Terapkan peraturan yang sama

Tetapkan peraturan yang sama yang berlaku untuk Saudara dan Saudari, sama ada jadual untuk menonton TV, tidak memukul satu sama lain, dan tidak menghancurkan perkara masing-masing.

Undanglah mereka untuk menentukan peraturan dan hukuman yang harus mereka jalani jika melanggarnya. Jangan lupa memuji mereka ketika mereka mematuhi peraturan dengan baik.

6. Menjadi teladan bagi anak-anak

Anak-anak akan belajar menangani konflik dengan baik sekiranya mereka melihat ibu bapa mereka tidak agresif dan masih saling menghormati walaupun mereka berada dalam konflik. Sebaliknya, jika mereka melihat ibu bapa mereka mengucapkan kata-kata keras atau membanting pintu ketika mereka marah, anak-anak dapat meniru ini ketika mereka marah.

Pertengkaran dan persaingan antara saudara dan saudari sebenarnya adalah perkara biasa. Ini sebenarnya dapat menjadi kesempatan bagi mereka untuk belajar menyelesaikan konflik. Sudah tentu, peranan ibu bapa sangat besar di sini.

Tetapi, jika pertengkaran antara kakak dan adik menjadi berbahaya, terutamanya sehingga menyebabkan masalah kesihatan atau psikologi bagi salah satu atau kedua-duanya, ibu dan ayah perlu mengambil tindakan yang lebih tegas.

Sekiranya nasihat atau rawatan Ibu dan Ayah tidak didengar atau diikuti oleh mereka, sehingga Ibu dan Ayah keliru tentang apa lagi yang harus dilakukan, berjumpa dengan ahli psikologi kanak-kanak untuk mencari penyelesaian yang tepat.