Kesihatan

5 Tanda Kleptomania dan Cara Mengatasinya

Kleptomania dicirikan oleh dorongan yang tidak tertahankan untuk mencuri barang. Langkah-langkah menangani juga diperlukan untuk mengawal tingkah laku ini. Oleh itu, penghidapnya dapat menghindari bahaya dan keterlibatan undang-undang.

Bagi kleptomaniac, tindakan mencuri bukan kerana mereka memerlukan atau menginginkan barang itu, tetapi kerana mereka tidak dapat menahan keinginan untuk mencuri. Mereka sebenarnya boleh membeli barang yang dicuri itu sendiri atau bahkan tidak mempunyai nilai ekonomi sama sekali.

Kleptomania adalah gangguan mental yang dicetuskan oleh masalah emosi atau kawalan diri. Orang yang mengalami gangguan kawalan impuls seperti ini akan sukar untuk menahan godaan atau mendesak untuk mengambil tindakan berbahaya.

Tanda-tanda Kleptomania

Seseorang boleh dikatakan kleptomania jika dia mempunyai tanda-tanda berikut:

1. Mencuri di mana sahaja

Dorongan yang tidak dapat ditahan untuk mencuri boleh dilakukan di mana sahaja. Biasanya, kleptomaniac mencuri di lokasi yang sesak seperti pasar raya atau kedai. Namun, tidak jarang mereka juga dapat mencuri di tempat persendirian, seperti rumah rakan atau saudara.

2. Rasakan ketegangan yang meningkat sebelum mencuri

Sebelum mencuri, orang dengan kleptomania biasanya merasakan ketegangan yang sangat kuat. Rasa ketegangan yang ada dikaitkan dengan gangguan kawalan impuls yang tidak terkawal.

3. Rasa lega dan gembira setelah mencuri

Kleptomaniac akan merasa lega, gembira, atau bahkan puas setelah mencuri sesuatu. Namun, mereka juga mungkin merasa malu, bersalah, menyesal, membenci diri, atau takut ditangkap.

4. Jangan sekali-kali menggunakan barang yang dicuri

Item yang dicuri oleh kleptomaniac sering disimpan, disimpan, atau dikembalikan kepada orang lain. Sebenarnya, tidak jarang barang yang dicuri itu dikembalikan kepada pemiliknya secara diam-diam.

5. Mempunyai dorongan mencuri yang hilang dan naik

Dorongan untuk mencuri seseorang dengan kleptomania boleh datang dan pergi. Pencurian juga boleh berlaku dengan intensiti yang lebih besar atau lebih sedikit dari masa ke masa. Selain itu, pencurian yang dilakukan oleh kleptomaniacs tidak berdasarkan pada halusinasi, khayalan, kemarahan, atau alasan balas dendam.

Punca sebenar kleptomania tidak diketahui. Walau bagaimanapun, keadaan ini dianggap berkaitan dengan faktor genetik dan gangguan keseimbangan hormon di otak, iaitu hormon serotonin dan dopamin.

Sebenarnya, orang dengan kleptomania kadang-kadang juga mengalami gangguan psikiatri lain, seperti kemurungan, kegelisahan berlebihan, gangguan keperibadian, gangguan mood, atau gangguan makan.

Cara Mengatasi Kleptomania

Kleptomania adalah gangguan mental yang tidak dapat dipandang ringan. Sekiranya tidak dirawat, kleptomania boleh menyebabkan penderitaan bagi penghidap dan keluarganya.

Beberapa orang dengan kleptomania mengalami rasa malu kerana gangguan itu. Sebenarnya, mereka takut ditangkap dan dipenjarakan, jadi mereka tidak berani meminta pertolongan profesional.

Hingga kini, tidak ada ubat khusus yang dapat menyembuhkan kleptomania. Walau bagaimanapun, rawatan dengan psikoterapi dan ubat-ubatan dapat menekan keinginan untuk mencuri pada orang dengan kleptomania.

Terapi untuk penghidap kleptomania umumnya bertujuan untuk mengetahui masalah psikologi yang mencetuskannya. Jenis terapi yang boleh digunakan untuk merawat kleptomania termasuk:

  • Terapi tingkah laku kognitif
  • Terapi kaunseling keluarga
  • Psikodinamik
  • Terapi pengubahsuaian tingkah laku

Biasanya, terapi ini boleh dilakukan secara individu atau berkumpulan.

Sebagai tambahan kepada terapi, serangkaian ubat juga diberikan untuk melengkapkan terapi psikologi bagi penghidap kleptomania. Ubat yang digunakan termasuk: fluoxetine, fluvoxamine, paroxetine, dan sertraline, yang dapat meningkatkan hormon serotonin di otak.

Sekiranya anda atau seseorang yang anda kenali disyaki menghidap kleptomania, anda harus segera berjumpa dengan psikiatri atau psikologi. Gangguan ini penting untuk diatasi dengan segera, mengingat risiko moral, sosial, dan hukum yang tinggi yang dapat dihadapi oleh penderita kleptomania di masyarakat.