Keluarga

Panduan Asas Ibu Bapa Mengatasi Bayi Tidak membuang air besar

Jangan panik sekiranya bayi tidak membuang air besar dalam beberapa hari kerana tidak semestinya berbahaya. Kekerapan buang air besar pada kanak-kanak boleh berbeza-beza mengikut usia dan jenis pengambilan yang diberikan. Tetapi jika anda masih gelisah, lihat bagaimana merawat bayi yang tidak mengalami buang air besar di bawah.

Sekiranya bayi terlalu jarang membuang air besar, ibu bapa mungkin berfikir bahawa bayi itu mungkin mengalami sembelit atau sembelit. Sebelum memikirkannya, pastikan anda mengetahui bagaimana kekerapan pergerakan usus (BAB) yang normal pada bayi.

Tanda BAB Biasa pada Bayi

Terdapat beberapa tanda aras yang boleh digunakan ibu bapa sebagai panduan dalam menentukan sama ada bayi mereka mengalami sembelit atau tidak. Tanda aras merangkumi kekerapan pergerakan usus, keadaan najis, dan keadaan bayi.

  • BAB FREKUENSI

    Bayi berumur 1-4 bulan biasanya membuang air besar 2-4 kali sehari. Setelah mereka mengetahui makanan pejal, kekerapan membuang air besar biasanya dikurangkan hanya sekali sehari. Tetapi secara umum, bayi yang membuang air besar 3 kali sehari hingga seminggu boleh dianggap masih dalam had normal.

  • Warna najis

    Warna najis yang perlu diperhatikan adalah putih, hitam, dan merah. Najis putih bermaksud hati bayi tidak menghasilkan hempedu yang cukup untuk mencerna makanan. Sementara itu, najis hitam dan merah menunjukkan pendarahan di saluran pencernaan.

  • ekspresi bayi

    Perhatikan juga bagaimana ekspresi bayi ketika dia membuang air besar. Sekiranya wajah mereka kelihatan tegang, menangis, atau menjerit ketika mereka mengalami pergerakan usus, mereka mungkin mengalami sembelit. Bayi yang mengalami sembelit pada umumnya akan merasa sakit ketika perutnya disentuh, najisnya kelihatan kering atau keras, dan mereka cenderung menolak makan.

Cara Mengatasi Bayi Bukan BAB

Untuk menangani bayi yang tidak membuang air besar, anda boleh melakukan perkara berikut:

  • Tukar kepada jenis susu yang lain

    Sementara itu, jika sembelit dialami oleh bayi yang diberi susu formula, anda boleh beralih ke susu formula jenama lain. Mungkin ada ramuan dalam susu formula yang membuatnya sembelit.

  • Beri haluskan

    Sekiranya bayi anda hanya boleh mengambil makanan pejal, berikannya haluskan (makanan yang ditumbuk) buah-buahan dan sayur-sayuran. Buah-buahan dan sayur-sayuran mengandungi serat yang dapat meningkatkan pencernaan.

  • Beri makanan pejal

    Anak-anak kecil yang sudah boleh makan makanan pejal boleh diberi sayur-sayuran dan buah-buahan yang kaya dengan serat seperti epal, mangga, jambu batu, wortel, pisang, dan brokoli. Anak kecil anda juga boleh diberi bijirin gandum dan bubur dari beras perang untuk membantunya melancarkan pergerakan usus.

  • Memenuhi keperluan cecair

    Cecair badan yang mencukupi sangat penting untuk keadaan Si Kecil. Air dan susu sebenarnya cukup untuk memenuhi keperluan cecair. Tetapi untuk bayi di bawah 6 bulan, berunding terlebih dahulu dengan doktor anda mengenai pemberian cecair lain selain susu ibu dan formula.

  • Urut

    Mengurut perlahan perut bayi selama 3 minit dapat merangsang pergerakan usus. Untuk mengukur bahagian perut mana yang perlu diurut, letakkan telunjuk, tengah, dan jari manis di bawah pusar anak kecil anda. Bahagian kiri bawah jari anda adalah tempat anda perlu mengurut.

  • Latihan fizikal

    Bergerak banyak membantu melancarkan pencernaan pada bayi yang tidak membuang air besar. Apabila anak anda boleh merangkak, dorong dia untuk aktif. Sementara itu, jika tidak, letakkan anak kecil anda dalam posisi terlentang dan kemudian gerakkan kakinya seperti mengayuh basikal.

Ibu bapa dinasihatkan untuk tidak memberi ubat untuk merawat bayi yang tidak membuang air besar, jika tidak mengikut nasihat doktor.

Tanda-tanda bayi tidak mempunyai usus yang perlu diperhatikan

Bayi tidak membuang air besar kerana sembelit adalah perkara biasa, terutamanya apabila terdapat perubahan dalam diet. Walau bagaimanapun, jika sembelit berlaku pada bayi baru lahir, ibu bapa harus segera menghubungi doktor supaya mereka dapat dirawat secepat mungkin.

Ketahuilah jika pergerakan usus bayi sangat keras, bayi berusia di bawah empat bulan, kelihatan rewel atau sakit, demam, dan jika bayi tidak mengalami pergerakan usus dalam 24 jam dari rutinitasnya yang biasa. Najis berwarna merah, putih, dan hitam juga menjadi perhatian.

Ibu bapa wajib membawa anak kecilnya ke pakar pediatrik sekiranya bayi tidak membuang air besar walaupun langkah-langkah di atas telah diambil dan ada tanda-tanda yang perlu diperhatikan.