Kesihatan

Phlegmon - Gejala, sebab dan rawatan

Phlegmon adalah keradangan tisu di bawah kulit yang mana disebabkan oleh jangkitan danmenghasilkan nanah. Selain kulit, phlegmon juga dapat terjadi pada organ dalaman, seperti amandel dan radang usus buntu.

Phlegmon dapat menyebar dengan cepat, sehingga dalam beberapa kes menyebabkan keadaan yang mengancam nyawa, seperti phlegmon yang terjadi di dasar mulut yang dikenali sebagai phlegmon. Angina Ludwig.

Punca Phlegmon

Phlegmon disebabkan oleh jangkitan bakteria. Bakteria yang paling kerap menyebabkan keadaan ini adalah: Staphylococcus aureus dan Streptokokus kumpulan A.

Berikut adalah beberapa cara terjadinya kahak:

  • Bakteria masuk melalui calar, gigitan serangga, atau luka pada kulit, menyebabkan phlegmon di bawah kulit
  • Bakteria menjangkiti mulut, misalnya kerana pembedahan gigi, dan menyebabkan abses phlegmon atau mulut
  • Bakteria yang memasuki badan melekat pada dinding organ dalaman, seperti dinding perut dan usus buntu, kemudian menyebabkan phlegmon

Gejala Phlegmon

Gejala yang menyertai phlegmon berbeza-beza, bergantung pada lokasi dan tahap keparahan jangkitan. Secara amnya, gejala phlegmon dapat dikenali dengan munculnya demam, sakit kepala, keletihan, dan kelenjar getah bening yang bengkak.

Sebagai tambahan kepada gejala ini, phlegmon juga dapat disertai dengan gejala yang berbeza. Phlegmon pada kulit biasanya disertai dengan gejala berikut:

  • Kulit merah
  • Bengkak
  • Terasa sakit
  • Pus terbentuk di bawah kulit tanpa batas yang jelas

Sementara itu, jika phlegmon berlaku pada organ dalaman, gejalanya boleh:

  • Menyakitkan
  • Fungsi organ terjejas  

Bila hendak berjumpa doktor

Periksa dengan doktor jika gejala phlegmon muncul seperti yang disebutkan di atas. Rawatan yang pantas dan sesuai memainkan peranan yang sangat penting dalam penyembuhan phlegmon.     

Diagnosis Phlegmon

Dalam beberapa kes, phlegmon dapat meniru jangkitan tisu lembut lain, seperti selulitis dan abses, sehingga sukar untuk dibezakan. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa ciri yang dapat membezakan setiap keadaan.

Keradangan pada pesakit dengan selulitis berlaku kerana jangkitan pada kulit dan tisu yang mendasari. Jika tidak segera dirawat, kawasan yang terkena selulitis akan membentuk rongga berdinding yang dipenuhi nanah, yang disebut abses.

Phlegmon berbeza dengan abses, kerana phlegmon tidak memiliki rongga dengan dinding, sehingga keradangan yang terjadi dapat lebih luas daripada abses.

Untuk mendiagnosis phlegmon, doktor akan memulakan pemeriksaan dengan mengajukan pertanyaan mengenai gejala dan keluhan yang dialami oleh pesakit, seperti kapan, bagaimana, dan berapa lama gejala itu berlaku. Doktor juga akan bertanya mengenai sejarah perubatan pesakit dan ubat-ubatan yang digunakan.

Selepas itu, diagnosis diteruskan dengan melakukan pemeriksaan fizikal. Phlegmon pada kulit biasanya mudah dilihat. Bagi phlegmon pada organ dalaman, doktor biasanya akan merasakan bahagian badan yang sakit untuk mengesan kehadiran atau ketiadaan benjolan.

Penyelidikan juga dapat dilakukan untuk mengesahkan diagnosis, terutama jika phlegmon terjadi pada organ dalaman. Berikut adalah beberapa penyelidikan yang dapat dilakukan untuk mendiagnosis phlegmon:

  • Ujian darah dan air kencing
  • Imbasan, seperti ultrasound, CT scan, X-ray, dan MRI

RawatanPhlegmon

Rawatan untuk phlegmon bergantung pada lokasi phlegmon dan keparahan keadaan. Namun, secara umum, phlegmon dapat dirawat dengan antibiotik dan pembedahan. Inilah penjelasannya:

Antibiotik

Beberapa antibiotik yang boleh diresepkan oleh doktor untuk merawat phlegmon adalah penisilin dan sefalosporin. Rawatan lain yang dapat dilakukan untuk melegakan simptom adalah menghilangkan demam, kompres sejuk atau hangat di kawasan yang sakit, dan rehat lengkap.

Operasi

Kadang kala, pembedahan diperlukan untuk mencegah penyebaran jangkitan dan mencegah komplikasi. Pembedahan juga diperlukan untuk kes-kes yang teruk, seperti phlegmon di dasar mulut dan phlegmon pada tisu lapisan yang menutupi sendi.  

Pada phlegmon yang berlaku pada kulit, pembedahan mungkin diperlukan untuk membuang tisu kulit mati. Sementara itu, untuk merawat kahak pada organ dalaman, pembedahan bertujuan untuk membuang nanah yang terdapat di dalam organ.

Dalam kes yang teruk, phlegmon boleh menjadi keadaan yang mengancam nyawa. Namun, dengan rawatan yang betul, phlegmon umumnya dapat disembuhkan. Oleh itu, sangat penting untuk segera berjumpa doktor apabila mengalami gejala kahak.  

Komplikasi Phlegmon

Sekiranya tidak dirawat, phlegmon dapat menyebar ke tisu yang lebih dalam, menyebabkan komplikasi serius. Berikut adalah komplikasi yang boleh berlaku akibat phlegmon:

  • Jangkitan kelenjar getah bening dan salurannya
  • Thrombophlebitis
  • Sepsis     
  • Muntah darah
  • Peritonitis
  • Esofagitis
  • Stenosis dan perforasi esofagus
  • empyema
  • Mediastinitis
  • Lumpuh bahagian badan yang dijangkiti

Pencegahan Phlegmon

Tidak ada vaksin yang dapat mencegah jangkitan bakteria Staphylococcus aureus dan Streptokokus kumpulan A menyebabkan phlegmon. Walau bagaimanapun, jangkitan bakteria dapat dicegah dengan mengambil langkah-langkah berikut:

  • Gunakan pelembap pada kulit kering untuk mengelakkan pecah-pecah.
  • Jaga kebersihan badan anda, misalnya dengan kerap mandi dan kerap mencuci tangan.
  • Elakkan berkongsi barang peribadi, seperti berus gigi dan gelas minum.
  • Masak makanan sehingga masak sepenuhnya.
  • Gunakan ubat seperti yang diarahkan oleh doktor anda jika anda mempunyai luka atau jangkitan pada kulit.