Kehidupan yang sihat

Mengenal Diet Pescatarian dan Manfaat Kesihatannya

Pescatarian adalah diet tanpa memakan daging. Namun, orang yang mengikuti diet ini masih makan ikan dan jenis makanan laut lain, seperti kerang dan udang, serta telur dan susu. Makanan pescatarian juga dipercayai memberikan banyak manfaat kesihatan.

Istilah pescatarian berasal dari perkataan pes yang bermaksud ikan dalam bahasa Itali, sementara kata menari diambil dari vegetarian. Kadang-kadang, diet ini juga disebut sebagai pesco-vegetarian atau pescetarian.

Makanan yang Dimakan dalam Diet Pescatarian

Diet pescatarian masih diklasifikasikan sebagai jenis diet vegetarian. Orang yang menjalani diet pescatarian menghindari daging merah dan unggas, tetapi boleh makan makanan berikut:

  • Sayur-sayuran
  • Buah-buahan
  • Bijirin
  • Kacang dan produk olahannya, seperti tauhu dan tempe
  • Acuan
  • Ikan, ikan laut dan air tawar, termasuk ikan nila
  • Makanan Laut, termasuk udang, sotong, kerang dan sotong
  • Telur
  • Susu dan produknya yang diproses, seperti yogurt dan keju

Walau bagaimanapun, ada juga beberapa orang yang menjalani diet pescatarian memilih untuk tidak makan telur bersama dengan susu dan produk tenusu lain sama sekali. Diet ini dipanggil lacto-ovo-pescatarian.

Beberapa Faedah Diet Pescatarian

Salah satu sebab mengapa banyak orang mula mengamalkan diet vegetarian dan pescatarian adalah kerana mementingkan alam sekitar.

Alasan ini timbul dari anggapan bahawa pengambilan daging haiwan dari industri ternakan dan unggas boleh memberi kesan negatif kepada alam sekitar. Ini kerana industri ini dapat menghasilkan banyak pencemaran dan mencetuskan pemanasan global.

Namun, ada juga yang memilih untuk menjalani diet pescatarian atas alasan kesihatan. Ini kerana diet pescatarian didominasi oleh makanan yang mempunyai nilai pemakanan yang tinggi, seperti ikan, makanan laut, sayur-sayuran, dan buah-buahan.

Berikut adalah beberapa faedah kesihatan diet pescatarian:

1. Keperluan protein yang mencukupi

Protein adalah pengambilan nutrien yang sangat penting untuk tubuh. Protein diperlukan untuk menghasilkan sel dan tisu badan baru, menyokong proses penyembuhan luka atau penyakit, dan menghasilkan pelbagai hormon.

Salah satu risiko menjadi vegetarian atau vegan adalah tidak mendapat pengambilan protein yang mencukupi. Ini kerana kedua-dua jenis corak makan tersebut memerlukan pelakunya untuk tidak memakan daging.

Oleh itu, sekarang banyak orang beralih kepada diet pescatarian kerana diet ini masih membenarkan orang yang menetapnya makan ikan dan makanan laut dan susu dan telur. Makanan ini merupakan sumber protein yang baik untuk kesihatan tubuh.

2. Dapatkan pengambilan omega-3

Beberapa jenis ikan, seperti bandeng, salmon, tuna, dan tuna, kaya dengan omega-3. Asid lemak sihat ini mempunyai banyak faedah, termasuk menjaga kesihatan jantung, menyokong fungsi dan kesihatan otak, menjaga kesihatan mata, dan menurunkan dan mengawal tekanan darah.

3. Mengurangkan risiko penyakit kardiovaskular

Diet pescatarian memerlukan orang yang menghayatinya untuk makan lebih banyak sayur-sayuran, buah, kacang, dan ikan dan makanan laut. Dengan meningkatkan penggunaan makanan sihat ini, pengambilan nutrien penting untuk tubuh seperti protein, omega-3, serta pelbagai vitamin dan mineral akan terpenuhi.

Beberapa kajian setakat ini mengatakan bahawa diet pescatarian dapat menurunkan kadar kolesterol LDL buruk dan meningkatkan jumlah kolesterol baik dalam tubuh. Ini baik untuk mencegah penyakit kardiovaskular, seperti penyakit jantung dan strok.

4. Kawal berat badan anda

Orang yang menjalani diet pescatarian diminta untuk mengambil lebih banyak makanan berkhasiat, seperti sayur-sayuran, buah, telur, dan ikan. Pengambilan nutrien dalam bentuk protein, lemak sihat, karbohidrat kompleks, dan serat yang diperoleh dari diet ini akan memudahkan mengawal berat badan.

Oleh itu, anda boleh mencuba diet pesat jika anda menurunkan berat badan atau mengekalkannya dengan ideal. Namun, bukan hanya dengan mengikuti diet sihat ini, anda juga perlu melakukan senaman secara teratur dan menghadkan pengambilan kalori yang berlebihan.

Risiko Diet Pescatarian

Walaupun diklaim lebih sihat, diet pescatarian juga memiliki kekurangan, yang dapat meningkatkan risiko masalah kesihatan tertentu. Berikut adalah beberapa risiko diet pescatarian yang penting untuk anda ketahui:

Kolesterol tinggi

Diet pescatarian akan menjadikan orang yang menggunakannya lebih banyak makan makanan laut, seperti sotong, ketam, sotong, dan udang karang. Makanan ini diketahui mengandungi banyak kolesterol.

Jika dikonsumsi terlalu banyak, dikhuatiri makanan berkolesterol tinggi dapat menyebabkan kadar kolesterol LDL buruk dalam darah meningkat sehingga berisiko terkumpul di saluran darah.

Untuk mengelakkan hal ini terjadi, anda disarankan untuk kerap bersenam dan makan banyak makanan berserat, seperti sayur-sayuran, buah, kacang, dan biji. Untuk lebih sihat, lebih baik memasak makanan laut atau ikan dengan memanggang, mengukus, atau mendidihnya untuk membatasi jumlah minyak dalam makanan.

Pendedahan merkuri yang berlebihan

Selain itu, risiko lain dari diet pescatarian adalah pendedahan merkuri yang berlebihan makanan laut. Beberapa jenis makanan lautIkan, seperti tuna, ikan tenggiri, dan ikan todak, tinggi merkuri.

Untuk mengelakkan ini, anda boleh memilih jenis ikan dan makanan laut yang lain dengan kandungan merkuri yang lebih rendah, seperti ikan keli, ikan tenggiri, ikan mas, ikan selar, kerapu, atau udang.

Mengikuti diet pesat memang boleh memberi manfaat kesihatan. Supaya faedah yang diperoleh dapat dimaksimumkan, pastikan pinggan anda mengandungi menu makanan berkhasiat yang seimbang.

Perhatikan juga cara memproses makanan yang dimakan. Makan makanan yang diproses atau digoreng pastinya tidak begitu sihat seperti makan makanan rebus, kukus, atau bakar.

Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai diet pescatarian atau berminat untuk mencuba diet ini, anda harus berjumpa dengan pakar pemakanan terlebih dahulu, terutamanya jika anda mempunyai keadaan perubatan tertentu.