Keluarga

Syarat yang Memerlukan Resusitasi Bayi Baru Lahir

Resusitasi bayi yang baru lahir biasanya dilakukan apabila bayi mengalami kesukaran untuk bernafas sendiri sejurus selepas kelahiran. Keadaan ini dapat dialami oleh bayi kerana pelbagai perkara, mulai dari menderita keadaan tertentu hingga kesulitan menyesuaikan diri dengan lingkungan di luar rahim.

Resusitasi kardiopulmonari adalah salah satu teknik rawatan perubatan yang penting dalam keadaan kecemasan, seperti serangan jantung, kegagalan pernafasan, dan koma. Tindakan ini bertujuan untuk memastikan peredaran darah terjaga dan keperluan oksigen yang mencukupi di dalam badan.

Pemulihan boleh dilakukan kepada sesiapa sahaja yang memerlukannya, termasuk bayi baru lahir. Semasa kelahiran, bayi memasuki masa peralihan untuk dapat bernafas sendiri. Namun, ada beberapa keadaan yang menyebabkan bayi sukar bernafas dan memerlukan pemulihan.

Bilakah Pemeliharaan Bayi Baru Lahir Diperlukan?

Bayi yang baru lahir secara amnya akan menjalani beberapa pemeriksaan oleh doktor. Pemeriksaan bayi yang baru lahir merangkumi pemeriksaan fizikal dan pemeriksaan APGAR. Pemeriksaan bertujuan untuk menentukan sama ada keadaan bayi sihat dan sihat.

Sekiranya anda kelihatan tidak responsif, lemas, tidak responsif, sesak nafas, atau bahkan tidak bernafas, bayi yang baru lahir biasanya memerlukan pemulihan. Di samping itu, terdapat beberapa faktor lain yang boleh menyebabkan bayi baru lahir memerlukan resusitasi, termasuk:

  • Bayi yang keadaannya dipengaruhi oleh gangguan kehamilan, seperti tali pusat yang terjerat dan gangguan plasenta
  • Bayi dilahirkan sebelum waktunya, iaitu dilahirkan sebelum kehamilan 37 minggu
  • Bayi dilahirkan
  • Kembar
  • Bayi yang dilahirkan dengan masalah pernafasan, misalnya kerana aspirasi mekonium

Langkah Resusitasi untuk Bayi Baru Lahir

Semasa bayi baru dilahirkan, doktor dan jururawat atau bidan akan mengeringkan dan membungkus badan bayi, dan memastikan suhu tubuhnya tetap panas. Selepas itu, doktor akan memerhatikan dan memantau keadaan bayi. Sekiranya diperlukan, doktor boleh memberi oksigen kepada bayi.

Semasa pemerhatian, doktor akan memeriksa pernafasan, pergerakan, tahap kesedaran bayi, dan perubahan warna kulit bayi. Sekiranya dari hasil pemantauan didapati bahawa keadaan bayi memerlukan resusitasi, misalnya jika nilai APGAR bayi rendah, tindakan berikut akan diambil:

  • Memberi rangsangan atau rangsangan untuk memprovokasi bayi untuk bernafas sendiri
  • Memberi pernafasan buatan melalui hidung dan mulut bayi
  • Memampatkan atau menekan dada bayi secara konsisten untuk merangsang jantung dan memperbaiki peredaran darah bayi
  • Memberi ubat untuk membantu memulihkan keadaan bayi, jika diperlukan

Sekiranya bayi yang baru lahir masih tidak dapat bernafas secara spontan walaupun telah mendapat resusitasi, doktor akan mengintubasi bayi untuk memberi nafas lega. Selepas itu, bayi perlu dirawat di bilik NICU, terutama jika keadaannya lemah dan tidak stabil selepas menjalani pembedahan.

Doktor juga boleh melakukan penyedutan cecair atau mekonium dari mulut bayi, terutama pada bayi yang disyaki mengalami masalah atau berhenti bernafas kerana tercekik atau asfiksia mekonium.

Resusitasi bayi baru lahir adalah tindakan penting yang diambil oleh pakar pediatrik atau pengamal am untuk membantu bayi yang baru lahir yang sukar bernafas. Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai resusitasi yang baru lahir, anda boleh berjumpa doktor untuk penjelasan lebih lanjut.