Keluarga

Punca Kanak-kanak Berbohong dan Cara Mengatasinya

Sebagai ibu bapa, anda mungkin merasa kecewa atau marah ketika mengetahui bahawa anak anda berbohong. Walau bagaimanapun, adalah penting bagi ibu bapa untuk mengetahui terlebih dahulu punca kebohongan anak supaya mereka dapat bertindak balas dengan bijak.

Apabila anda mengetahui bahawa anak anda berbohong, tidak perlu tergesa-gesa untuk menganggap diri anda sebagai kegagalan sebagai ibu bapa. Sebabnya, berbohong adalah salah satu perkara yang sering dipelajari oleh kanak-kanak semasa mereka membesar dan berkembang.

Kanak-kanak biasanya akan mula mengetahui tentang berbohong pada usia 3 tahun. Pada usia ini, anak-anak mula menyedari bahawa ibu bapa mereka tidak semestinya dapat meneka segala yang difikirkan, oleh itu mereka menganggap ada perkara yang boleh dilakukan tanpa diketahui oleh ibu bapa mereka.

Memasuki usia 4-6 tahun, kanak-kanak mungkin lebih mahir berbohong. Mereka sudah dapat menunjukkan ekspresi wajah dan nada suara tertentu untuk menyampaikan pembohongan mereka.

Seiring bertambahnya usia, kanak-kanak mungkin dapat berbohong ketika ditanya mengenai pelbagai perkara, mulai dari perkara yang berkaitan dengan pelajaran atau aktiviti di sekolah, kerja rumah, guru, hingga rakan.

Sebab-Sebab Yang Membuat Kanak-kanak Berbohong

Tidak semua perkara yang membuat kanak-kanak berbohong adalah perkara buruk. Kadang-kadang, kanak-kanak boleh berbohong kerana mereka tidak dapat memberitahu apa yang benar dan yang tidak.

Di samping itu, kanak-kanak juga boleh berbohong dengan alasan berikut:

1. Mempunyai daya imaginasi yang terlalu tinggi

Anak kecil cenderung mempunyai daya imaginasi yang tinggi. Kadang kala, ini menyukarkan kanak-kanak untuk membezakan antara apa itu realiti dan apa itu khayalan.

Kanak-kanak juga dapat mengatakan dengan lantang perkara-perkara yang sebenarnya hanya imaginasi mereka. Contohnya, anak kecil anda mengatakan bahawa ada monster yang menggegarkan biliknya.

2. Rasa takut dihukum

Kadang kala, anak-anak akan memilih untuk berbohong kerana takut membuat ibu bapa mereka marah atau beremosi. Ini dilakukan sebagai usaha agar anak-anak tidak dihukum atas kesalahan mereka.

3. Mengelakkan pekerjaan atau kewajipan

Kanak-kanak mungkin berbohong dengan berpura-pura sakit atau mengantuk ketika mereka malas melakukan sesuatu seperti kerja sekolah atau membersihkan bilik mereka.

4. Mencari perhatian

Semua orang pasti gembira apabila dipuji atau diperhatikan, dan anak-anak tidak terkecuali. Ini boleh menyebabkan anak anda mencari cara untuk membuat orang lain memuji atau memberi perhatian, termasuk berbohong.

Sebagai contoh, seorang kanak-kanak membuat cerita dengan memberitahu rakan-rakannya bahawa dia telah mendapat mainan mahal baru kerana dia sering menolong ibu bapanya. Ini dia lakukan untuk kelihatan sejuk di mata rakan-rakannya.

5. Berusaha mendapatkan sesuatu yang mereka mahukan

Kanak-kanak sering berbohong untuk mendapatkan sesuatu yang mereka mahukan. Contohnya, ketika kanak-kanak ingin bergegas bermain, mereka mungkin berbohong dengan mengatakan bahawa mereka telah menyelesaikan kerja rumah mereka.

6. Takut ibu bapa kecewa

Apabila anak tidak dapat memenuhi permintaan ibu bapanya yang terlalu tinggi, dia mungkin berbohong untuk membahagiakan ibu bapanya.

Contohnya, apabila anak-anak mendapat nilai buruk di sekolah, mereka akan berbohong kepada ibu bapa mereka dengan mengatakan bahawa mereka melakukannya dengan baik. Mereka mungkin melakukan ini kerana takut ibu bapa mereka akan kecewa atau marah.

7. Mengalami masalah emosi

Adalah perkara biasa bagi anak-anak untuk berbohong sekali-sekala, asalkan ia tidak memberi kesan buruk kepada diri sendiri atau orang lain. Walau bagaimanapun, dalam kes tertentu, kanak-kanak sering berbohong kerana mereka mempunyai masalah emosi, misalnya membuli atau kemurungan.

Ini dapat dilihat dari tingkah lakunya yang berubah dan kelihatan seolah-olah dia menyembunyikan perasaan atau masalahnya.

Apa pun alasannya, berbohong adalah tingkah laku buruk yang harus dielakkan oleh kanak-kanak sejak usia dini. Setiap ibu bapa atau penjaga anak perlu mendidik anak-anak dengan baik agar dia tidak sering melakukan tabiat buruk ini.

Petua Menghentikan Kebiasaan Anak Berbaring

Kanak-kanak berumur 5-10 tahun adalah masa yang tepat bagi ibu bapa untuk menjelaskan kepada anak-anak mengenai perbezaan antara pembohongan dan kejujuran serta kebaikan dan keburukan. Ibu bapa harus menyedarkan anak-anak mereka bahawa berbohong adalah kebiasaan buruk dan itu akan membuat mereka mendapat masalah kelak.

Sebagai ibu bapa, anda pasti risau dan tidak mahu si kecil terus berbohong. Oleh itu, ada beberapa cara yang boleh dilakukan untuk menghentikan kebiasaan berbohong anak, iaitu:

Balas dengan cara yang berbeza

Sekiranya anak anda bercakap tentang sesuatu yang sebenarnya tidak dialaminya, ibu bapa boleh memberi jawapan dengan soalan yang tidak menghakimi. Ini dapat mendorong anak-anak untuk mengakui apa yang mereka rasakan atau alami.

Namun, jika anak anda berbohong untuk menutup kesalahannya, dorong dia untuk mengakui kesalahannya dan puji ketika dia mengatakan yang sebenarnya. Namun, ibu bapa tidak boleh segera memarahi anak-anak mereka apabila mereka melakukan kesalahan, misalnya ketika menumpahkan minuman di lantai.

Sekiranya anak berbohong kerana dia mahu dianggap baik atau mendapat pujian, ibu bapa boleh mengarahkan anak itu untuk bercakap mengikut keadaan sebenar. Jelaskan bahawa dia tidak harus menjadi yang terbaik untuk mendapat pujian dan cukup untuk menjadi dirinya sendiri.

Jadilah teladan yang baik untuk anak-anak

Tidak kurang pentingnya untuk menekankan nilai kejujuran dalam keluarga. Ibu bapa boleh memberikan contoh tingkah laku yang jujur ​​dan tidak malu mengakui kesalahan dan meminta maaf dengan alasan yang jelas untuk melakukan kesalahan.

Beri anak amaran jika dia berbohong

Ibu bapa juga dapat memberikan peraturan dan batasan mengenai tingkah laku apa yang boleh diterima dan apa yang tidak. Apabila kanak-kanak berbohong, terangkan apa akibatnya, sehingga anak itu tidak mengulanginya. Namun, elakkan hukuman badan, ya!

Elakkan istilah 'pembohong'

Juga, elakkan melabel anak anda sebagai 'pembohong' atau 'pembohong'. Ini hanya akan membuatnya lebih banyak berbohong atau malah membuatnya trauma. Sebaliknya, berikan pujian atau kata-kata manis untuknya ketika anak mengatakan perkara yang jujur. Ini dapat memotivasinya untuk terus berkelakuan jujur.

Ibu bapa perlu menentukan terlebih dahulu apa yang menyebabkan anak-anak berbohong sehingga mereka dapat bertindak balas dengan bijak dan menyelesaikan masalahnya. Dengan cara itu, kanak-kanak dapat menghentikan kebiasaan berbohong dengan lebih mudah.

Sekiranya ibu bapa telah mencuba pelbagai cara tetapi anak masih sering berbohong, cubalah berjumpa dengan ahli psikologi. Dalam beberapa kes, kanak-kanak mungkin cenderung berbohong kerana mereka mempunyai gangguan psikologi tertentu.