Kesihatan

Hidrotubasi: Satu Penyelesaian Untuk Mempunyai Bayi

Hydrotubation adalah prosedur perubatan yang dilakukan untuk memeriksa penyumbatan pada tiub fallopi (tiub telur). Tindakan perubatan ini dilakukan dengan menyemburkan cecair khas ke tiub tiub fallopio, supaya tiub fallopio dapat dilihat dengan lebih jelas pada imbasan.

Hidrotubasi biasanya dilakukan dalam prosedur untuk memeriksa sistem pembiakan wanita, untuk melihat apakah ada penyumbatan pada saluran tuba atau saluran tuba. Tiub fallopi yang tersumbat dapat mengurangkan kemungkinan kehamilan, kerana di sinilah sperma dan telur bertemu dan membuahi.

Peluang wanita untuk hamil dengan saluran tuba yang tersumbat sebenarnya masih ada. Namun, dengan catatan, hanya satu tiub fallopi yang tersumbat. Sekiranya kedua-dua tiub fallopi tersumbat, kemungkinan kehamilan hampir tidak ada.

Pemakaian Prosedur Hidrotubasi

Prosedur ini dilakukan dengan menyemburkan cecair khas ke tiub fallopio melalui serviks atau serviks. Cecair yang merupakan agen kontras (pewarna) dapat dilihat dengan jelas dalam imbasan dengan foto sinar-X. Pemeriksaan ini dipanggil hysterosalpingography (HSG).

Sekiranya cecair kontras kelihatan mengalir melalui tiub fallopio tanpa halangan dan keluar ke rongga perut, tiub tidak tersumbat. Walau bagaimanapun, jika cecair kontras tidak dapat melewati saluran tuba dan keluar melalui serviks, boleh diduga saluran tuba tersumbat.

Sekiranya tiub fallopi tersumbat, doktor akan melakukan pemeriksaan lebih lanjut dengan endoskopi. Doktor akan membuat sayatan kecil 1/2 cm di atas garis rambut kemaluan, untuk memasukkan alat kecil dengan kamera di hujungnya. Melalui pemeriksaan ini, doktor dapat melihat keadaan tuba fallopi dengan lebih jelas.

Kadang kala, tindakan hidrotubasi yang sebenarnya merupakan prosedur penyaringan boleh membuka penyumbatan pada tiub fallopio kerana tekanan ketika cecair disembur. Ini boleh berlaku sekiranya penyumbatan pada tiub fallopio ringan.

Kesan Sampingan Hidrotubasi

Beberapa kesan sampingan atau komplikasi yang boleh berlaku selepas hidrotubasi adalah:

  • Jangkitan saluran kencing. Untuk mengatasi kesan sampingan ini, pesakit disarankan minum banyak cecair selama 24 jam selepas prosedur.
  • Jangkitan di tempat penyisipan kamera. Dari 100 wanita yang menjalani proses hidrotubasi, 2-5 daripadanya mengalami jangkitan ini.
  • Kecederaan pada saluran darah, usus, atau pundi kencing. Risiko ini hanya berlaku pada 1 dari 1000 wanita yang menjalani hidrotubasi,
  • Sakit di bawah tulang rusuk, di sekitar bahu, atau leher sehingga 72 jam selepas prosedur.

Sekiranya anda sukar hamil, anda harus berjumpa dengan pakar obstetrik anda. Doktor akan mengetahui penyebabnya melalui pemeriksaan hormon dan pembiakan, termasuk hidrotubasi. Setelah penyebabnya diketahui, barulah doktor dapat memberikan rawatan yang sesuai.