Kehidupan yang sihat

Ayuh, cuba diet tanpa nasi putih untuk mengurangkan risiko diabetes

Menurut penyelidikan baru-baru ini, ada kaitan antara makan nasi putih dan risiko kegemukan dan diabetes jenis 2. Oleh itu, anda boleh mencuba diet tanpa nasi kepada lelakimeletakkannya risiko tersebut. Jenis diet ini tidak bermaksud anda harus menghilangkan nasi dari menu sepenuhnya, lol. Ayuh, lihat ulasannya yang berikut, mengenai diet bebas beras yang sihat dan cara mempraktikkannya.

Sebelum menjalani diet tanpa nasi, anda perlu memahami terlebih dahulu bagaimana hubungan antara nasi putih dan risiko menghidap diabetes jenis 2. Satu kajian mendapati bahawa pengambilan beras putih yang kerap dapat meningkatkan risiko menderita diabetes jenis 2. meningkat dengan 10 peratus pada orang yang setiap hari makan sebahagian besar nasi putih. Pergaulan ini dijumpai terutamanya pada orang-orang di Asia yang memakan hingga 3-4 porsi beras sehari.

Diabetes jenis 2 adalah penyakit kronik yang mempengaruhi cara tubuh mencerna glukosa sebagai sumber tenaga. Orang dengan diabetes jenis 2 menghadapi masalah menggunakan insulin atau tidak menghasilkan insulin yang mencukupi untuk menjaga kadar gula darah normal.

Mungkin kita sering mendengar bahawa penghidap diabetes jenis 2 disarankan untuk menjalani diet tanpa nasi. Tetapi perlu diingat, makna diet tanpa nasi tidak bermaksud menghilangkan beras sepenuhnya dari menu anda, tetapi menggantikan nasi putih dengan sumber karbohidrat lain, seperti beras perang atau beras perang.

Menggantikan Nasi Putih dengan Bijirin penuh

Cara yang sihat untuk diet tanpa nasi adalah dengan mengganti nasi putih dengan biji-bijian. Ini dipertimbangkan kerana beras putih boleh menyebabkan gula darah naik secara tiba-tiba. Sementara biji-bijian adalah makanan yang mengandungi serat larut. Kerana serat memerlukan waktu lebih lama untuk diproses, gula akan dilepaskan secara perlahan sehingga kadar gula darah menjadi lebih stabil.

Bukan hanya biji-bijian, beras putih dapat diganti dengan beras perang, beras perang, atau beras basmati. Walaupun beras perang dan beras putih sebenarnya berasal dari biji yang sama, beras putih diproses dengan pengilangan yang menghilangkan lapisan dedak / dedak padi dan biji. Semasa di beras perang, lapisan dedak ini tetap ada, yang dapat membuatnya terasa lebih keras setelah dimasak, tetapi lebih berkhasiat.

Proses pemurnian ini menyebabkan beras putih mempunyai indeks glisemik yang lebih tinggi daripada beras perang. Indeks glisemik menunjukkan seberapa cepat makanan tertentu meningkatkan tahap glukosa dalam darah.

Inilah sebabnya mengapa pengambilan beras putih mencetuskan peningkatan kadar gula dalam darah setelah makan. Pemprosesan ini juga mengakibatkan kehilangan sejumlah vitamin, mineral, magnesium, dan serat yang dapat menurunkan risiko diabetes.

Melengkapkan Diet Tanpa Nasi

Selain mengganti nasi putih dengan biji-bijian, diet tanpa nasi juga harus disokong oleh diet yang sihat. Diabetes jenis 2 berkait rapat dengan berat badan berlebihan, jadi sangat penting untuk mengekalkan diet secara keseluruhan. Selain itu, terlalu banyak memakan beras putih dan sumber karbohidrat lain yang mempunyai indeks glisemik tinggi, seperti roti putih atau kentang putih, tidak hanya meningkatkan risiko terkena diabetes, tetapi juga penyakit lain, seperti penyakit jantung dan strok.

Sebagai tambahan kepada diet tanpa nasi, tambahkan menu harian anda dengan sumber makanan berikut:

  • Kacang.
  • Sumber makanan vitamin C, seperti tomato, strawberi, dan pengambilan vitamin C yang cukup dianggap dapat mengurangkan kadar gula darah puasa dan reaksi keradangan.
  • Ikan yang mengandungi asid lemak omega-3, seperti salmon.
  • Sayuran hijau, kerana kaya akan nutrien dan antioksidan tetapi rendah kalori dan karbohidrat.

Untuk menjaga kadar gula darah stabil, anda juga disarankan untuk membatasi penggunaan makanan yang diproses, seperti kue atau makanan ringan yang dibungkus. Selain mengamalkan diet yang sihat, olahraga teratur dan menghindari tabiat buruk, seperti merokok dan minum alkohol, dapat mengurangi risiko terkena diabetes jenis 2.

Sebagai tambahan kepada akibat gaya hidup yang tidak sihat, seseorang yang mempunyai ahli keluarga dengan diabetes lebih berisiko menghidap diabetes. Oleh itu, orang yang mempunyai riwayat keluarga dengan diabetes diharapkan dapat mengamalkan gaya hidup yang lebih sihat, termasuk menjaga diet mereka.