Kehidupan yang sihat

Adakah anda merasa tertekan selepas melahirkan? Inilah Cara Mengatasinya

Adakah anda merasa letih, mudah marah, dan mudah sedih tanpa sebab selepas melahirkan? Hati-hati, anda mungkin mengalami tekanan selepas melahirkan. Nasib baik berjaya mengatasinya, ayuh, lihat artikel di bawah.

Mempunyai bayi semestinya bahagia. Tetapi sibuk mengurus anak kecil anda dan menyelesaikan kerja rumah memang boleh membuat anda mengalami tekanan. Belum lagi kekurangan tidur, jumlah tetamu yang berkunjung, dan susu ibu yang tidak keluar dengan lancar boleh menjadi beban dengan sendirinya. Tenang, Ibu, ada jalan keluar Macam mana boleh jadi.

Cara Mengatasi Tekanan Selepas Bersalin

Setelah melahirkan, Ibu mahu semuanya berjalan dengan sempurna mengikut petua dalam buku. Tetapi realiti tidak semudah itu. Untuk kekal sihat secara fizikal dan mental dalam menjaga bayi yang baru lahir, anda perlu memahami kenyataan dan mengambil langkah-langkah berikut:

1. Memmeminta pertolongan saudara mara

Memaksa diri untuk melakukan sesuatu sebenarnya boleh membuat anda merasa tertekan dan tertekan. Ingat, anda tidak perlu melakukan semuanya sendiri. Jangan malu atau segan meminta keluarga, saudara-mara, atau rakan untuk membantu memudahkan kerja anda.

2. Mjaga diri

Setelah melahirkan, bukan hanya si kecil dan suami yang memerlukan perhatian, ibu juga perlu menjaga dirinya sendiri. Berjalan di sekitar rumah, mendapatkan waktu rehat yang cukup, dan memakan makanan sihat menjadikan anda kurang tertekan. Namun, seboleh-bolehnya elakkan pengambilan kafein dan alkohol iya, Roti.

3. Lelakitutupdiri sendiri dengan pasangan dan keluarga

Kesibukan dalam menjaga bayi tidak boleh menjadikan hubungan ibu dengan pasangannya lemah iya. Sebenarnya, bekerja dengan pasangan dapat membantu menghilangkan tekanan. Juga, tetap berhubung dengan keluarga dan rakan-rakan.

4. Membmenangani bilangan tetamu

Tidak mengapa kamu tahu, Bun, untuk menghadkan jumlah tetamu yang ingin dikunjungi setiap hari. Waktu rehat Ibu dan Anak Kecil harus diutamakan.

5. Melakukan rebersantai sederhana

Untuk menghilangkan tekanan, cuba lakukan teknik relaksasi sederhana di rumah. Ketika cemas atau panik, cuba tarik nafas dalam-dalam, tahan sebentar, kemudian lepaskan. Ulangi beberapa kali. Walaupun kelihatan sederhana, kaedah ini dapat membantu anda untuk tetap tenang.

6. Mterbiasa dengan pemikiran positif

Fikiran negatif akan cenderung menimbulkan perasaan negatif. Mulai sekarang, cuba katakan perkara positif kepada diri sendiri. Contohnya, "Anak kecil anda akan tidur dengan tenang," atau, "Saya dapat mengatasi ini."

Hati-hati jika tekanan yang anda alami telah menyebabkan sindrom baby blues atau juga kemurungan. Ciri-cirinya merangkumi:

  • Ibu tidak lagi mahu menjaga Si Kecil.
  • Rasa kesedihan yang mendalam.
  • Rasa putus asa dan bermotivasi.
  • Sering merasa bersalah berlebihan.
  • Kebimbangan yang berlebihan terhadap si kecil.
  • Sentiasa menghadapi masalah untuk tidur.
  • Hilang selera makan.
  • Mengalami serangan panik.
  • Mempunyai keinginan untuk mencederakan diri sendiri atau bayi.

Anda harus ingat bahawa mengalami tekanan setelah melahirkan tidak menjadikan anda ibu yang buruk kamu tahu. Jangan malu untuk berjumpa doktor atau ahli psikologi untuk mencari jalan keluar. Terutama jika keadaan ini tidak bertambah baik setelah 2 minggu dan membuat anda berfikir untuk mencederakan diri sendiri atau anak kecil anda.