Keluarga

Cara Melatih Empati Anak-anak untuk Lebih Berjaya dan Bahagia

Latih empati anak-anak dengan kerapsering dilupakan, walaupun penting untuk mengajar ini kepada anak-anak dari usia dini. Dengan mengajar anak-anak empati, diharapkan dia mempunyai kemampuan untuk menempatkan dirinya, memahami perasaan orang lain, dan mengawal emosi dengan baik.

Melatih empati kanak-kanak dapat dilakukan dari perkara kecil yang biasanya mereka lakukan. Semua yang anda ajar akan mempengaruhi kemampuan anak untuk berkelakuan, termasuk dalam mengembangkan rasa empati terhadap orang lain.

Bukan hanya itu, anda juga dapat menanamkan rasa empati dengan anak anda melalui aktiviti tertentu, seperti meminta mereka melakukan pekerjaan rumah tangga.

Masadan Cara Melatih Empati Anak

Secara amnya, kanak-kanak baru dapat memahami konsep empati sepenuhnya ketika mereka berumur 8-9 tahun. Tetapi pada usia 5 tahun, anak-anak dapat meluahkan perasaan mereka tentang bagaimana mereka ingin diperlakukan, dan juga bagaimana mereka harus memperlakukan orang lain.

Pada usia 5 tahun, anda boleh mula mengajar anak-anak untuk mengenali dan mengurus emosi mereka sehingga empati mereka terbentuk. Berikut adalah beberapa cara untuk melatih empati pada kanak-kanak dari usia 5 tahun:

  • Ajar anak mengenali dan mengurus emosi

    Anda boleh mempraktikkannya dengan memberikan satu set pelekat dengan gambar-gambar ekspresi emosi asas, termasuk wajah sedih, marah, atau gembira. Setiap hari, minta anak anda memilih pelekat yang menggambarkan perasaannya. Sekiranya boleh, pujuk dia untuk berkongsi sebab-sebab kesedihan, kesenangan, atau kemarahannya. Dengan mendengarkan dia bercerita, anak-anak menjadi sadar akan sikap peduli orang lain terhadap apa yang mereka rasakan.

  • Meletakkan anak sebagai orang lain

    Melatih anak-anak untuk berempati dapat dilakukan dengan mengajak mereka meletakkan diri mereka sebagai orang lain. Contohnya, ketika seorang anak merampas mainan orang lain, tanyakan bagaimana perasaannya ketika rakannya mengambil mainannya.

  • Berikan contoh empati

    Apabila si kecil memberitahu anda sesuatu, cubalah menjadi pendengar yang baik. Ini juga boleh menjadi contoh yang baik untuk menanamkan rasa empati pada anak-anak.

  • Ajar kesopanan anak-anak

    Pada usia ini, anda dapat melatih empati anak anda dengan mengajar nilai kesopanan. Jelaskan kepadanya pentingnya menunjukkan keprihatinan dan rasa hormat kepada orang lain. Contohnya, semasa kanak-kanak menginginkan sesuatu, ajar dia mengucapkan perkataan 'tolong'. Ajar juga kebiasaan mengucapkan 'terima kasih' setelah diberi sesuatu oleh orang lain.

  • Libatkan anak-anak dalam aktiviti amal

    Melibatkan anak-anak dalam aktiviti amal dapat dilakukan untuk melatih empati dan altruisme anak-anak. Anda boleh menjemput anak-anak untuk membantu mengemas pakaian untuk menderma, atau menjemput anak-anak memilih mainan mereka untuk diberikan kepada orang lain yang memerlukan. Beri kefahaman kepada anak-anak bahawa pertolongan yang mereka berikan dapat membahagiakan orang lain.

  • Perkenalkan peranan orang lain dalam hidupnya

    Huraikan pekerjaan orang di sekelilingnya, terutama yang sering dianggap tidak penting, seperti penyapu jalan atau pengutip sampah. Jelaskan bahawa jika tidak, sampah akan terkumpul di jalanan dan menimbulkan risiko penyakit. Dari sini dia akan belajar menghargai kehadiran orang lain yang sering dipandang rendah.

  • Beri pujian

    Beri pujian atas sikap dan tindakan yang baik, walaupun dia tidak melakukannya. Katakan sesuatu seperti, "Wow, sungguh baik orang yang menolong Nenek melintasi jalan." Ini juga boleh dilakukan semasa menonton TV atau membaca cerita di rumah. Anda dapat menunjukkan watak yang sedih dan kemudian bertanya kepadanya, "Apa yang harus dia lakukan agar tidak sedih?" Oleh itu, dia memahami bahawa perbuatan baik adalah tindakan terpuji.

  • Jadilah teladan bagi anak-anak

    Ibu bapa adalah teladan bagi anak-anak, jadi penting untuk memberikan contoh yang baik, termasuk dalam melatih empati anak-anak. Apabila dia berkelakuan buruk atau marah, bersikap tegas. Ingat bahawa ketegasan berbeza daripada bersikap kasar. Juga, mengakui kesalahan anda. Walaupun kelihatannya sukar, minta maaf kepada anak anda dengan segera apabila anda melakukan kesalahan. Dengan cara itu, anak anda akan belajar menyedari bahawa sesiapa sahaja boleh melakukan kesalahan, tetapi yang paling penting adalah mempunyai keberanian untuk meminta maaf.

Selain beberapa cara di atas, ada cara lain seperti menjaga haiwan peliharaan, membiarkan anak menyelesaikan masalah mereka sendiri, atau mendidik anak-anak di sekolah inklusif, juga boleh dilakukan untuk membantu memupuk empati pada anak-anak.

Perhatikan tindakan anak-anak yang tidak terpuji

Mempraktikkan empati kanak-kanak bukanlah perkara yang mudah. Anda dinasihatkan untuk menegur anak anda sekiranya dia melakukan sesuatu yang tidak baik. Sekiranya perlu, berikan akibat apabila dia melanggar peraturan atau peraturan tertentu. Hukuman yang boleh dikenakan termasuk tidak dibenarkan bermain dengan mainan kegemaran mereka selama satu hari. Sesuaikan akibat ini dengan usia anak dan tindakan yang diambilnya.

Tindakan anak-anak yang perlu dipertimbangkan oleh ibu bapa termasuk:

  • bertindak kasar

    Tegur anak anda jika dia melakukan perkara yang menyebabkan tingkah laku tidak sopan atau tidak sopan, seperti meludah rakan. Ingatkan juga dia untuk tidak meniru tingkah laku orang lain yang tidak sopan. Elakkan membuat pengecualian untuk tindakan yang sama sekali tidak dapat diterima, seperti memukul, dengan alasan apa pun dan tanpa mengira lokasi.

  • Mengolok-olok atau mengejek

    Ingatkan si kecil agar tidak menyapa rakannya dengan panggilan yang tidak menyenangkan, terutama dengan kata-kata yang cenderung mengejeknya. Jelaskan bahawa ia merangkumi membuli atau membuli, yang merupakan sifat yang hina. Ajak dia membayangkan bagaimana sekiranya keadaan ini menimpa dirinya.

Melatih empati kanak-kanak tidak dapat dilakukan dengan serta-merta, kerana memerlukan masa untuk anak-anak memahami dan menerapkannya. Yang pasti, ibu bapa mesti menjadi teladan yang baik agar anak-anak dapat mengetahui cara bersikap dan berkelakuan. Sekiranya ibu bapa merasa sukar, jangan ragu untuk memanfaatkan perkhidmatan perundingan psikologi anak.