Keluarga

Menunjukkan kemesraan di media sosial adalah tanda lebih bahagia?

Anda mungkin pernah bertemu pasangan yang sering melakukan hubungan intim di media sosial. Tidak jarang, ini boleh membuat iri hati beberapa orang yang melihatnya. Namun, adakah mereka benar-benar merasa bahagia dalam hubungan itu?

Selain digunakan untuk berkomunikasi dengan seseorang yang berada jauh atau berkawan baru, media sosial juga sering digunakan untuk berkongsi pelbagai momen. Salah satu daripadanya adalah saat hubungan intim dengan pasangan.

Fenomena ini disebut paparan kasih sayang orang ramai (FDA). Ini dapat berupa perkongsian foto atau video yang menunjukkan keakraban, menulis perkara-perkara kasih sayang antara satu sama lain di ruangan komen, hingga termasuk status hubungan.

Fakta Mengenai Kebahagiaan Pasangan Yang Menunjukkan Keintiman di Media Sosial

Terdapat sebilangan kajian yang mengungkap fakta unik mengenai pasangan yang suka menunjukkan keakraban mereka di dunia maya. Kajian ini menyatakan bahawa pasangan yang berkongsi momen intim mereka di media sosial mungkin merasa lebih bahagia daripada pasangan yang tidak berkongsi momen intim mereka.

Walaupun begitu, tidak semua pasangan yang tidak atau jarang meluahkan keakraban mereka di media sosial tidak senang, ya.

Sebabnya, dalam kajian ini juga dinyatakan bahawa pasangan bahagia tidak terlalu memfokuskan diri pada keintiman di ruang siber. Mereka biasanya lebih suka menikmati kebahagiaan mereka dengan menghabiskan masa bersama untuk masa berkualiti.

Oleh itu, kesimpulannya, muat naik di media sosial tidak boleh menjadi penanda aras yang ideal untuk menilai tahap kebahagiaan pasangan atau individu. Ini kerana perasaan kesenangan dan kebahagiaan bersifat subjektif dan dapat ditafsirkan secara berbeza oleh setiap orang.

Risiko Berkongsi Maklumat Peribadi di Media Sosial

Penting untuk diketahui, memuat naik sesuatu di media sosial secara berlebihan, sama ada kandungan intim, aktiviti harian, pengudaraan, atau lain-lain, boleh memberi kesan buruk, misalnya buli siber, penyalahgunaan foto atau video, bahkan kebocoran data peribadi.

Kesannya, seseorang yang terpengaruh dengan penggunaan media sosial dapat merasa tertekan dan terbeban. Sekiranya digunakan secara tidak bijak, media sosial juga dapat meningkatkan risiko masalah kesihatan mental yang lebih serius, seperti kemurungan, gangguan kecemasan, dan ideasi bunuh diri.

Sekiranya anda dan pasangan anda ingin berkongsi detik-detik keakraban di media sosial, ini tidak masalah. Tetapi, pastikan anda berdua menggunakannya dengan bijak dan baik, agar media sosial dapat memberi kesan positif di dunia nyata, ya.

Sekiranya anda atau pasangan anda masih mempunyai pertanyaan mengenai kesan menggunakan media sosial atau merasakan bahawa anda sudah ketagih dengan media sosial, cubalah berjumpa doktor.

Sekiranya penggunaan media sosial mengganggu kehidupan anda, termasuk hubungan anda dengan pasangan anda, maka anda boleh mengikuti sesi kaunseling dengan psikologi atau doktor.