Kehidupan yang sihat

Ketahui Kebaikan dan Risiko Crossfit Sebelum Mencubanya

Crossfit adalah sukan yang dianggap berkesan untuk membakar kalori. Namun, sebelum mencuba sukan ini, ada baiknya jika anda mengenali faedah dan risiko crossfit terlebih dahulu. Ini penting agar senaman dilakukan dengan selamat dan mengikut keperluan anda.

Crossfit kini menjadi trend dan digemari oleh golongan muda. Sukan dengan intensiti tinggi ini menggabungkan pelbagai jenis pergerakan, mulai dari kekuatan, kepantasan, daya tahan, melompat, berlari, gimnastik, hingga mengangkat beban.

Crossfit biasanya dilakukan dalam waktu yang singkat, iaitu sekitar 5-15 minit selama 3-5 hari seminggu. Namun, sukan ini tidak boleh dipandang rendah kerana memerlukan stamina dan daya tahan yang kuat untuk melakukannya.

Semasa menjalani program latihan crossfit, anda juga perlu mengikuti diet yang sihat, iaitu dengan meningkatkan pengambilan daging tanpa lemak, buah-buahan, sayur-sayuran, kacang-kacangan, dan minyak yang sihat, seperti minyak zaitun.

5 Kebaikan Crossfit untuk Kesihatan Tubuh

Sama seperti jenis senaman lain, crossfit memberikan banyak faedah untuk tubuh. Sukan ini bagus untuk menjaga kesihatan dan fungsi jantung dan meningkatkan aliran darah.

Crossfit juga bagus untuk meningkatkan kekuatan dan daya tahan otot, kelenturan, kelajuan, dan keseimbangan dan koordinasi badan. Berikut adalah beberapa kelebihan crossfit untuk kesihatan badan:

1. Membina dan menguatkan tisu otot

Sukan crossfit memerlukan otot dan sendi bergerak secara aktif, sehingga otot dan sendi menjadi lebih kuat. Latihan crossfit yang dilakukan secara intensif juga dapat membakar lebih banyak lemak dalam badan.

Oleh itu, otot-otot badan menjadi lebih terbentuk dan badan kelihatan kencang dan bersukan.

2. Tingkatkan pengambilan oksigen ke dalam badan

Crossfit adalah senaman intensiti tinggi (latihan daya intensiti tinggi atau HIPT). Jenis senaman ini dapat meningkatkan jumlah oksigen yang digunakan semasa bersenam.

Oleh itu, metabolisme sel-sel badan akan lebih lancar dan tubuh dapat memperoleh lebih banyak tenaga.

3. Meningkatkan ketangkasan, keseimbangan, dan kelenturan badan

Pergerakan dalam crossfit sering meniru pergerakan yang anda lakukan dalam kehidupan seharian, seperti berjongkok (setinggan), mengayunkan objek, atau mengangkat beban berat. Pergerakan ini dapat meningkatkan ketangkasan, keseimbangan, dan kelenturan badan.

4. Membakar kalori

Crossfit dapat membantu anda membakar lebih banyak kalori daripada jenis senaman yang lain. Pada wanita dengan berat 75 kg, kira-kira 13-15 kalori dalam badan akan dibakar setiap 1 minit melakukan crossfit.

Manakala pada lelaki dengan berat 88.5 kg, kira-kira 15-18 kalori akan dibakar seminit. Kalori akan terus membakar ketika badan masih dalam tahap pemulihan setelah bersenam.

5. Meningkatkan kecergasan badan

Apabila disertai dengan diet yang sihat, terutama diet tinggi protein, latihan crossfit dapat menyebabkan penurunan berat badan. Lebih banyak kalori akan dibakar jika ditambah dengan sesi latihan dan latihan yang sengit.

Sekiranya dilakukan secara berkala, crossfit dapat menurunkan berat badan sambil menjadikan badan lebih banyak sesuai.

Pelbagai Risiko Crossfit yang Perlu Anda Ketahui

Walaupun cukup berkesan untuk menurunkan berat badan dan meningkatkan kecergasan fizikal, crossfit juga mempunyai risiko menyebabkan kecederaan. Risiko kecederaan dari crossfit dapat meningkat jika pergerakan dilakukan dengan cara yang tidak pantas.

Berikut adalah beberapa jenis kecederaan yang boleh berlaku akibat crossfit:

  • Sakit belakang bawah
  • Keradangan tendon (tendonitis), terutama tendon yang mengawal putaran bahu (tendonitis)manset pemutar) dan tendon di belakang pergelangan kaki
  • Kecederaan lutut
  • Artritis di bahagian luar siku (siku tenis)

Selain itu, crossfit juga tidak digalakkan untuk wanita hamil, warga tua berusia lebih dari 65 tahun, orang yang menderita penyakit jantung, dan orang yang mengalami kecederaan lutut atau belakang.

Sekiranya anda pertama kali melakukan crossfit, lebih baik meminta bimbingan pengajar anda terlebih dahulu. Di samping itu, berjumpa doktor untuk mengetahui sama ada senaman ini sesuai untuk anda atau tidak. Sekiranya tidak, doktor anda boleh mengesyorkan jenis senaman lain yang sesuai dengan keperluan dan keadaan anda.