Keluarga

Ayuh, Ketahui Fakta Unik pada Bayi Baru Lahir

Segala-galanya mengenai Si Kecil pasti akan menjadi pusat perhatian Ibu dan Ayah. sekarang, agar tidak terkejut atau bingung, ayuhBerikut adalah beberapa keadaan yang kelihatan normal pada orang dewasa, tetapi normal pada bayi baru lahir.

Setelah tinggal di rahim selama lebih kurang 9 bulan, bayi yang baru lahir memerlukan masa untuk menyesuaikan diri dengan dunia luar. Dalam proses penyesuaian ini, Ibu dan Bapa mungkin mendapati keunikan mereka sendiri dalam tubuh si Kecil, seperti kulit kering dan berkerak, terhadap perubahan warna najis atau tinja.

5 Fakta Unik mengenai Bayi Baru Lahir

Sebelum Ibu dan Ayah panik kerana mereka melihat pelbagai perkara pada anak kecil mereka, berikut adalah beberapa fakta unik mengenai bayi baru lahir yang perlu anda ketahui:

1. Kulit kering atau berkerak

Kulit kering dan mengelupas adalah perkara biasa bagi bayi baru lahir. Bayangkan saja, si kecil anda berada dalam cecair selama 9 bulan sebelum terkena udara luar. Sementara itu, pada masa ini seluruh permukaan kulitnya tidak lagi dibasahi oleh cairan ketuban, bahkan berhadapan langsung dengan udara dan angin luar. Walaupun begitu, keadaan ini biasanya akan hilang dengan sendirinya dalam 1 bulan.

Walau bagaimanapun, anda masih boleh melegakannya dengan menggunakan losyen pelembap khas untuk bayi, dan memastikan si kecil sentiasa terhidrasi atau mempunyai cukup cecair dengan menyusu secara berkala.

Selain itu, beberapa bayi juga mengalami kulit berkerak di kepalanya, menyerupai kelemumur. Anda boleh membersihkan kerak ini dengan perlahan dengan sisir bergigi lembut.

2. Warna najis dan kekerapan pergerakan usus berubah

Najis bayi yang pertama berwarna hitam kehijauan dan ini normal. Najis ini, yang disebut mekonium, terdiri dari cairan, serta segala sesuatu yang dicerna bayi ketika masih dalam kandungan. Uniknya, najis ini tidak berbau kerana tidak mengandungi bakteria.

Seiring dengan penyusuan, warna najis akan berubah dari hijau menjadi kuning. Perubahan ini adalah perkara biasa, jadi anda tidak perlu risau.

Warna najis akan mulai menyerupai warna dewasa, dari kuning-coklat hingga coklat gelap, ketika si kecil mulai memakan makanan pelengkap (MPASI).

Selain warnanya, anda tidak perlu bingung jika si kecil anda tidak mempunyai frekuensi usus yang jelas (BAB). Dia mungkin membuang air besar 3 kali atau lebih sehari, tetapi juga boleh menjadi kurang kerap, misalnya hanya sekali sehari atau seminggu sekali.

Keanehan ini berlaku kerana perut bayi masih kecil dan pencernaannya masih berkembang. Tetapi jika najis anak anda sangat berair hingga lebih dari 5 kali sehari, disarankan untuk membawanya ke doktor, kerana bayi mungkin mengalami cirit-birit.

3. Melancarkan payudara dan zakar yang tegak

Adalah normal bagi bayi lelaki dan perempuan untuk mempunyai payudara yang kelihatan menonjol, dan bahkan dapat mengeluarkan susu. Ini berlaku kerana pengaruh pendedahan ibu terhadap hormon estrogen semasa mengandung, tetapi tidak perlu ditekan. iya.

Secara amnya keadaan payudara akan kembali normal dalam beberapa minggu. Pada bayi perempuan, pengaruh hormon juga kadang-kadang menyebabkan mereka mengalami haid ringan selama beberapa hari.

Pada bayi lelaki, anda juga mungkin mendapati bahawa kemaluannya boleh mengalami ereksi sebelum dia membuang air kecil. Ini juga biasa iya, Ibu.

4. Ayam bengkak

Kemaluan kedua-dua lelaki (zakar dan testis) dan kanak-kanak perempuan (labia vagina), boleh membengkak selepas kelahiran. Keadaan ini berlaku disebabkan oleh pengaruh hormon semasa kehamilan, penumpukan cecair di rahim, dan kecederaan tisu yang berlaku ketika tubuh bayi dilahirkan.

Walaupun begitu, bengkak ini akan hilang dalam beberapa hari semasa anak kecil anda membuang air kecil. Sekiranya bengkak tidak hilang selepas 3 bulan, anda harus membawa si kecil anda ke doktor untuk mendapatkan nasihat yang tepat.

5. Menangis tanpa jemu

Menangis adalah cara bayi berkomunikasi dengan ibu. Namun, pada bayi baru lahir, tangisan mungkin tidak disertai dengan air mata.

Keadaan ini berlaku kerana kelenjar air mata tidak berkembang sepenuhnya dan hanya mencukupi untuk membasahi mata. Anak kecil anda hanya akan menitiskan air mata ketika mereka menangis, ketika mereka mencapai usia 1-3 bulan.

Bukan hanya itu, bayi juga tidak boleh ketawa ketika dilahirkan. Walaupun dia dapat membentuk lekukan senyuman dengan bibirnya, si kecil biasanya hanya dapat ketawa ketika mereka mencapai usia 3-4 bulan.

Sebagai tambahan kepada pelbagai fakta unik di atas, Ibu dan Ayah juga mungkin mendapati anak kecil anda sering bersin, berdengkur, dan bahkan kelihatan seperti juling pada masa-masa awal hidupnya. Perkara-perkara ini merangkumi cara bayi menyesuaikan diri dengan persekitaran baru. Walaupun begitu, jika anda merasa sangat risau atau melihat anak kecil anda tidak selesa, segera berjumpa dengan pakar pediatrik.