Kehidupan yang sihat

Mempunyai Pasangan dengan Gangguan Mental? Inilah Yang Perlu Anda Lakukan

Mempunyai pasangan dengan gangguan mental tentunya merupakan cabaran besar bagi anda. Walaupun sukar untuk hidup, itu tidak bermaksud keadaan itu tidak dapat dihadapi bersama. Terdapat beberapa perkara yang boleh anda cuba sehingga anda tidak terlalu tertekan mengenai keadaan kesihatan pasangan anda dan lebih tabah menghadapinya.

Gangguan mental atau gangguan mental adalah keadaan atau penyakit yang menyebabkan gangguan mood (mood), pemikiran dan tingkah laku seseorang. Gejala gangguan ini dapat dirasakan ringan, tetapi ada yang cukup parah sehingga dapat menghambat kemampuan penghidapnya untuk melakukan aktiviti dan pekerjaan harian.

Terdapat banyak penyakit yang diklasifikasikan sebagai gangguan mental, termasuk:

  • Gangguan mood, seperti kemurungan dan gangguan bipolar.
  • Gangguan kegelisahan.
  • Gangguan kompulsif obsesif (OCD).
  • Skizofrenia.
  • Gangguan makan.
  • Gangguan keperibadian.
  • Gangguan tekanan pasca trauma (PTSD).

Di samping itu, penyakit mental atau gangguan juga merangkumi gangguan penyimpangan seksual dan tingkah laku ketagihan (ketergantungan), seperti ketagihan alkohol, merokok, dadah, pornografi, atau ketagihan judi.

Petua untuk Mendampingi Pasangan dengan Gangguan Mental

Jauh sebelum anda memasuki komitmen serius untuk berkahwin, ada baiknya anda mengetahui apakah pasangan anda mempunyai penyakit atau masalah kesihatan tertentu, termasuk gangguan mental. Sekiranya ada, keputusan untuk meneruskan hubungan ke tahap perkahwinan berada di tangan anda dan pasangan anda.

Tetapi jika anda mengetahui tentang penyakit pasangan baru anda setelah berkahwin, cubalah untuk tidak panik dan bersabar dalam menghadapinya. Tidak semua penyakit mental dapat merosakkan hubungan rumah tangga, Macam mana boleh jadi. Anda masih boleh mendirikan rumah tangga yang harmoni dengan pasangan anda walaupun dia mempunyai masalah mental.

Beberapa cara berikut yang boleh anda lakukan untuk mengekalkan hubungan dengan pasangan yang mengalami gangguan mental:

1. Didik diri

Gangguan mental boleh membuat penderita menjadi sensitif, mudah marah, sedih, emosional, kekurangan tenaga, atau merasa tidak berdaya untuk melakukan aktiviti harian.

Oleh itu, adalah penting bagi anda untuk mencari maklumat dan mendidik diri anda dengan betul mengenai gangguan mental yang dialami oleh pasangan anda. Anda boleh mendapatkan maklumat ini dari doktor atau psikologi yang mengendalikannya.

Dengan berbekalkan pendidikan ini, anda dapat lebih memahami perasaan pasangan anda dan dapat menemaninya, terutama ketika dia menunjukkan gejala penyakit mental.

2. Menyatakan kasih dan sayang

Orang yang mengalami gangguan mental mungkin merasa tidak selamat, malu, dan enggan bertemu atau berinteraksi dengan orang lain kerana gangguan mental mereka.

Untuk memberi dorongan dan sokongan, sebagai pasangan anda perlu menyatakan kasih dan sayang anda kepadanya. Katakan kepadanya bahawa anda benar-benar mencintainya, walaupun dia menderita dari keadaan itu.

Dengan menjalin hubungan yang berkualiti, anda dan pasangan dapat mengatasi situasi sukar ini dengan lebih baik. Ia juga dapat meningkatkan keyakinan diri pasangan secara beransur-ansur.

3. Terus melakukan aktiviti bersama

Mengalami gangguan jiwa tidak bermaksud pasangan anda harus dirawat di rumah dan ditutup dari persekitaran dan dunia luar, terutama jika keadaannya stabil dan tidak perlu dirawat di hospital jiwa.

Sebagai pasangannya, jemput dia untuk berjalan-jalan di luar rumah atau melakukan aktiviti yang anda berdua nikmati, seperti menonton filem di pawagam, bersenam, atau melakukan lawatan ke tempat-tempat pelancongan.

Walaupun tidak mudah, itu tidak bermakna anda tidak boleh mencubanya. Jangan biarkan keadaan mental pasangan anda mengganggu keakraban anda.

4.Jadilah pendengar yang baik

Salah satu perkara yang sangat diperlukan oleh orang-orang dengan gangguan mental adalah dengan meminta orang lain yang dapat mendengar keluhan mereka dengan penuh rasa empati dan terbuka.

Oleh itu, sebagai pasangan yang baik, anda perlu menjadi pendengar yang baik terhadap pasangan anda dan memahami semua keluhannya selama dia merasakan gejala yang mengganggu.

Tetapi jika pasangan anda tidak bersedia untuk berkongsi cerita mengenai penyakit mereka dengan anda, cubalah bersabar dan jangan memaksanya. Sekiranya anda menghadapi masalah untuk memahami apa yang cuba disampaikan oleh pasangan anda, anda boleh meminta bantuan psikiatri atau ahli psikologi semasa menemani pasangan anda untuk kaunseling.

5. Cuba sentiasa ada untuknya

Hidup dengan gangguan mental bukanlah perkara yang mudah untuk dilalui oleh pasangan anda. Oleh itu, cubalah sentiasa ada untuknya. Menemani dia ketika ingin melakukan psikoterapi atau menjalani rawatan.

Tetapi apabila pasangan anda meminta masa untuk dirinya sendiri, cuba fahami dan beritahu dia bahawa anda selalu ada untuknya.

Mempunyai pasangan dengan gangguan mental mungkin memerlukan masa dan tenaga anda. Namun, jangan lupa menjaga diri anda. Cuba dapatkan tidur yang cukup setiap hari, makan makanan yang sihat dan berkhasiat, mengurangkan tekanan, dan masih mempunyai masa untuk berehat "saya masa".

Gangguan mental yang dialami pasangan anda mungkin menjadi masalah dalam hubungan anda atau rumah tangga. Walau bagaimanapun, rakan kongsi hidup yang baik tidak akan meninggalkan pasangannya hanya kerana penyakit, bukan? Yakinlah bahawa anda dan pasangan anda dapat melalui cobaan ini dalam hubungan anda.

Ingat bahawa sokongan anda sangat mempengaruhi keadaannya. Selain mendapat sokongan daripada anda, keluarga, dan persekitaran sekitarnya, pasangan yang mengalami gangguan mental juga perlu berkonsultasi dengan pakar psikiatri secara berkala untuk mendapatkan rawatan dan penilaian yang tepat.