Kehidupan yang sihat

5 Kriteria untuk Daging yang Selamat untuk Dimakan

Terdapat beberapa kriteria untuk daging yang berkualiti dan selamat untuk dimakan, mulai dari warna, tekstur, bau, hingga penampilan. Ini penting untuk anda ketahui untuk mengelakkan keracunan atau penularan penyakit melalui makanan.

Daging adalah salah satu makanan yang berpotensi membawa penyakit berjangkit dan membahayakan kesihatan manusia. Oleh itu, memastikan kualiti daging yang dimakan memerlukan perhatian khusus, agar anda dan keluarga dapat menikmati daging dengan selamat.

Kriteria Daging yang Selamat untuk Dimakan

Agar tidak salah dalam membeli daging, ada beberapa kriteria untuk daging segar yang selamat untuk dimakan, yaitu:

1. Warnanya tidak pucat atau hitam

Cara termudah untuk mengetahui kualiti daging segar adalah mengikut warna. Daging lembu segar, kambing, atau kerbau berwarna merah, tidak pucat, tidak kotor, dan terdapat lemak kuning. Daging kerbau sedikit berbeza kerana warnanya cenderung merah tua.

Untuk ayam, itik, atau unggas lain, adalah penting untuk memastikan bahawa daging dan lemak berwarna putih kekuningan dan lemaknya sama rata di bawah kulit. Untuk daging babi, dagingnya mesti berwarna merah jambu tua dan berwarna putih pekat.

2. Teksturnya kenyal

Kriteria untuk memilih daging segar juga dapat dilihat dari teksturnya. Semua daging segar, sama ada daging lembu, kerbau, unggas, ikan, atau daging babi, harus mempunyai tekstur yang terasa kenyal dan tidak berlendir.

Untuk mengenal pasti, anda boleh menekan daging dengan lembut menggunakan jari anda. Sekiranya daging kembali ke kedudukan asalnya, ini bermaksud dagingnya baru dan segar. Sebaliknya, daging yang sudah mulai membusuk biasanya akan terasa lembek dan meninggalkan tanda ketika ditekan.

3. Tidak berbau busuk

Kriteria untuk daging segar adalah mempunyai aroma atau bau segar juga. Jenis daging yang berbeza, ciri bau yang berbeza. Jadi. memang untuk mengetahui bau segar daging diperlukan habituasi. Tetapi yang pasti, elakkan daging yang berbau pedas, tengik, amis, atau masam.

4. Tidak berair atau berair

Secara umum, daging mempunyai permukaan yang agak kering, sehingga dapat menahan pertumbuhan bakteria dari luar. Daging berair menunjukkan bahawa daging telah lama berada di udara dan berisiko tinggi terkena bakteria berbahaya.

Jadi, anda harus memilih daging yang tidak berair. Sekiranya tersedia dalam bentuk bungkusan, elakkan bungkusan daging yang rosak, bocor, atau koyak. Namun, anda mungkin sering melihat cairan merah seperti darah pada daging. Tidak perlu risau, cecair itu bukan darah, tetapi "jus" daging.

5. Mempunyai sijil halal, kecuali jenis daging tertentu

Selain kaedah memotong dan jenis daging, MUI juga memastikan bahawa daging disimpan dan diproses dengan betul mengikut standard keselamatan makanan negara.

Jadi, untuk memudahkan anda membeli daging bungkus, pilih produk yang telah memilih sijil halal MUI. Walau bagaimanapun, ini tentu tidak berlaku untuk jenis daging tertentu, seperti daging babi.

Daging adalah sumber protein haiwan yang diperlukan oleh tubuh. Oleh itu, penting bagi anda untuk mengetahui kriteria daging yang sihat, supaya anda dan keluarga dapat memperoleh manfaat daging yang optimum.

Selain memperhatikan kriteria di atas, cara menyimpan dan memproses daging di rumah juga perlu dipertimbangkan. Daging segar atau mentah harus disimpan di dalam bekas tertutup dan dipisahkan dari makanan yang dimasak. Pastikan anda memproses daging sebelum tarikh luputnya.

Semasa hendak memasak daging, cairkan daging terlebih dahulu, kemudian masak sehingga selesai. Jangan bekukan semula daging yang telah dicairkan. Walau bagaimanapun, anda boleh membekukan daging yang dimasak.

Sekiranya setelah makan daging yang mungkin tidak segar, anda merasakan gejala keracunan makanan, seperti muntah, cirit-birit, atau sakit perut, segera berjumpa doktor atau ke jabatan kecemasan (IGD) untuk mendapatkan rawatan.