Kesihatan

Mengapa Wanita Lebih Tertekan?

Kemurungan boleh berlaku kepada sesiapa sahaja. Namun, wanita dikatakan dua kali lebih mungkin menderita kemurungan berbanding lelaki. Salah satu faktor yang dipercayai berperanan dalam meningkatkan risiko ini adalah perubahan hormon.

Depresi pada wanita boleh menyebabkan pelbagai keluhan dan gejala mulai dari perasaan sedih, kehilangan minat dan semangat untuk melakukan aktiviti yang menyeronokkan, hingga munculnya ideasi bunuh diri. Keterukan aduan akan bergantung pada tahap kemurungan yang berlaku.

Inilah sebab mengapa wanita lebih mudah mengalami kemurungan

Kadar kemurungan yang tinggi pada wanita berlaku disebabkan oleh pelbagai sebab, mulai dari faktor biologi, psikologi, hingga faktor sosio-budaya. Inilah penjelasannya:

Sebab biologi

Pada wanita, perubahan tahap hormon, seperti estrogen dan progesteron, boleh mempengaruhi bahagian sistem saraf yang berkaitan dengan mood. Ini juga dikaitkan dengan peningkatan risiko gangguan kesihatan mental, termasuk kemurungan. Perubahan tahap hormon wanita berlaku semasa haid, kehamilan, keguguran, kelahiran anak, dan menopaus.

Sebab psikologi

Wanita mengalami pelbagai fasa kehidupan yang dapat mempengaruhi keadaan psikologi mereka, mulai dari pendidikan, karier, perkahwinan, memiliki anak, proses membesarkan anak, hingga pertengahan usia atau krisis baligh kedua.

Di samping itu, wanita mempunyai cara yang sangat unik untuk menangani masalah, antara lain dengan mempertimbangkan dan memikirkan lebih banyak perkara dan kemungkinan, serta melibatkan lebih banyak perasaan ketika berada dalam hubungan baik dengan rakan, saudara, dan bahkan pasangan.

Tahap kehidupan yang berbeza dan bagaimana anda bertindak balas terhadap situasi juga mempengaruhi kesihatan mental dan membuat wanita lebih cenderung mengalami kemurungan.

Sebab-sebab sosiobudaya

Budaya dalam masyarakat sering menilai bahawa wanita harus memiliki sikap lembut, dapat memelihara dan mendidik, dan harus peka terhadap orang lain. Penilaian dan budaya ini cenderung membuat wanita menentukan diri mereka sendiri melalui pendapat orang lain. Ini tentu akan mempengaruhi kesihatan mentalnya. Jadi, jangan terkejut jika wanita lebih mudah mengalami tekanan.

Tuntutan wanita yang mesti dapat memainkan pelbagai peranan juga memberi kesan. Contohnya, wanita harus pergi bekerja, sama ada untuk memenuhi keperluan keluarga atau kerana mereka takut dimalukan sekiranya mereka hanya menjadi isteri dan suri rumah. Tetapi di sisi lain, wanita tetap diharuskan bertanggungjawab terhadap semua masalah rumah tangga.

Pelbagai peranan tanpa sokongan pasangan dan keluarga boleh mencetuskan perasaan keletihan, kebosanan, tekanan, dan juga kemurungan pada wanita.

Beberapa sebab di atas nampaknya cukup untuk menjelaskan mengapa wanita lebih mudah mengalami kemurungan. Keadaan ini tidak boleh dipandang ringan. Depresi yang tidak ditangani dengan betul boleh menyebabkan masalah kesihatan. Walaupun pada tahap yang teruk, kemurungan boleh mengancam nyawa bagi penghidapnya.

Pertolongan boleh bermula dari perkara-perkara sederhana, seperti mulai menghormati diri sendiri, mencuba perkara yang menyeronokkan, menguruskan tekanan dengan cara positif, mengamalkan gaya hidup sihat, hingga meminta pertolongan dari psikologi dan psikiatri. Ini supaya kesihatan mental dapat dipantau dengan baik.