Keluarga

Ketahui Ini Sebelum Memberi Ubat kepada Bayi

Ramai ibu bapa panik dan tergesa-gesa memberi ubat sebaik sahaja bayi mereka sakit. Sebenarnya, beberapa masalah kesihatan yang dialami bayi tidak selalu memerlukan ubat. Oleh itu, baca dahulu penjelasan di bawah sebelum memberi ubat kepada bayi.

Dadah berfungsi untuk membantu menyembuhkan penyakit yang dihidapi oleh seseorang, termasuk kanak-kanak dan bayi. Namun, pemberian ubat kepada bayi tidak boleh dilakukan secara sembarangan. Sekiranya tidak diberikan dengan betul atau dosnya tidak sesuai, ini sebenarnya boleh membahayakan kesihatan bayi.

Masalah pada bayi yang tidak selalu memerlukan ubat

Berikut adalah beberapa syarat yang mungkin tidak memerlukan pemberian ubat kepada bayi anda:

1. Selsema

Selsema adalah masalah kesihatan yang agak biasa, termasuk pada bayi. Memberi ubat sejuk, seperti dekongestan dan antihistamin, umumnya tidak digalakkan untuk bayi, kerana risiko kesan sampingan berbahaya.

Selsema pada bayi biasanya menjadi lebih baik sendiri dalam masa 1-2 minggu.

Untuk mempercepat pemulihan, beri anak anda rehat yang cukup, jauhi debu dan pencemaran, seperti asap rokok, dan berikan lebih banyak susu ibu.

Sekiranya anak kecil anda berusia lebih dari 6 bulan, anda juga boleh memberikan minuman suam kepadanya. Selain itu, anda boleh mencuba menitis atau menyemburkan larutan air garam ke hidungnya, sehingga lebih mudah baginya mengeluarkan lendir di hidungnya.

2. Batuk

Batuk adalah tindak balas semula jadi tubuh untuk mengusir kuman, virus, lendir, dan debu yang terkumpul di saluran pernafasan. Oleh itu, apabila bayi mengalami batuk, ibu tidak perlu segera memberi ubat batuk kepadanya.

Sama seperti menangani selesema, anda juga dapat membiarkan si kecil anda berehat secukupnya, memberi lebih banyak susu ibu atau susu formula, dan menjauhkannya dari habuk dan pencemaran untuk mempercepat proses penyembuhan.

3. Demam

Demam pada bayi biasanya berlaku ketika tubuh bayi diserang oleh kuman atau virus. Namun, sebagai tambahan, demam juga dapat muncul sebagai reaksi terhadap kesan sampingan imunisasi.

Demam pada bayi biasanya tidak berbahaya, jika dia masih kelihatan tenang, bersedia menyusu, dan aktif. Walau bagaimanapun, jika demam berlaku pada bayi di bawah 3 bulan atau disertai dengan aduan lain, seperti sesak nafas, kelemahan, penolakan untuk menyusui, ruam muncul pada kulit, atau sawan, ini harus dirawat oleh doktor, ya, Bun.

4. Cirit-birit

Apabila bayi mengalami cirit-birit, dia akan membuang air besar lebih kerap dan tekstur najisnya akan berair atau berair. Selagi tidak menyebabkan gejala lain, beberapa kes cirit-birit pada bayi dapat sembuh sendiri tanpa memerlukan ubat.

Selagi anak kecil anda mengalami cirit-birit, anda boleh memberinya lebih banyak susu ibu dan minuman elektrolit, jika dia dapat mengambil makanan pejal.

Walau bagaimanapun, jika cirit-birit yang dialami oleh bayi disertai dengan gejala muntah, kelemahan, demam, najis hitam atau putih, najis berdarah, atau keengganan untuk menyusui, terutamanya sehingga menyebabkan tanda-tanda dehidrasi pada bayi, ini tentu harus segera dapatkan rawatan perubatan di hospital.

Untuk merawat cirit-birit disertai dengan dehidrasi pada bayi, doktor akan memberikan ubat-ubatan dan cecair intravena untuk menggantikan cairan tubuh yang hilang.

Panduan Memberi Perubatan kepada Bayi

Sebaiknya, sebelum memberi sebarang ubat kepada bayi dan anak-anak, ibu bapa perlu berjumpa doktor terlebih dahulu. Selepas itu, jika hasil penilaian doktor menunjukkan bahawa bayi memerlukan rawatan, terdapat beberapa panduan untuk memberi ubat yang perlu difahami, termasuk:

  • Beritahu doktor, jika bayi tidak dapat mengambil ubat tersebut. Contohnya, apabila dia selalu muntah setiap kali dia minum atau makan. Untuk mengubatinya, doktor mungkin memberi anda ubat anti-emetik atau memberi ubat secara suntikan atau infus.
  • Sentiasa baca arahan penggunaan ubat tersebut sebelum memberikannya kepada bayi. Sebilangan ubat harus diambil semasa perut kosong, sementara yang lain diserap oleh badan dengan lebih berkesan apabila diambil bersama makanan lain.
  • Rujuk dahulu sebelum memberi ubat bebas kepada bayi.
  • Semasa membeli ubat, pastikan ibu bapa memahami maklumat terperinci mengenai prosedur dan dos ubat. Sentiasa bertanya kepada ahli farmasi atau doktor jika ada sesuatu yang tidak jelas.
  • Tanya doktor anda tentang kemungkinan kesan sampingan ubat, seperti alahan ubat, dan juga kesan interaksi dengan ubat lain, terutamanya jika bayi anda menggunakan ubat tertentu.
  • Pastikan arahan penggunaan ubat tersebut juga disenaraikan untuk dos bayi. Sekiranya tidak, mungkin ubat tersebut tidak sesuai untuk bayi.
  • Periksa tarikh luput. Buang segera sekiranya ubat tersebut sudah lewat tarikh ini.
  • Elakkan mencampurkan ubat dengan minuman lain selain air, seperti susu, jus, atau ubat herba, kerana boleh mempengaruhi prestasi ubat.

Cara Memberi Ubat kepada Bayi dengan Betul

Inilah panduan untuk memberi bayi anda ubat yang betul:

  • Basuh tangan sebelum menyediakan atau memberikan ubat.
  • Sekiranya ubat yang diberikan dalam bentuk cecair, goncangkannya sebelum membuka bungkusannya. Ini untuk memastikan bahawa tidak ada simpanan yang tersisa dalam ubat.
  • Gunakan satu sudu atau sudu teh, jika ubat tidak menyediakan alat pengukur diri dan maklumat tersebut disenaraikan dalam arahan penggunaan ubat tersebut.
  • Elakkan mengurangkan atau meningkatkan dos ubat yang disyorkan.
  • Sebilangan dos ubat berdasarkan berat badan dan usia bayi. Ketahui berat badan yang tepat sebelum menentukan dos yang tepat.
  • Jangan keliru dalam membezakan antara ukuran 'sudu' (sudu besar) atau sudu besar (Tbsp / T) dengan 'sudu teh' (sudu kecil) atau sudu teh (sudu kecil / t) Secara umum, tidak ada ubat untuk bayi yang memerlukan satu sudu penuh.
  • Elakkan memberi ubat yang tidak sesuai untuk bayi dan kanak-kanak, seperti aspirin.
  • Perhatikan berapa kali ubat itu harus diberikan. Contohnya, tiga kali sehari, dua kali sehari, atau setiap dua jam. Elakkan memberikan semuanya sekaligus.

Setelah membuka dan menggunakan ubat, baca arahan untuk menyimpan ubat tersebut. Biasanya ubat tersebut perlu disimpan di tempat yang tidak terkena cahaya matahari langsung, contohnya di tempat yang kering dan sejuk.

Bayi lebih mudah terdedah kepada kesan ubat daripada orang dewasa, terutamanya jika dos dan masa ubat tidak betul. Memberi ubat-ubatan tanpa izin kepada bayi, jika digunakan dengan tidak betul, juga boleh menimbulkan risiko berbahaya kepada bayi.

Segera bawa anak anda ke doktor, sekiranya keadaannya bertambah buruk atau kesan sampingan timbul setelah diberi ubat.