Keluarga

Menyambut Ramadan di Tengah Pandemik COVID-19 dengan Petua Sihat dan Produktif ini

Puasa di tengah wabak COVID-19 adalah satu cabaran bagi semua orang. Selain harus menahan lapar selama lebih dari 12 jam, anda juga diharuskan untuk selalu menjaga kesihatan agar anda tidak mudah dijangkiti virus Corona. Namun, anda masih dapat menjalani Ramadhan dengan penuh hikmah, terutamanya jika anda menggunakan petua sihat dan produktif di bawah.

Bulan puasa adalah waktu untuk meningkatkan ibadah, dari sebelum matahari terbit hingga matahari terbenam, dan sesudahnya. Kesihatan tubuh semasa berpuasa selama sebulan penuh harus dijaga agar ibadah ini dapat berjalan dengan lancar, terutama di tengah wabak COVID-19.

7 Petua Berpuasa di Tengah Pandemik COVID-19

Virus korona menyebar dengan cepat dan mudah menyebabkan jangkitan, terutama pada orang yang mempunyai sistem imun yang lemah. Oleh itu, anda tidak boleh mengabaikan langkah berjaga-jaga untuk mencegah penularan virus yang menyerang sistem pernafasan dengan mengekalkan daya tahan tubuh.

Oleh itu, untuk kekal sihat dan produktif pada bulan puasa di tengah-tengah wabak COVID-19, gunakan petua berikut:

1. Memenuhi keperluan pemakanan dan cecair

Semasa berpuasa, anda dilarang makan dan minum dari subuh hingga senja. Agar tidak kekurangan tenaga dan vitamin dan mineral yang diperlukan oleh tubuh, anda perlu makan makanan berkhasiat semasa sahur atau iftar.

Lengkapkan menu suhoor dan iftar anda dengan makanan yang kaya dengan karbohidrat kompleks sebagai sumber tenaga, protein yang dapat mengekalkan daya tahan, dan serat untuk memudahkan pencernaan. Selain itu, terus minum air secukupnya, mulai dari iftar hingga sebelum subuh, agar badan anda tidak kekurangan cairan (dehidrasi).

Kurangkan pengambilan makanan dan minuman yang tidak sihat, seperti makanan segera (makanan segera, makanan goreng, dan makanan yang mengandungi banyak gula. Juga kurangkan penggunaan minuman bergula dan minuman berkafein, seperti teh dan kopi, kerana boleh menyebabkan dehidrasi.

2. Kekal aktif dan bersenam secara teratur

Adalah normal bagi anda untuk merasa lebih lemah dan lesu ketika berpuasa. Namun, ini tidak bermakna puasa boleh menjadi alasan untuk anda bersantai sepanjang hari, ya. Walaupun anda berpuasa, anda mesti tetap aktif dan bersenam secara teratur.

Lakukan senaman 3-5 kali seminggu dengan jangka masa 15-30 minit. Pilih senaman yang ringan dan tidak terlalu banyak berpeluh, misalnya duduk, yoga dengan gerakan santai, atau mengangkat beban ringan di rumah.

Sekiranya anda mahu, anda boleh berjalan-jalan santai di sekitar perumahan juga. Tetapi anda harus ingat, teruskan memohon jarak fizikal alias menjaga jarak dari orang lain sekurang-kurangnya 1-2 meter.

Sekiranya kawasan di sekitar rumah anda sesak, anda tidak boleh meninggalkan rumah terlebih dahulu. Anda boleh berjalan di dalam rumah anda, bermula dari halaman depan, teres, ruang tamu, hingga ke dapur. Sekiranya rumah anda mempunyai dua tingkat, anda juga boleh naik dan turun tangga. Jangan dipandang rendah, ini juga merangkumi sukan, kamu tahu.

3. Cukup rehat

Pada bulan Ramadan, tidak sedikit orang yang bangun awal untuk bersolat. Ramai suri rumah juga bangun awal untuk bersiap untuk sahur. Sekiranya anda melakukannya juga, cubalah untuk tidak mengurangkan waktu tidur anda, okey?

Walaupun kedengarannya remeh, sama ada tidur dan rehat yang cukup memberi impak besar terhadap kekebalan tubuh, kamu tahu. Sekiranya anda tidak cukup tidur dan banyak tidur, anda akan lebih mudah dijangkiti kuman, termasuk virus Corona.

Oleh itu, agar anda tetap sihat ketika berpuasa, cubalah tidur dan rehat yang cukup, okey? Anda boleh mengganti kurang tidur pada waktu malam dengan tidur siang atau tidur lebih awal pada waktu malam.

4. Lakukan ibadah di rumah

Ramadan berkait rapat dengan ibadah bersama di masjid. Namun, untuk memutuskan rangkaian penghantaran COVID-19, disarankan agar anda terus menerapkannya jarak fizikal. Jadi, anda harus beribadah di rumah.

Walaupun di rumah, anda tetap dapat menunaikan solat tarawih secara berjemaah bersama keluarga. Anda juga boleh membaca dan mendengar ceramah dari TV atau radio bersama-sama. Dengan begitu, anda boleh lebih dekat dengan keluarga anda, bukan?

5. Persahabatan dengan cara lain

Bulan puasa juga merupakan saat yang tidak dapat dipisahkan dari aktiviti persahabatan. Namun, di tengah-tengah wabah virus Corona seperti sekarang, lebih baik anda menangguhkan pertemuan dengan saudara atau saudara secara langsung untuk mengurangkan risiko penyebaran virus ini.

Jangan bersedih dulu. Dengan menggunakan telefon, alat, dan sambungan internet, anda masih boleh berhubung dengan keluarga anda tanpa membiarkan mereka atau anda berisiko terkena virus Corona.

Bagaimanapun, hakikat persahabatan tidak akan berkurang walaupun hanya melalui telefon, sungguh. Jika ada telefon pintar, anda masih boleh bertemu secara langsung panggilan video.

6. Terus membuat vaksinasi

Walaupun anda berpuasa, vaksin COVID-19 masih harus dijalankan. Tujuannya adalah untuk mencapai kekebalan kawanan atau imuniti kawanan, sehingga rantai penularan virus Corona dapat diputuskan secepat mungkin.

Memandangkan fasa kedua vaksinasi sudah berlangsung, fasa ketiga vaksinasi untuk masyarakat umum kemungkinan akan segera dimulai dan mungkin pada bulan Ramadhan. Vaksinasi semasa berpuasa tidak akan membatalkan puasa anda. Jadi, anda tidak perlu risau.

Namun, jika anda masih ragu-ragu bahawa pemberian vaksin dapat berbuka puasa, anda dapat melakukannya pada waktu malam, setelah berbuka puasa, atau setelah menunaikan solat tarawih. Cuba bincangkan jadual vaksinasi dengan kemudahan kesihatan penyedia vaksin, oke?

7. Batalkan niat untuk pulang

Membatalkan niat untuk pulang tidak akan mengurangkan kesucian bulan yang diberkati ini. Anda sebenarnya melakukan perbuatan baik kerana anda melindungi keluarga dan orang lain dari risiko dijangkiti virus Corona.

Selain mencegah wabak COVID-19 di Indonesia berkembang, anda juga dapat menjimatkan wang, kamu tahu. Anda boleh menggunakan wang yang anda sediakan untuk perbelanjaan pulang untuk keperluan lain atau mungkin bersedekah kepada orang yang terkena wabak ini.

Anda juga dapat menyimpan wang terlebih dahulu dan menggunakannya untuk pulang pada waktu yang lain, ketika wabak COVID-19 telah berakhir.

Menjalani bulan Ramadhan semasa pandemik COVID-19 memang akan sangat berbeza dengan bulan Ramadan yang biasa, terutama yang melibatkan berkumpul dan beribadah bersama. Namun, ingat bahawa ini dilakukan demi kepentingan umum. Melindungi orang lain juga merupakan sebahagian dari ibadah, bukan?

Dengan menerapkan petua di atas selama bulan Ramadhan, anda dapat terus beribadah dengan lancar, sambil menjaga kesihatan dan menekan penyebaran virus Corona.

Selain itu, jangan lupa untuk selalu mengambil langkah pencegahan, seperti mencuci tangan dengan sabun dan air bersih secara rutin, memakai topeng ketika sakit atau di luar rumah, dan menerapkan etika batuk dan bersin.

Sekiranya anda atau ahli keluarga di rumah mengalami gejala jangkitan virus Corona, segeralah mengasingkan diri dan hubungi talian panas COVID-19 di 119 Samb. 9 untuk arahan selanjutnya.

Sekiranya anda masih mempunyai soalan mengenai COVID-19, anda boleh berbual terus dengan doktor melalui aplikasi ALODOKTER. Dalam aplikasi ini, anda juga boleh membuat janji temu dengan doktor di hospital.