Kehidupan yang sihat

Tanpa disangka, ini adalah 4 kebaikan cili untuk kesihatan pencernaan

Cili sering dianggap sebagai penyebab sakit perut. Sebenarnya, salah satu kelebihan cabai adalah menjaga kesihatan saluran pencernaan. Namun, untuk mendapatkan faedah dari cili yang satu ini, anda perlu memakannya dengan cara yang betul.

Makanan pedas pastinya tidak asing lagi dengan lidah orang Indonesia. Salah satu bahan yang menjadikan makanan pedas adalah cabai (Capsicum annuum). Cili terdiri dari pelbagai jenis dengan warna, ukuran, dan tahap kepedasan yang berbeza.

Di Indonesia sendiri, cabai yang masih merupakan keluarga paprika umumnya dimakan sebagai sayuran segar, diproses menjadi sambal, atau dikeringkan menjadi serbuk cabai.

Di sebalik rasa pedas, cabai mengandung nutrien yang baik untuk tubuh, seperti protein, karbohidrat, lemak, serta pelbagai vitamin dan mineral, seperti vitamin A, vitamin B6, vitamin C, dan kalium.

Tidak hanya itu, cabai juga mengandung berbagai antioksidan, seperti capsanthin, violaxanthin, lutein, synaptic acid, dan ferulic acid.

Khasiat Cili untuk Kesihatan Pencernaan

Berkat ramuan ini, cili mempunyai banyak manfaat untuk kesihatan tubuh, termasuk kesihatan sistem pencernaan. Inilah beberapa faedahnya:

1. Melancarkan pencernaan

Kandungan capsaicin, yang merupakan zat yang memberikan lada cabai rasa pedas, dapat merangsang kelenjar air liur untuk menghasilkan lebih banyak air liur.

Oleh itu, makanan di dalam mulut dapat dipecah menjadi kepingan yang lebih kecil dan lebih lembut, sehingga nutrien dari makanan dapat diserap oleh tubuh dengan lebih mudah.

2. Melegakan keradangan usus

Capsaicin dalam cabai juga mempunyai sifat anti-radang. Ini dibuktikan oleh kajian yang menyatakan bahawa capsaicin dapat mencetuskan pengeluaran bahan kimia yang disebut anandamida di saluran pencernaan.

Bahan anandamida Ia diketahui dapat mengurangkan keradangan pada usus yang disebabkan oleh penyakit radang usus, seperti kolitis ulseratif dan penyakit Crohn. Namun, manfaat cili untuk melegakan keradangan masih perlu dikaji lebih lanjut.

3. Menambah bilangan bakteria baik dalam usus

Bukan hanya melegakan keradangan, kandungan capsaicin dalam cili juga dipercaya dapat meningkatkan bakteria baik yang berperanan melindungi kesihatan sistem pencernaan dari berbagai jenis penyakit, seperti sembelit dan radang usus.

Namun, manfaat cili untuk meningkatkan bilangan bakteria baik dalam usus masih memerlukan kajian lebih lanjut.

4. Mencegah bisul perut

Makan makanan yang mengandungi cili sering dikaitkan dengan sakit perut kerana ulser peptik. Sebenarnya, cili tidak selalu menjadi penyebab ulser gastrik.

Capsaicin yang terkandung dalam cabai sebenarnya dipercayai dapat menghambat pertumbuhan bakteria H. pylori, iaitu bakteria yang menyebabkan luka di dinding perut.

Selain itu, capsaicin juga dapat meningkatkan peredaran darah dan meningkatkan pengeluaran lendir yang melindungi dinding perut dari kerosakan.

Namun, perlu diingat bahawa manfaat cili ini hanya berlaku untuk beberapa orang, terutama mereka yang tidak pernah mengalami sakit perut.

Sekiranya anda mempunyai sejarah bisul di dinding perut, anda harus mengelakkan memakan cili kerana capsaicin sebenarnya boleh memperburuk keadaan ulser perut dan gejala-gejalanya, seperti perut kembung, pedih ulu hati, dan cirit-birit.pedih ulu hati.

Selain baik untuk pencernaan, cabai juga memiliki manfaat kesehatan lainnya, seperti menurunkan risiko penyakit jantung, menurunkan berat badan, mengendalikan tekanan darah, dan menurunkan kadar kolesterol.

Petua Mengonsumsi Cili Dengan Betul

Walaupun cili memberikan banyak manfaat kesihatan, anda tetap tidak disarankan untuk memakannya secara berlebihan, kerana boleh menyebabkan sakit perut, kekejangan, cirit-birit, dan pedih ulu hati.

Apabila anda ingin memproses makanan dengan bahan cili, anda juga harus berhati-hati agar biji tidak bersentuhan dengan kulit atau mata, kerana dapat menyebabkan kerengsaan. Nah, untuk mengelakkan ini, ada beberapa petua untuk memproses cili yang boleh anda lakukan, iaitu:

  • Gunakan sarung tangan plastik semasa mengendalikan atau memproses cili.
  • Elakkan menyentuh mata anda setelah mengendalikan atau memotong cili.
  • Basuh tangan anda dengan air mengalir dan sabun hingga bersih setelah diproses atau dimasak dengan cili.

Di samping itu, untuk menghilangkan rasa pedas di mulut semasa makan makanan yang mengandungi cabai, anda boleh mencuba minum susu atau produk tenusu lain, seperti yogurt dan ais krim.

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai manfaat cabai atau mengalami keluhan tertentu setelah makan makanan pedas, seperti sakit perut, kembung, dan cirit-birit, jangan ragu untuk berjumpa dengan doktor anda supaya rawatan yang tepat dapat dilakukan.