Kesihatan

Kenali Gejala Apendisitis dan Cara Mengubatinya

Apendisitis dapat menunjukkan tanda dan gejala yang berbeza pada setiap orang. Walau bagaimanapun, gejala apendisitis yang paling biasa adalah sakit perut yang semakin teruk dari masa ke masa, atau lebih ketara dengan aktiviti.

Lampiran sebenarnya organ yang berbentuk seperti tiub kecil, yang melekat pada usus besar. Ia terletak di rongga perut, di sebelah kanan bawah. Walaupun sebenarnya nama organ, istilah apendisitis lebih sering digunakan oleh masyarakat untuk merujuk kepada penyakit pada organ tersebut, yaitu radang usus buntu.

Penyakit ini boleh berlaku kepada sesiapa sahaja, tanpa mengira usia. Bermula dari kanak-kanak hingga warga tua. Walau bagaimanapun, kebanyakan usus buntu berlaku pada usia 10-30 tahun.

Gejala Apendisitis

Seseorang yang terkena apendisitis pada mulanya akan merasakan sakit perut di kawasan sekitar pusar. Gejala ini pada amnya hanya muncul pada waktu-waktu tertentu.

Semasa penyakit itu berlangsung, rasa sakit akan memancar ke bahagian kanan bawah perut. Ketika sudah memasuki tahap lanjut, rasa sakit akan muncul secara berterusan dan terasa lebih buruk, terutama ketika batuk, berjalan, atau ketika perut ditekan.

Selain sakit perut, radang usus buntu juga boleh menyebabkan gejala lain, seperti:

  • Selera makan berkurang
  • Kembung
  • Sukar untuk melepasi angin
  • Pening dan muntah
  • Demam
  • Sembelit
  • Cirit-birit
  • Kejang perut
  • Sakit ketika membuang air kecil

Kadang-kadang, gejala apendisitis pada kanak-kanak dan wanita hamil sukar dipastikan kerana tidak biasa. Pada wanita hamil, gejala apendisitis jarang disertai demam dan cirit-birit. Sementara pada kanak-kanak dan remaja, gejala apendisitis dapat serupa dengan gejala penyakit lain saluran gastrointestinal, seperti gastroenteritis dan demam kepialu.

Oleh itu, adalah penting untuk segera berjumpa doktor sekiranya anda mengalami gejala radang usus buntu. Doktor akan melakukan ujian, termasuk ujian darah dan sinar-X perut, untuk mengesahkan diagnosis radang usus buntu.

Cara merawat radang usus buntu

Rawatan apendisitis umumnya dilakukan dengan operasi yang disebut apendektomi, atau penghapusan apendiks. Prosedur ini terbahagi kepada dua jenis, iaitu apendektomi terbuka dan apendektomi laparoskopi.

Perbezaan ketara terletak pada ukuran sayatan dan panjang pemulihan selepas operasi. Apendektomi terbuka memerlukan sayatan yang lebih besar, sedangkan apendektomi laparoskopi hanya memerlukan beberapa sayatan kecil, yang panjangnya sekitar 1-1,5 cm. Tempoh pemulihan untuk apendektomi laparoskopi juga lebih cepat daripada untuk apendisitis terbuka.

Selain pembedahan, radang usus buntu juga dapat diatasi hanya dengan antibiotik. Namun, rawatan apendisitis tanpa pembedahan hanya berlaku pada apendiks yang belum pecah atau koyak (berlubang).

Petua Pemulihan Selepas Appendektomi

Setelah menjalani pembedahan usus, anda perlu berehat di hospital selama beberapa hari. Semasa pemulihan anda, doktor anda akan memantau keadaan anda dan menetapkan ubat untuk mengurangkan kesakitan dan mempercepat pemulihan.

Setelah keluar dari hospital, lakukan perkara berikut untuk mempercepat proses pemulihan setelah pembedahan usus buntu:

  • Elakkan aktiviti yang berat

Sekiranya anda menjalani pembedahan usus buntu, berehat dan elakkan aktiviti berat sekurang-kurangnya 10-14 hari. Walau bagaimanapun, jika anda menjalani pembedahan laparoskopi, pembatasan aktiviti biasanya hanya berlangsung selama 3-5 hari. Tanyakan lebih lanjut kepada doktor anda mengenai aktiviti apa yang harus dielakkan.

  • Tekankan perut

Letakkan bantal di perut anda dan tekan sedikit ketika anda hendak batuk, bersin, atau ketawa. Ini dapat mengurangkan kesakitan yang muncul.

  • Latihan secara beransur-ansur

Sekiranya anda merasakannya, lakukan latihan fizikal secara beransur-ansur, bermula dengan cahaya. Contohnya, berjalan di sekitar rumah.

  • Elakkan tekanan

Tekanan dapat melambatkan pemulihan anda. Oleh itu, cubalah mengurangkan tekanan dengan mendapat rehat dan tidur yang cukup.

  • Pengambilan makanan dan minuman yang sihat

Setelah menjalani pembedahan, tubuh memerlukan lebih banyak nutrien dan tenaga untuk menyembuhkan luka dan keadaan badan. Oleh itu, disarankan untuk minum air secukupnya dan makan makanan berkhasiat yang seimbang.

Memandangkan penyakit ini mesti mendapatkan rawatan sedini mungkin, disarankan untuk segera berjumpa doktor apabila anda merasakan gejala radang usus buntu. Ini penting untuk mengelakkan komplikasi dari radang usus buntu, seperti peritonitis dan pembentukan abses atau kantong nanah di perut.