Keluarga

Dysgraphia, keadaan ketika kanak-kanak mengalami gangguan tulisan

Semasa belajar menulis, sebilangan kanak-kanak mungkin mengalami kesukaran. Walau bagaimanapun, jika kanak-kanak itu terus mengalami kesukaran untuk menulis sehingga aktiviti pembelajarannya terganggu, keadaan ini perlu diperhatikan. Penyebabnya adalah dysgraphia.

Dysgraphia adalah gangguan pembelajaran yang dicirikan oleh kesukaran menulis dan mengeja. Keadaan ini bukan gangguan mental, tetapi masalah dengan fungsi otak yang berperanan dalam melaksanakan kemahiran motor halus untuk menulis

Oleh itu, orang yang mengalami disgraphia menghadapi kesukaran untuk menyelaraskan pemikiran dan pergerakan otot tangan ketika mereka mahu menulis. Dysgraphia biasanya dialami oleh kanak-kanak, tetapi orang dewasa juga dapat mengalaminya.

Kenali Gejala Dysgraphia

Simptom khas dari dysgraphia adalah tulisan tangan yang tidak jelas dan sukar dibaca. Walaupun begitu, orang yang mempunyai tulisan tangan yang ceroboh tidak semestinya mengalami dysgraphia, melakukannya.

Selain tulisan tangan yang sukar dibaca, orang yang mengalami disgraphia juga boleh menunjukkan gejala berikut:

  • Kesukaran menyatakan perkataan atau ayat dalam penulisan
  • Selalunya salah ejaan atau tulisan, misalnya kekurangan huruf atau perkataan
  • Tulisannya boleh menjadi campuran huruf kursif dan bercetak
  • Selalunya menggunakan tanda baca yang salah
  • Kesukaran menyesuaikan margin atau jarak antara perkataan dan ayat dalam penulisan
  • Kerap menghapus catatan berulang kali
  • Cenderung menulis dengan perlahan
  • Selalunya mencengkam alat tulis dengan sangat erat, sehingga boleh menyebabkan kekejangan tangan
  • Sukar untuk menyatakan isi pemikiran dan perasaan melalui penulisan
  • Suka bercakap semasa menulis

Walaupun mengalami kesukaran untuk menulis, kanak-kanak dengan disgraphia pada umumnya masih mempunyai tahap kecerdasan yang normal. Penyelidikan menunjukkan bahawa kanak-kanak dengan disgraphia tidak mempunyai perbezaan yang signifikan dalam IQ dengan kanak-kanak dengan kemampuan menulis yang normal.

Mengetahui Punca Dysgraphia

Penyebab dysgraphia yang muncul pada masa kanak-kanak tidak diketahui dengan pasti. Walau bagaimanapun, keadaan ini dianggap berkaitan dengan masalah di bahagian otak yang berfungsi mengingat kata-kata dalam tulisan ke dalam memori, serta menganalisis makna dan cara membacanya.

Kanak-kanak yang dilahirkan sebelum waktunya diketahui lebih berisiko terkena dysgraphia. Di samping itu, dysgraphia juga boleh berlaku bersama dengan gangguan pembelajaran lain, seperti disleksia, dan ADHD. Sekiranya tidak dirawat, keadaan ini dapat terus berlanjutan sehingga anak-anak membesar menjadi remaja dan dewasa.

Sementara itu, disgria baru pada orang dewasa umumnya disebabkan oleh gangguan atau penyakit di otak, seperti strok, kecederaan otak, atau demensia.

Kadang kala, disgraphia sering disalah anggap sebagai disleksia. Walau bagaimanapun, kedua-dua syarat ini tidak sama. Orang yang mengalami disleksia biasanya sukar membaca, tetapi masih boleh menulis. Sementara itu, pesakit dysgraphia dapat membaca dengan lancar, tetapi mengalami kesukaran atau bahkan tidak dapat menulis sama sekali.

Namun, kadangkala pesakit disleksia juga sukar membaca dan menulis. Inilah yang menjadikannya sukar untuk membezakan antara dua keadaan.

Oleh itu, gangguan pembelajaran pada kanak-kanak, baik disleksia dan dysgraphia, penting untuk diperiksa oleh doktor supaya mereka dapat dirawat dengan tepat.

Rawatan untuk Dysgraphia

Kanak-kanak dengan disgraphia dapat mengalami halangan dalam proses pembelajaran mereka. Mereka juga sering dituduh cuai atau malas kerana mempunyai tulisan tangan yang ceroboh. Ini boleh menimbulkan perasaan cemas, malu, atau takut pergi ke sekolah.

Untuk mengatasinya, kanak-kanak dengan disgraphia perlu mendapatkan rawatan yang sewajarnya dari doktor. Untuk menyokong kemampuan kanak-kanak dengan disgraphia dalam menulis, doktor boleh melakukan terapi pekerjaan dan latihan kemahiran motor.

Sekiranya dysgraphia disertai oleh masalah kesihatan lain, seperti ADHD, doktor anda juga boleh menetapkan ubat untuk merawat keadaan tersebut.

Selain terapi dan ubat-ubatan, Ibu dan Ayah juga perlu memberi rawatan di rumah, supaya kemahiran menulis si kecil dapat meningkat. Beberapa perkara yang boleh diaplikasikan di rumah termasuk:

  • Latih anak kecil anda untuk menulis di kertas bergaris lebar untuk mempermudah penjajaran huruf dan perkataan.
  • Bantu dia mencengkam pensil dan mengajarnya cara menggunakan pensil yang selesa.
  • Elakkan mengkritik hasil penulisannya.
  • Beri pujian apabila anak anda berjaya menulis dengan betul.
  • Latih anak kecil anda untuk menghilangkan tekanan sebelum menulis, misalnya dengan memintanya menggosok tangannya dengan cepat.
  • Beri anak kecil anda seberat tangannya untuk memerah. Ini dapat meningkatkan kekuatan dan koordinasi otot tangan.
  • Ajak si kecil anda bermain dengan tanah liat untuk menguatkan otot tangannya.

Ibu dan Ayah juga perlu bekerjasama dengan guru di sekolah Little One anda untuk memantau perkembangan penulisannya dan memastikan dia dapat terus belajar dengan baik.

Dysgraphia yang dikesan dan dirawat lebih awal juga akan lebih mudah diatasi, sehingga anak-anak masih dapat belajar menulis dengan kemas dan lancar. Oleh itu, adalah penting bagi ibu bapa untuk mengenali simptom-simptom dysgraphia pada anak-anak.

Sekiranya anak anda kelihatan menunjukkan gejala dysgraphia atau gangguan pembelajaran lain, berjumpa dengan pakar pediatrik atau psikiatri kanak-kanak untuk pemeriksaan dan rawatan yang betul.