Kesihatan

Bayi Menangis Selepas Menyusu? Ini adalah kemungkinan penyebab dan cara mengatasinya

Ibu boleh berharap agar si kecil dapat menenangkan diri dan tertidur setelah menyusu. Daripada menjadi tenang, dia sebenarnya gelisah atau menangis. Jangan bimbang dengan segera. Ketahui terlebih dahulu apakah kemungkinan penyebab bayi menangis selepas menyusu dan bagaimana menanganinya.

Secara amnya, bayi menangis setelah menyusu ketika masih lapar atau merasa tidak selesa. Ketidakselesaan ini disebabkan oleh keadaan di mana anda dapat merawat diri sendiri di rumah, tetapi juga disebabkan oleh keadaan yang lebih serius yang memerlukan rawatan perubatan.

Pelbagai Sebab dan Cara Mengatasi Tangisan Bayi Selepas Menyusui

Berikut adalah pelbagai penyebab bayi menangis selepas menyusu dan cara mengatasinya.

1. Terlalu banyak udara masuk ke dalam perut

Sekiranya bayi menangis semasa memberi makan atau jika ikatan antara mulut bayi dan puting ibu tidak betul, udara dapat memasuki perut dan saluran pencernaan bayi. Keadaan ini akan menjadikan bayi kembung, tidak selesa, dan akhirnya menangis.

Untuk mengelakkannya, ada beberapa cara yang boleh anda lakukan, iaitu:

  • Bersendawa si kecil setiap 5 minit semasa menyusu.
  • Sebanyak mungkin menyusukan anak anda sebelum dia sangat lapar.
  • Pastikan kedudukan bayi dan ikatan antara puting dan mulut bayi betul.

Sekiranya bayi anda menyusu dari botol, pastikan puting botol susu mempunyai lubang yang agak besar dan penuh dengan susu. Dan satu perkara lagi, elakkan menggoncang botol susu terlalu kerap, ya, Bun.

2. Meludah

Meludah sebenarnya normal dan biasanya berlaku ketika bayi anda minum susu terlalu banyak. Selain itu, meludah juga dapat dipicu oleh udara yang memasuki perut bayi ketika dia menyusu. Meludah sering membuat bayi tidak selesa sehingga dia menangis setelah menyusu.

sekarang, untuk mengelakkan ini, letakkan badan bayi sedikit lebih tegak ketika dia menyusu, bersendawa bayi setelah menyusu, dan pegang bayi dalam keadaan tegak selama 30 minit setelah menyusu. Jangan segera mengajaknya bermain atau membaringkannya.

3. Kolik

Kolik adalah keadaan ketika bayi menangis tanpa sebab yang jelas dan biasanya dialami oleh bayi yang berumur kurang dari 3 bulan. Kolik sebenarnya adalah perkara semula jadi dan boleh mereda dengan sendirinya tanpa rawatan khas.

Walau bagaimanapun, jika anak anda selalu cerewet atau menangis, anda boleh mencuba cara berikut untuk mengatasinya:

  • Letakkan anak kecil anda di pangkuan ibu anda dan pusingkan punggungnya.
  • Pegang si kecil anda dan buat gerakan goyang perlahan.
  • Bawa si kecil anda ke bilik yang tenang.
  • Berikan anak anda dengan urutan lembut dan ringan.

4. Penyakit asid perut

Ibu mungkin menganggap penyakit asid perut hanya boleh dihidapi oleh remaja atau orang dewasa. Jangan salah faham, penyakit ini juga boleh dialami oleh bayi kamu tahu, Roti. Keluhan boleh berbeza-beza, mulai dari bayi yang sering menangis setelah menyusu, bayi sering muntah atau batuk, hingga berat badan bayi tidak meningkat atau bahkan menurun.

Sekiranya aduan ini timbul, anda harus segera memeriksa anak anda kepada pakar pediatrik, kerana keadaan ini tidak boleh dipandang ringan.

Bayi yang menangis selepas makan boleh disebabkan oleh pelbagai perkara, mulai dari ringan dan dapat mereda sendiri, serius dan memerlukan rawatan perubatan. Jadi, jika pelbagai cara di atas telah dilakukan tetapi anak kecil anda masih menangis, segeralah berjumpa dengan pakar pediatrik, Bun.