Keluarga

Moms and Dads, berikut adalah 7 pantang larang mengenai Parenting a Newborn

Menjadi ibu bapa baru tidak mudah, kesalahan boleh berlaku. Perkara yang paling penting adalah dengan rela belajar untuk menjaga dan mendidik anak-anak dengan lebih baik sehingga mereka bertambah sihat secara fizikal dan psikologi. Dengan mengetahui pantang larang dalam membesarkan anak kecil, kita dapat mengelakkan salah pengasuhan.

Sudah tentu kemahiran keibubapaan tidak hanya datang secara semula jadi. Secara beransur-ansur, ibu bapa akan belajar perkara baru dan belajar dari kesilapan.

Ibu dan Ayah, lihat cara untuk mengoptimumkan kesihatan dan kesejahteraan bayi untuk jangka masa panjang dengan memahami 7 pantang larang berikut.

1. Jangan Lupa Mencuci Tangan Sebelum Memegang Bayi!

Bayi yang baru lahir tidak mempunyai sistem imun yang kuat sehingga mereka mudah dijangkiti. Pastikan semua orang yang memegang bayi telah mencuci tangan mereka dengan bersih.

2. Jangan Biarkan Bayi Menangis!

Bayangkan jika kita mempunyai keperluan mendesak, merasa tidak selesa atau sakit, tetapi diabaikan ketika kita memerlukan pertolongan. Itu kira-kira bagaimana perasaan bayi ketika dia menangis dan ibu bapa tidak segera mengatasinya. Keadaan ini boleh menjadi lebih teruk kerana bayi mempelajari corak kehidupan sosial dan fungsi fisiologi badan kerana sistem otak berkembang pesat.

Dengan perkembangan seperti itu, tidak dapat dielakkan bayi merasa seperti mereka diseksa ketika mereka dibiarkan menangis. Jangan biarkan keadaan ini berlanjutan kerana bimbang nanti bayi akan terbiasa menjadi orang yang penuh dengan kegelisahan dan kekurangan kepercayaan, baik pada diri mereka sendiri maupun orang lain. Tanpa menyedarinya, dia akan tumbuh menjadi seseorang yang mudah stres, mementingkan diri sendiri, dan tidak mudah menyesuaikan diri.

Ingat, Ibu dan Ayah, bahawa 75 peratus perkembangan otak anak berlaku pada tahun-tahun pertama mereka. Kesedihan yang dirasakan bayi dalam jangka masa panjang boleh membunuh sinaps otak, tisu otak yang sepatutnya berkembang pada masa itu.

Pastikan untuk segera menenangkan bayi ketika dia menangis, periksa apa yang dia perlukan. Adakah dia dahaga, baru saja kencing, atau sesuatu. Lebih baik lagi, cegah dia menangis dengan memperhatikan gerak badannya, misalnya dia tiba-tiba kelihatan gelisah, memukul lengan, mengerutkan kening, atau meringis. Di samping itu, menyusukan bayi sekerap mungkin. Apabila dia kenyang, tenangkan dia dengan memeluknya, menggegarkannya, atau menepuk lembut dia. Bayi mengharapkan kehadiran perasaan Ibu dan Ayah dengan sentuhan kulit, mendengar ibu bapa menyanyi atau bercakap dengan mereka.

3. Jangan sesekali Abaikan Bayi!

Dalam keadaan kelahiran semula jadi, bayi yang baru lahir bersedia untuk berkomunikasi dengan Ibu dan Ayah, termasuk dengan orang lain. Satu kajian menunjukkan bahawa komunikasi yang saling responsif dari masa ke masa menciptakan hasil yang paling positif, seperti kesadaran, kemahiran persahabatan, dan tingkah laku prososial (berbanding dengan antisosial). Saling responsif bermaksud ibu bapa dan anak-anak saling mempengaruhi dengan membina hubungan kerjasama. Contohnya, Ibu dan Ayah membisikkan kata-kata yang menenangkan, menyanyi, memberi sentuhan cinta, menenangkan bayi, dan peka terhadap isyarat yang diberikan oleh bayi.

Juga, jangan lupa untuk memeluk dan memeluk bayi anda dengan kerap kerana bayi yang dimaksudkan untuk dipeluk. Ini mesti dimulakan dengan segera dan membiasakannya. Melalui pelukan, dia akan menangkap kesan pertama yang kuat dari anda dan dunia. Sekiranya dia tidak sering dipeluk dengan kasih sayang, dia akan merasa sukar untuk menenangkan diri. Selain itu, jika bayi dipisahkan dari ibu atau tidak dalam pelukannya, otak bayi akan mengaktifkan tindak balas yang menyerupai perasaan tidak selesa.

4. Jangan sekali-kali memandang rendah suhu badan bayi yang panas!

Sebilangan ibu bapa mungkin hanya menganggap suhu badan bayi yang hangat seperti biasa dan segera memberi ubat penurun demam. Di sinilah terletaknya kesalahan ibu bapa. Bayi di bawah usia tiga bulan boleh berada dalam bahaya serius jika mereka demam melebihi 38 ° C, kecuali jika terjadi dalam 24 jam setelah diimunisasi. Secara semula jadi, badan bayi yang baru lahir tidak dapat mengatasi jangkitan. Oleh itu, jika badan bayi anda terasa hangat, segera ukur dengan termometer. Sekiranya suhu melebihi 38 ° C, disarankan untuk segera berjumpa doktor.

5. Jangan Goncangkan Badan Bayi!

Menggoncang badan bayi dengan kuat boleh menyebabkan pendarahan di otak dan bahkan kematian. Sekiranya Ibu atau Ayah perlu membangunkan bayi, hanya menggelitik kakinya atau meniup pipinya dengan lembut, tidak perlu menggoyangkannya. Bayi juga tidak bersedia untuk bermain kasar, seperti digoyangkan di lutut orang dewasa atau dilemparkan ke udara.

6. Jangan Tinggalkan Bayi Sendiri!

Bayi diciptakan untuk merasa terhubung dengan orang yang menjaga mereka, jadi jangan tinggalkan bayi anda sendirian. Sekiranya anda berhasrat untuk pergi ke tandas atau perkara lain, minta bantuan bapa atau saudara anda untuk menemani bayi sebentar. Bayi tidak faham mengapa mereka bersendirian. Selain itu, mengurung bayi sahaja akan menjadi keputusan terburuk yang dibuat oleh ibu bapa kerana boleh mencetuskan psikosis pada bayi. Selanjutnya, firasat bayi akan mempercayai bahawa ada sesuatu yang tidak kena dan akhirnya akan mengingatnya secara berterusan.

7. Jangan Pernah Menghukum Bayi!

Sebilangan ibu bapa memukul atau menampar bayi mereka kerana marah atau sesuatu. Kesan negatif hukuman terhadap kanak-kanak akan bertahan dalam jangka masa panjang. Berikut adalah beberapa kesan merosakkan hukuman badan.

  • Hukuman akan mengaktifkan tindak balas tekanan pada kanak-kanak. Ini tidak digalakkan, terutama pada masa awal kehidupan kanak-kanak kerana ia dapat dimasukkan ke dalam sistem hiperaktif kekal yang dikaitkan dengan gangguan perkembangan intelektual dan kesihatan mental anak-anak, tekanan, dan kesukaran dalam hubungan sosial.
  • Bayi akan mengetahui bahawa lebih baik menekan minatnya terhadap ibu bapa, sehingga mempengaruhi komunikasi dengan ibu bapa.
  • Berdasarkan bukti dalam satu kajian, kanak-kanak menjadi lebih nakal setelah dikenakan hukuman badan.
  • Hukuman boleh merosakkan motivasi belajar anak.
  • Bayi kurang mempercayai kasih sayang dan penjagaan ibu bapa.
  • Bayi kurang yakin pada diri mereka sendiri.

Ingat bahawa bayi belajar hidup dengan cara mereka diperlakukan dan apa yang mereka boleh lakukan. Ibu bapa yang responsif dan ramah terhadap anak-anak adalah salah satu ramalan terbaik bahawa anak-anak dapat menjadi individu yang positif, seperti dapat bergaul dengan orang lain dan cemerlang di sekolah.

Memang betul bahawa menjaga dan mendidik bayi memerlukan banyak masa, usaha, dan wang. Sebab itulah ungkapan 'memerlukan kampung untuk membesarkan anak' tidak semestinya dianggap berlebihan kerana kadangkala ibu dan ayah tidak cukup untuk menjaganya. Oleh itu, jika anda merasa letih dan kecewa, jangan ragu untuk meminta pertolongan daripada saudara, nenek, atau orang yang anda boleh percayai. Namun, meminta pertolongan tidak bermaksud melepaskan tanggungjawab menjaga anak. Jejaki kemajuan anak anda setiap masa.