Kehidupan yang sihat

Cara Mempunyai Seks yang Sihat dan Memberi Kepuasan

Pelbagai penyakit kelamin boleh ditularkan melalui aktiviti seksual yang tidak sihat, seperti seks oral, seks dubur, menggunakan alat permainan seks (mainan seks), serta menukar rakan kongsi dan tanpa keselamatan. Agar aktiviti seksual anda tidak mengakibatkan jangkitan penyakit kelamin, anda harus mempertimbangkan cara-cara sihat dan selamat berikut untuk melakukan hubungan seks.

Hubungan seksual adalah salah satu sumber utama penularan penyakit kelamin. Oleh itu, untuk mengelakkan sama sekali penyakit ini adalah tidak melakukan hubungan seks (pantang seksual). Walau bagaimanapun, kaedah ini tidak semestinya sesuai untuk semua orang.

Di samping itu, walaupun tidak sepenuhnya mencegah penyakit menular seksual, hubungan seks yang sihat dan selamat mempunyai peranan penting dalam mengurangkan risiko penularan penyakit ini. Kuncinya adalah untuk tidak menukar pasangan seksual, menggunakan kondom, dan selalu memeriksa keadaan kesihatan seksual anda secara berkala kepada doktor.

Cara selamat untuk melakukan hubungan seks

Berikut adalah beberapa cara untuk melakukan hubungan seks yang selamat dan anda perlu memberi perhatian untuk mengelakkan penularan penyakit menular seksual, namun tetap memberikan kepuasan:

  • Berkomunikasi antara satu sama lain

    Komunikasi yang baik adalah salah satu kunci untuk mewujudkan cara seks yang selamat dan memuaskan. Dengan berkomunikasi, anda dan pasangan dapat mengetahui sejarah seksual antara satu sama lain. Mengetahui sejarah seksual pasangan anda adalah sangat penting, untuk mengurangkan risiko penularan penyakit kelamin pada masa akan datang.

  • Berhubungan seks tanpa paksaan

    Sebelum melakukan hubungan seks, anda harus memastikan bahawa pasangan anda juga ingin melakukan hubungan seks. Perkara ini perlu dipertimbangkan oleh setiap pasangan, agar pasangan anda tidak merasa terancam, dipaksa, dan ditipu untuk melakukan hubungan seks dengan anda. Bincangkan dengan pasangan anda jika anda tidak mahu melakukannya, untuk mengelakkan paksaan semasa hubungan seksual.

  • Gunakan kondom

    Kondom adalah salah satu alat kontraseptif yang paling berkesan untuk mencegah kehamilan dan mengurangkan risiko penularan penyakit kelamin. Kondom berfungsi sebagai perlindungan untuk mencegah kontak antara sperma, cairan vagina, atau darah, yang mungkin terjadi semasa hubungan seksual. Untuk mengelakkan kerosakan pada kondom semasa hubungan seksual, anda harus menggunakan pelincir berasaskan air. Elakkan menggunakan pelincir berasaskan minyak kerana boleh merosakkan kondom.

  • Seks dengan hanya satu pasangan

    Melakukan hubungan seks dengan lebih dari satu pasangan menjadikan anda mudah terserang penyakit kelamin. Ini kerana apabila anda memutuskan untuk menukar pasangan, tidak mustahil pasangan baru anda akan menghidap penyakit tersebut dari pasangan sebelumnya. Oleh itu, untuk mengelakkan penularan penyakit menular seksual, mulailah berkomitmen dengan pasangan anda sekarang.

  • Menjaga kebersihan diri sebelum dan selepas hubungan seks

    Seks sering melibatkan mencium, memeluk, dan melancap bersama. Agar aktiviti seksual tidak mengakibatkan penyebaran kuman, disarankan agar anda sentiasa menjaga kebersihan diri sebelum dan selepas aktiviti seksual tersebut. Gosok gigi dan cuci tangan adalah salah satu kaedah termudah untuk mencegah penyebaran kuman selepas melakukan persetubuhan.

  • Pemeriksaan kesihatan seksual secara berkala

    Agar kaedah persetubuhan di atas mempunyai tahap kejayaan yang lebih baik, penting untuk melakukan pemeriksaan kesihatan seksual secara berkala kepada doktor. Anda dan pasangan anda perlu melakukan pemantauan dan penilaian secara berkala untuk mengurangkan risiko dijangkiti penyakit kelamin. Pemeriksaan ini juga penting untuk mengesan kehadiran penyakit kelamin lebih awal sehingga mereka dapat dirawat lebih awal.

Melakukan persetubuhan yang selamat dan sihat perlu dipertimbangkan oleh setiap pasangan. Memeriksa dengan doktor sebelum melakukan hubungan seks juga perlu dilakukan untuk memastikan kemungkinan sejarah penyakit seksual yang dialami.