Keluarga

Kurang Berat Badan pada Anak Kecil Anda, Terus Pantau Pengambilan Gizi Dia

Tkadar prevalensi kurang berat badan atau kurang berat badan pada kanak-kanak di bawah lima tahun di Indonesia menunjukkan peningkatan jumlah kes dari 18.4% pada tahun 2007 menjadi 19.6% padatahun 2013.

Berdasarkan hasil penelitian dasar kesehatan yang dilakukan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia di atas, 5.7% kes kurang berat badan pada anak di bawah usia lima tahun disebabkan oleh kekurangan nutrisi. Sementara itu, 13.9% kes disebabkan oleh kekurangan zat makanan. Petunjuk status pemakanan berdasarkan berat badan dan indeks usia menunjukkan masalah pemakanan umum yang memerlukan perhatian, terutama oleh ibu bapa.

Secara amnya, ibu bapa dapat mengenali tanda-tanda kekurangan berat badan pada anak-anak, iaitu jika dia menurunkan berat badan, tubuhnya tidak bertambah besar setelah beberapa bulan, dan tulang rusuk jelas kelihatan dari badan. Tetapi tanda-tanda ini tidak selalu dapat digunakan sebagai penanda aras. Belum lagi pengaruh faktor lain, seperti aktiviti fizikal, gangguan metabolik, penyakit, genetik, serta faktor sosio-ekonomi dan persekitaran.

Cara terbaik untuk mengetahui apakah anak anda kurang berat badan adalah dengan berjumpa doktor untuk berunding mengenai tanda-tanda, faktor risiko, dan komplikasi kesihatan yang mungkin dialami oleh anak anda akibat kekurangan berat badan. Ibu juga disarankan agar rajin memeriksa kesihatan mereka dan menimbang anak-anak mereka secara teratur, sehingga tahap pertumbuhan dan perkembangan si kecil dapat dipantau. Lawatan berkala ke Posyandu, Puskesmas, klinik khas untuk ibu dan anak, atau hospital adalah salah satu langkah awal untuk menyedari kekurangan berat badan.

Cegah Berat Badan dengan Pilihan Pemakanan Seimbang

Memenuhi keperluan anak-anak tidak boleh sewenang-wenangnya. Walaupun berkalori tinggi, makanan seperti coklat, minuman bergula, dan makanan berlemak tidak digalakkan menjadi sumber tenaga utama pada anak-anak. Perlu diingat, kanak-kanak juga mempunyai saluran pencernaan yang lebih kecil, jadi anda perlu mencari makan anak anda.

Bagi kanak-kanak di bawah usia 6 bulan, penyusuan susu ibu yang eksklusif masih merupakan sumber pemakanan utama yang disyorkan, sementara mereka yang berumur lebih dari 6 bulan sudah dapat diperkenalkan kepada pelbagai jenis makanan pelengkap (MP-ASI) untuk mulai memperkenalkannya kepada makanan pejal. pemakanan susu ibu.

Anak kecil anda biasanya memerlukan kekerapan makan tambahan di luar waktu makan biasa, iaitu tiga kali sehari. Tambahkan sekurang-kurangnya tiga makanan ringan (makanan ringan) dengan bahagian yang lebih kecil setiap hari untuk meningkatkan pengambilan tenaga mereka. Jagalah diet anak anda sehingga terdiri daripada komposisi makanan berikut:

  • Berikan penyusuan eksklusif secara berkala kepada bayi anda di bawah 6 bulan.
  • Komposisi buah-buahan dan sayur-sayuran sebanyak 5 hidangan setiap hari.
  • Sumber karbohidrat, seperti beras, kentang, roti, dan pasta.
  • Sumber protein, seperti kacang, ikan, telur (dua hidangan / minggu) dan daging.
  • Cecair, seperti air sebanyak 6-8 gelas / cawan sehari.
  • Susu formula khas boleh diberikan sebagai makanan tambahan, menurut nasihat doktor untuk mengetahui berat badan anak anda berdasarkan usia dan status pemakanan mereka.
  • Produk tenusu, seperti keju dan yogurt.

Ingat, jangan biarkan anak anda makan makanan segera hanya kerana anda ingin menambah berat badan. Jangan berikan khasiat tambahan selain susu ibu kepada bayi di bawah usia 6 bulan, di luar nasihat doktor, memandangkan saluran gastrointestinal tidak siap mencerna pengambilan makanan dan minuman yang kompleks. Ibu harus tetap berhati-hati dalam memilih sumber pemakanan yang baik untuk pertumbuhan dan perkembangan dan juga kesihatan Si Kecil untuk mengelakkan kekurangan zat makanan atau sebaliknya, kegemukan.

Sekiranya dengan pelbagai usaha yang dilakukan, kelebihan berat badan si Kecil masih belum dapat ditangani, maka Ibu dianjurkan untuk membawa Si Kecil untuk diperiksa kembali oleh pakar pediatrik, sehingga dapat diperiksa dengan teliti untuk menentukan perencanaan usaha untuk memperbaiki pemakanan si Kecil.