Kesihatan

Atrofi Faraj: Gangguan Intim Apabila Vagina Melubangi Tipis

Atrofi faraj adalah keadaan apabila dinding vagina menjadi nipis dan meradang. Atrofi faraj boleh menyebabkan beberapa aduan, seperti kekeringan faraj dan ketidakselesaan faraj atau sakit. Keadaan ini agak biasa pada wanita pascamenopause.

Atrofi faraj adalah masalah pada organ seks wanita yang berlaku disebabkan oleh penurunan jumlah hormon estrogen. Salah satu tugas hormon estrogen adalah menjaga agar tisu vagina tetap tebal, lembab, dan sihat. Apabila tahap estrogen menurun, dinding vagina menjadi lebih nipis, kering, kurang anjal, dan rapuh.

Wanita Berisiko Atrofi Faraj

Terdapat banyak perkara yang dapat mengurangkan kadar estrogen dalam tubuh wanita, yang boleh menyebabkan atrofi vagina, termasuk:

  • Perimenopause dan menopaus
  • Keadaan selepas melahirkan dan semasa menyusu
  • Kesan sampingan ubat-ubatan tertentu, seperti kontraseptif hormon dan ubat-ubatan yang dapat mengurangkan jumlah hormon estrogen
  • Sejarah pembedahan membuang ovari atau ovari
  • Sedang menjalani rawatan barah, seperti kemoterapi atau radiasi

Selain itu, beberapa faktor lain yang dapat mendorong wanita mengalami atrofi faraj adalah tabiat merokok, tidak pernah melahirkan secara normal, dan tidak pernah melakukan hubungan seks.

Gejala Atrofi Faraj dan Kesannya

Terdapat pelbagai aduan yang dapat dirasakan oleh wanita dengan atrofi faraj, termasuk:

  • Faraj kering, gatal, dan terasa sakit
  • Keputihan, biasanya keputihan ini berwarna kecoklatan atau kemerahan
  • Kerap membuang air kecil dan sukar menahan kencing (inkontinensia kencing)
  • Sakit atau sensasi terbakar di faraj ketika membuang air kecil
  • Jangkitan saluran kencing atau ragi vagina berulang
  • Pendarahan ringan (bintik) selepas hubungan seks
  • Dispareunia atau kesakitan semasa hubungan seks kerana kekurangan pelincir vagina semula jadi

Pada peringkat awal, atrofi faraj secara amnya tidak menimbulkan gejala atau hanya gejala ringan, seperti faraj yang kurang basah semasa melakukan hubungan seks. Namun, lama-kelamaan keadaan ini boleh menyebabkan gejala yang lebih teruk, seperti kerengsaan vagina berulang. Ini boleh membuatkan faraj terasa sakit ketika berhubungan seks.

Sekiranya anda mengalami gejala atrofi faraj yang agak teruk atau menyebabkan aduan yang mengganggu, seperti seks yang menyakitkan walaupun menggunakan pelincir faraj, keputihan berbau, pendarahan faraj, dan gejala menopaus yang lain, anda harus berjumpa doktor untuk mengetahui keadaan ini.

Diagnosis dan Rawatan Atrofi Faraj

Untuk menentukan diagnosis atrofi vagina dan penyebabnya, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal, termasuk pemeriksaan pelvis, dan pemeriksaan sokongan seperti ujian darah, ujian air kencing, analisis cecair vagina, pemeriksaan tahap asid-basa (pH) vagina, dan Pap Smears.

Untuk mengurangkan aduan kesakitan semasa hubungan seksual yang anda alami, doktor anda mungkin mencadangkan penggunaan pelincir vagina berasaskan air.

Selain itu, doktor juga dapat memberikan beberapa rawatan lain untuk merawat atrofi faraj, iaitu:

1. Terapi penggantian hormon

Terapi penggantian hormon yang digunakan untuk merawat atrofi vagina adalah terapi hormon estrogen. Terapi ini biasanya ditujukan kepada pesakit dengan atrofi faraj yang telah memasuki menopaus.

Terapi hormon estrogen boleh didapati dalam beberapa bentuk, termasuk krim, suppositori, dan cincin faraj. Estrogen dalam bentuk krim digunakan dengan memasukkannya ke dalam saluran vagina menggunakan alat khas. Ubat ini biasanya disyorkan untuk digunakan pada waktu tidur setiap hari selama 1-3 minggu atau seperti yang diarahkan oleh doktor.

Supositoria atau tablet vagina adalah tablet yang mengandungi hormon estrogen. Ubat ini digunakan dengan memasukkannya ke dalam vagina seperti yang diarahkan oleh doktor. Sementara itu, cincin faraj adalah terapi untuk memberi estrogen dalam bentuk cincin lembut dan fleksibel yang dimasukkan ke dalam vagina.

Cincin ini akan melepaskan hormon estrogen secara perlahan di dalam faraj. Cincin ini perlu diganti setiap beberapa bulan.

2. Ospemifene

Ospemifene adalah ubat oral yang berfungsi sama dengan estrogen, tetapi tidak mengandungi hormon. Ubat ini biasanya diberikan kepada pesakit dengan atrofi faraj dengan gejala dyspareunia atau sakit semasa hubungan seksual yang cukup parah.

Walau bagaimanapun, ubat ini tidak digalakkan untuk digunakan oleh wanita yang pernah menderita barah payudara atau berisiko terkena barah payudara.

3. Prasterone

Ubat ini mengandungi dehydroepiandrosteron (DHEA) yang berguna untuk merangsang pengeluaran hormon estrogen dalam badan. Ubat ini digunakan dengan memasukkan ke dalam vagina pada waktu malam, terutama untuk atrofi faraj yang sudah parah atau dengan gejala yang mengganggu.

4. Pengencer faraj

Dilator faraj adalah alat khas yang digunakan di dalam vagina untuk meregangkan otot-otot vagina yang mengecut. Alat ini berguna untuk meningkatkan kelenturan tisu faraj, sehingga gejala kesakitan ketika berhubungan seks akibat atrofi faraj dapat dikurangkan.

5. Lidocaine

Lidocaine adalah anestetik tempatan yang terdapat dalam bentuk salap atau gel. Ubat ini boleh didapati mengikut preskripsi doktor. Penggunaannya adalah untuk mengurangkan rasa tidak selesa atau sakit ketika melakukan persetubuhan.

Atrofi faraj adalah masalah wanita yang boleh mengganggu aktiviti harian dan keselesaan dalam hubungan seksual. Keadaan ini sering muncul ketika wanita telah memasuki menopaus.

Sekiranya anda mengalami gejala atrofi faraj, jangan ragu atau teragak-agak untuk berjumpa doktor dan mendapatkan rawatan atrofi faraj yang sesuai.