Keluarga

Ibu, ini adalah cara melatih disiplin pada anak-anak dari usia dini

Penting untuk melatih anak-anak supaya berdisiplin sejak usia dini. Ini dapat membentuk watak anak di kemudian hari. Walaupun begitu, cara melatih disiplin pada anak-anak tentunya harus disesuaikan dengan usia mereka.

Pada dasarnya, melatih disiplin anak-anak bukan hanya mengajar si kecil mengenai perkara-perkara yang boleh dan tidak boleh dilakukan. Dengan kata lain, disiplin juga bermaksud mendidik anak-anak untuk mengikuti dan menghormati peraturan yang berlaku.

Manfaat menerapkan disiplin kepada anak-anak sangat beragam, mulai dari melatih rasa tanggungjawab anak-anak dalam segala hal, melatih anak-anak membuat pilihan yang baik untuk diri mereka sendiri, hingga membantu anak-anak menguruskan kegelisahan dan emosi,

Pelbagai Cara Melatih Disiplin hlmada anak

Cara melatih disiplin pada kanak-kanak bergantung pada tahap perkembangannya. Sekiranya anak kecil anda berumur 3 tahun ke atas, ada beberapa cara yang boleh diterapkan oleh Ibu dan Ayah dalam melatih disiplin mereka, iaitu:

1. Memohon peraturan atau rutin harian

Sebagai permulaan, Ibu boleh menerapkan peraturan atau rutin harian yang mesti dilakukan oleh si Kecil di rumah. Salah satu contohnya ialah meminta dia membersihkan mainan dan membuat katil.

Dengan menerapkan peraturan tersebut, kanak-kanak akan mempelajari rasa tanggungjawab dan kemahiran mengurus diri

2. Beri akibatnya mengikut

Apabila anak anda melakukan kesalahan atau melanggar peraturan yang berlaku, berikan akibat yang sesuai. Tidak mudah bagi ibu bapa untuk melihat anak kecil mereka sedih. Namun, ini bertujuan agar Si Kecil tidak mengulangi pelanggaran atau kesalahan yang telah dilakukan.

3. Beribetul hadir

Apabila si kecil mematuhi peraturan yang anda gunakan, kejutkan dia dalam bentuk hadiah. Tujuan pemberian ini adalah untuk membuat anak merasa bahawa apa yang telah dilakukannya selama ini tidak sia-sia. Dengan cara itu, anak kecil anda akan terbiasa dengannya dan dengan senang hati menerapkan peraturan yang berlaku pada bila-bila masa dan di mana sahaja

4. Ajar anak bersikap empati

Apabila kanak-kanak melakukan kesalahan, cubalah berlatih empati terhadap anak itu daripada segera menghukumnya. Contohnya, jika si kecil mengambil mainan rakannya, beri nasihat kepadanya bahawa rakannya akan sedih kerana mainannya diambil

Sekiranya rasa empati anak itu telah meningkat, dia dapat memahami perasaan orang lain yang telah dirugikan dan memikirkan akibatnya sebelum melakukan sesuatu yang buruk.

Perkara yApa yang perlu diberi perhatian Semasa Memohon Disiplin

Sebelum menerapkan disiplin kepada anak-anak, ada beberapa perkara yang perlu anda perhatikan, termasuk:

Selaras

Sikap yang konsisten adalah perkara yang paling penting dalam menerapkan disiplin kepada anak-anak. Berusaha agar Ibu dan Ayah memberikan peraturan yang sama, agar si kecil tidak keliru dan merasa salah.

Jadilah role model yang baik

Cubalah menjadi ibu bapa yang selalu memberikan teladan yang baik untuk anak anda, kerana si kecil anda akan lebih banyak meniru tingkah laku daripada kata-kata yang disampaikan oleh Ibu atau Ayah.

Beri penghargaan

Ucapkan pujian apabila anak kecil anda berjaya melakukan pekerjaan dengan baik, seperti Terima kasih kerana awak hari ini ssudah bersih katil”. Ibu juga dapat menyampaikan ayat yang menaikkan semangat mereka, ketika anak kecil anda menjalankan tugas mereka, seperti, "Anda sangat baik untuk membantu Ibu mencuci pinggan selepas makan".

Menerapkan disiplin kepada kanak-kanak memerlukan proses yang berterusan. Ini kerana tingkah laku anak-anak tidak dapat berubah dalam masa yang singkat. Begitu juga ketika anak melakukan kesalahan. Ia bukan sesuatu yang dibesar-besarkan. Kesalahan anak-anak adalah proses menjadikannya lebih baik.

Jadi, memerlukan kesabaran ketika berusaha menerapkan disiplin kepada anak-anak. Ibu dan ayah, jangan putus asa, okey? Sekiranya perlu, minta pertolongan dari ahli psikologi untuk menentukan cara melatih disiplin pada si kecil mengikut wataknya.