Keluarga

Ibu, Elakkan Mengucapkan Kalimat Ini kepada Anak-anak

Kalimat yang diucapkan oleh ibu bapa memberi kesan yang besar kepada anak-anak. Sekarang, Jangan biarkan kata-kata dengan niat baik ternyata memberi kesan negatif terhadap perasaan anak kecil anda. Ayuh, ketahui ayat apa yang perlu dihindari oleh ibu bapa.

Kalimat yang mungkin terdengar normal bagi ibu bapa boleh menyakitkan bagi anak-anak. Oleh itu, ibu bapa perlu memikirkan dengan teliti tentang kesan kata-kata yang disampaikan, terutama ketika memarahi anak-anak.

Sekiranya seorang anak terluka, tidak mustahil dia akan menjadi anak yang tidak taat dan menjauhkan diri dari ibu bapanya. Di samping itu, anak-anak juga boleh menjadi peribadi, sering merasa bersalah, kecewa dengan diri sendiri, bahkan merasa diri mereka tidak berharga.

K PelbagaiFrasa yang Perlu Dielakkan oleh Ibu Bapa

Ibu dan Ayah tidak keseorangan. Hampir semua ibu bapa pasti mengalami penyesalan kerana tidak sengaja mengatakan sesuatu yang boleh menyakitkan hati anak mereka. Agar perkara ini tidak berulang, pastikan anda mengelakkan ayat di bawah:

1. "Jangan ganggu Ibu!"

Ibu mungkin telah mengucapkan kalimat ini kepada Si Kecil ketika dia sibuk membuat kerja rumah atau sedang berehat. Hukuman seperti ini tidak boleh dianggap remeh, Bun. Sekiranya anda sering mendengarnya, si kecil dapat merasakan bahawa anda tidak mahu dekat dengannya atau bahawa anda tidak mencintainya.

2. "Anda Macam mana boleh jadi malu / bercakap / nakal? ”

Sekiranya anda sering mengatakan ini kepada anak anda, berjanji untuk tidak mengulanginya lagi, okey! Kalimat seperti ini boleh menyakitkan hati si kecil dan mengubah cara dia melihat dirinya sendiri. Akibatnya, dia mungkin menjadikan label negatif ini sebagai identiti untuknya, sehingga dia benar-benar menjadi pemalu, cerewet, atau nakal.

3. "Anda membuat Mommy pening!"

Dengan menggunakan ayat seperti ini, anda secara tidak sedar mahu si kecil anda merasa bersalah sehingga dia ingin berubah. Namun, tahukah anda bahawa ayat ini hanya akan memburukkan lagi suasana dan hubungan dengan anak itu.

Sebenarnya, ayat seperti ini dapat membuat anak mudah gelisah, tidak aman, dan rendah diri, kerana menganggap diri mereka bertanggungjawab terhadap perasaan orang lain.

4. "Kenapa awak di sini?"

Tingkah laku kanak-kanak kadang-kadang tidak dapat difahami. Walau bagaimanapun, meminta ayat seperti ini tidak akan memberi kebaikan kepadanya dan tidak akan membantu anda memahaminya.

Perlakuan seperti ini sebenarnya boleh membuat si kecil merasa malu, merasa bersalah, dan takut tidak diterima. Sebenarnya, apa yang harus anda lakukan ialah mencari masalah yang menyebabkan tingkah lakunya, jangan membuat si kecil anda merasa bahawa dia adalah punca masalahnya.

5. "Mengapa kamu tidak seperti saudaramu?"

Ibu, jangan sampaikan ayat ini kepada anak. Membandingkan anak-anak, terutama dengan adik-beradik mereka, hanya akan menjadikan anak itu tidak yakin.

Di samping itu, hubungan antara adik-beradik juga cenderung sukar dijalin sekiranya mereka sering dibandingkan. Oleh itu, Ibu mesti memahami kekurangan setiap anak, kerana mereka tumbuh mengikut kadar dan kesediaan mereka sendiri.

Menggunakan Kalimat Positif pada Kanak-kanak

Setiap keluarga mempunyai gaya keibubapaankeibubapaan) masing-masing. Namun, lebih baik jika ibu bapa yang diterapkan dapat membina rasa saling menghormati dan menghargai, yang tercermin dalam kata-kata yang diucapkan satu sama lain.

Oleh itu, cubalah, ayuh, Bun, untuk menggantikan ayat negatif menjadi lebih positif dengan cara berikut:

1. Menunjukkan semangat

Ajak si kecil anda untuk bercerita tentang kehidupan sehariannya, sehingga dia terbiasa untuk meluahkan perasaannya. Sebagai contoh, "Kata guru, anda menjaringkan gol pada permainan bola sepak? Saya mahu mendengar cerita, dong! " Dengan cara itu dia akan yakin dan tahu bahawa dia layak dan pantas mendapat perhatian.

2. Sayaingatlah akibat perbuatannya

Dalam menasihati anak-anak, jangan mengatakan ayat yang membuatnya pesimis. Contohnya, “Ibu sudah berkali-kali memberitahu anda untuk tidak bangun lewat, nak! Sekiranya ini berterusan, anda tidak akan dapat peringkat!”

Daripada mengatakannya seperti itu, akan lebih baik jika Ibu mengingatkan akibat perbuatannya. Contohnya, "Nak pergi sekolah setengah jam, Nak. Jadi jika anda bangun pada jam ini, anda seharusnya dapat menjelaskan alasannya kepada guru dan bersedia untuk dihukum, oke? "

3. Mmengenali dan menerima perasaan anak

Apabila anak kecil anda merasa emosional, marah, sedih, atau kesal, lebih baik mengajaknya mengenali dan menerima emosi yang sedang dirasakannya. Dengan begitu, lama kelamaan dia akan dapat meluahkan perasaannya dengan kata-kata yang dapat difahami oleh orang lain.

Anda boleh membantunya dengan mengatakan sesuatu seperti, "Kamu sedih, bukan, skor ujian semalam tidak menepati jangkaan? Tidak mengapa. Kita akan belajar lebih banyak lagi nanti, okey? "

4. Katakan dengan tenang jika ada sikap anak yang tidak dapat diterima

Sekiranya pada bila-bila masa si kecil anda kecewa hingga tidak bersikap tidak baik, jangan segera memarahi dia dengan emosi. Namun, balas dengan tenang dengan mengatakan, "Saya sedih ketika anda membanting pintu," atau, "Daripada anda membanting pintu, saya akan sangat gembira jika anda bercakap dengan saya mengenai masalah anda."

Melalui komunikasi yang tenang dan suasana positif, anak akan merasa dijaga dan ibu dapat membincangkan apa yang harus dilakukan untuk menguruskan emosinya dengan baik.

5. Mminta pertolongan ketika sibuk

Daripada Ibu berkata, 'Jangan ganggu Ibu!' semasa anda sibuk, akan lebih baik jika ibu dengan sopan menolak permintaan si kecil dan meminta pertolongan dari saudara-mara atau pembantu rumah tangga untuk menjaga si kecil sebentar.

Apabila anak anda sudah cukup tua, anda dapat memberitahunya, “Anda harus melakukan sesuatu secepat mungkin. Anda boleh menarik sebentar, okey? Setelah selesai, kita akan pergi bersama. "

Walaupun kedengarannya sederhana, kata-kata mempunyai kekuatan besar dalam mendidik anak-anak. Kalimat yang diluahkan oleh ibu bapa kepada anak-anak mereka adalah benih sifat dan watak anak itu sendiri. Kata-kata positif akan berkembang menjadi sifat positif dan sebaliknya.

Dengan menyedari beberapa ayat yang perlu dihindari oleh ibu bapa seperti yang dijelaskan di atas, diharapkan Ibu dan Ayah dapat melaksanakan komunikasi yang mesra dan positif dengan anak-anak.

Namun, difahami bahawa tidak ada manusia yang sempurna. Ibu bapa boleh mengatakan sesuatu yang salah walaupun tanpa niat untuk menyakiti anak mereka. Sekiranya anda merasa telah mengatakan sesuatu yang membuat anak anda sedih, marah, atau berpaling dari anda, jangan malu untuk meminta maaf.

Sekiranya kesannya sudah sangat teruk dan membuat anak mengalami masalah emosi atau tingkah laku, Ibu dan Bapa boleh berjumpa dengan ahli psikologi yang pakar dalam menangani masalah pada anak-anak.