Keluarga

Hati-hati, inilah bahaya sekiranya bayi sering dicium

Siapa yang tidak teruja melihat bayi kecil dan comel? Kerana ingin menunjukkan kasih sayang, banyak orang suka memeluk dan mencium bayi. Walau bagaimanapun, ternyata ini bukan perkara yang baik untuk dilakukan. kamu tahu. Sebabnya, jika bayi sering dicium, maka dia akan lebih mudah terkena penyakit berjangkit.

Tidak seperti orang dewasa, bayi mempunyai sistem imun yang lemah. Ini menjadikan tubuh bayi terdedah kepada jangkitan kuman dan virus yang boleh menyebabkan pelbagai masalah kesihatan.

Berhati-hati bSekiranya Bayi Dicium

Kuman dan virus yang menyebabkan penyakit berjangkit boleh menetap di mana-mana bahagian badan, termasuk hidung dan mulut. Apabila bayi dicium, kuman dan virus akan bergerak ke mulut dan wajah bayi, menyebabkan bayi lebih berisiko jatuh sakit jika dia sering dicium.

Beberapa penyakit berjangkit yang berisiko untuk bayi yang sering dicium termasuk:

1. Herpes skompleks

Salah satu penyakit yang boleh menimpa anak kecil anda jika dia dicium oleh orang lain adalah herpes, yang disebabkan oleh virus herpes simplex tipe 1 (HSV 1).

Herpes pada bayi boleh menyebabkan anak anda mengalami beberapa gejala, seperti:

  • Lebih cerewet atau kelihatan kesakitan.
  • Terdapat luka dan lepuh dan ruam di bibir dan kulit di sekitarnya.
  • Demam.
  • Tidak mahu menyusu atau makan.
  • Gusi merah dan bengkak.
  • Benjolan muncul di leher kerana kelenjar getah bening yang bengkak.

Sekiranya anda melihat ada gejala ini pada bayi anda, segera bawa si kecil anda ke doktor untuk mendapatkan rawatan segera. Sekiranya rawatan tidak segera dilakukan, akan ada risiko virus HSV yang lebih besar merebak ke bahagian tubuh yang lain dan menyebabkan komplikasi serius, seperti gangguan penglihatan, herpes genital, dan kerusakan otak.

Untuk merawat penyakit ini, doktor biasanya menetapkan ubat antivirus. Setelah keadaan berjaya dirawat, disarankan agar anda terus memeriksa keadaan kesihatan si kecil secara berkala kepada doktor. Ini kerana bayi yang menghidap herpes dapat mengalami kambuh di kemudian hari.

2. Mencium dmelegakan (mononukleosis)

Bayi yang sering dicium boleh mendapat penyakit yang disebut mononucleosis. Virus Epstein-Barr adalah penyebab penyakit ini. Kerana virus ini terdapat dalam air liur, penularan berlaku bukan hanya ketika orang yang dijangkiti mencium bayi, tetapi juga ketika orang itu batuk atau bersin di sekitarnya.

Bayi yang menderita penyakit ini akan menunjukkan tanda dan gejala dalam bentuk:

  • Demam.
  • Kelihatan lemah dan tidak mahu bermain.
  • Menggigil kesakitan.
  • Ruam.
  • Tidak mahu makan atau menyusu.
  • Kelenjar getah bening yang bengkak.

Sekiranya anda sedar bahawa si kecil anda mengalami simptom penyakit ciuman, segera berjumpa doktor untuk pemeriksaan dan rawatan selanjutnya. Tanpa rawatan segera dan tepat, bayi berisiko tinggi untuk mengalami komplikasi serius, seperti limpa yang membesar, penyakit kuning, dan kerusakan hati.

3. Thrush kerana jangkitan acuan Candida (sariawan)

Jamur Candida adalah mikroorganisma normal yang hidup di mulut, kulit, dan saluran pencernaan setiap orang dewasa. Apabila seseorang mencium bayi, kulat ini boleh bergerak ke mulut bayi

Sekiranya ini berlaku, bayi yang sering dicium akan mudah terkena sengatan mulut akibat jangkitan yis Candida.

Bayi yang mengalami jangkitan yis di mulut mereka akan mengalami tanda-tanda dan gejala berupa tompok-tompok putih atau lapisan yang muncul di mulut, lidah, lelangit, dan gusi, sudut-sudut mulut bayi kelihatan kering dan retak, rewel, dan tidak ' Saya mahu menyusu kerana mulut mereka sakit.

Untuk mengatasinya, perlu memberi ubat antijamur yang boleh diperolehi dari preskripsi doktor. Sekiranya bayi disusui, maka penyusuan susu ibu dapat diteruskan.

4. Meningitis bpelakon

Meningitis yang disebabkan oleh jangkitan bakteria adalah keadaan serius yang boleh membahayakan nyawa bayi. Apabila terdedah kepada meningitis, bayi akan menunjukkan simptom seperti:

  • Lemah dan tidak aktif.
  • Demam.
  • Kejang.
  • Leher yang tegang.
  • Muntah dan tidak mahu makan atau menyusu.
  • Cenderung tertidur dan sukar untuk bangun.

Bayi dengan meningitis bakteria perlu mendapatkan rawatan dari pakar pediatrik di hospital secepat mungkin. Penyakit ini memerlukan rawatan dengan antibiotik yang diberikan melalui suntikan melalui IV. Sekiranya keadaan bayi teruk, dia akan memerlukan rawatan di PICU.

Sekiranya tidak dirawat, bayi dengan meningitis bakteria boleh mengalami komplikasi maut, seperti sepsis dan kerosakan otak kekal. Kerosakan otak ini boleh menyebabkan bayi mengalami kecacatan, seperti kehilangan fungsi pendengaran, gangguan pertumbuhan dan perkembangan, atau kelumpuhan.

5. ARI

Risiko lain yang boleh menimpa bayi jika sering dicium adalah mendapat jangkitan ARI atau pernafasan akut. ARI paling sering disebabkan oleh jangkitan virus, tetapi kadang-kadang juga disebabkan oleh bakteria.

Sama seperti beberapa keadaan di atas, virus atau bakteria yang menyebabkan ARI juga terkandung dalam air liur dan dapat menular bukan hanya ketika mencium bayi, tetapi juga ketika orang tersebut batuk atau bersin di dekat bayi.

Bayi yang menghidap ARI akan mengalami beberapa gejala, seperti batuk hidung berair, kerap bersin, demam, sesak nafas dengan mengi, kelihatan lemah, dan kurang bersedia untuk menyusui atau makan.

Sekiranya ia disebabkan oleh jangkitan virus, maka ARI pada bayi dapat meningkat dengan sendirinya. Namun, jika disebabkan oleh bakteria, maka penyakit ini perlu diatasi dengan antibiotik. Semasa pemulihan, pastikan bayi anda minum susu atau makan yang mencukupi untuk mengelakkan dehidrasi.

Kerana terdapat banyak bahaya yang dapat menimpa bayi jika dia sering dicium, maka mulai sekarang elakkan mencium bayi atau membiarkan bayi dicium oleh orang lain. Ini bertujuan untuk menjaga kesihatan si Kecil.

Sekiranya anda ingin menyentuh bayi, pastikan anda mencuci tangan anda dengan sabun dan air atau pembersih tangan sebelum memegang dan menggendong bayi. Selain itu, jangan lupa untuk menjaga jadual vaksinasi bayi, dan periksa kesihatannya secara berkala kepada pakar pediatrik.