Kehidupan yang sihat

Intoleransi Laktosa dan Cara Mengatasinya

Ketidakselesaan perut atau kembung setelah memakan susu atau produk tenusu, seperti keju dan yogurt, boleh menjadi tanda intoleransi laktosa. Walaupun tidak ada penawar, intoleransi laktosa tidak berbahaya dan dapat dirawat dengan beberapa cara.

Intoleransi laktosa berlaku kerana saluran pencernaan tidak menghasilkan enzim laktase yang mencukupi. Enzim ini diperlukan untuk memproses laktosa, gula dalam susu.

Kekurangan enzim laktase di saluran pencernaan boleh disebabkan oleh faktor genetik, penyakit tertentu, seperti jangkitan atau keradangan usus, luka atau parut akibat pembedahan pada usus kecil, dan kelainan kongenital sejak lahir.

Punca Ketidaktoleran Laktosa

Biasanya, enzim laktase akan memecah laktosa dalam susu menjadi glukosa dan galaktosa di usus kecil. Kedua-dua jenis gula tersebut kemudian diserap ke dalam aliran darah melalui lapisan usus.

Namun, jika usus kecil kekurangan enzim laktase, laktosa tidak dapat diproses dan diserap. Bahan tersebut akan terus bergerak ke arah usus besar. Di usus besar, laktosa diperam oleh bakteria untuk menghasilkan lebihan asid dan gas. Inilah yang menyebabkan gejala intoleransi laktosa.

Gejala Intoleransi Laktosa

Gejala intoleransi laktosa boleh muncul 30 minit hingga 2 jam setelah memakan minuman atau makanan yang mengandungi susu. Gejala yang boleh muncul termasuk:

  • Pening dan muntah
  • Sakit perut
  • Kembung
  • Perut berbunyi
  • Tiupan angin yang berterusan
  • Cirit-birit

Keterukan gejala yang muncul bergantung pada jumlah laktosa yang dimakan. Gejala juga mungkin berbeza dari orang ke orang. Ada yang mengalami sakit perut atau pedih ulu hati walaupun hanya minum sedikit susu, ada juga yang baik selagi jumlah yang dimakan tidak terlalu banyak.

Petua Menangani Toleransi Laktosa

Sekiranya anda tidak dapat minum susu kerana anda tidak toleran terhadap laktosa, jangan risau atau bimbangkan kekurangan kalsium. Keperluan kalsium harian anda dapat dipenuhi dengan bergantung pada sumber makanan kalsium, seperti tauhu, tempe, susu kedelai, bok choy, bayam, ikan, kacang, dan brokoli.

Tetapi jika anda ingin terus memakan susu dan produknya yang diproses, berikut adalah beberapa langkah yang boleh anda ambil:

  • Cubalah sedikit produk tenusu yang akan anda makan, untuk melihat bagaimana reaksi badan anda.
  • Pilih produk yang berlabel "bebas laktosa" atau "kurang laktosa". Beberapa produk tenusu, seperti yogurt, mempunyai kadar laktosa yang rendah dan masih boleh diterima oleh badan.
  • Pengambilan susu bersama dengan makanan lain, untuk melambatkan proses pencernaan susu dan mengurangkan gejala intoleransi laktosa.
  • Ambil suplemen enzim laktase, untuk membantu tubuh mencerna laktosa.
  • Ambil probiotik, untuk membantu tubuh mencerna laktosa.
  • Catat makanan dan minuman yang dimakan setiap hari. Ini untuk memudahkan anda mengenali had penggunaan produk tenusu dan tindak balas badan setelah memakannya.

Sekiranya anda menunjukkan simptom intoleransi laktosa setelah memakan susu atau produk tenusu, anda boleh berjumpa doktor untuk berunding lebih lanjut.