Kesihatan

Ketahui Faktor Risiko Diabetes dan Cara Mengawalnya

Diabetes adalah penyakit yang boleh menyerang sesiapa sahaja tanpa mengira usia. Bukan sahaja warga tua, tetapi juga orang muda. Oleh itu, penting untuk mengenali faktor risiko diabetes sehingga anda dapat mencegah terjadinya penyakit ini dan menjauhi komplikasinya.

Diabetes adalah penyakit kronik yang dicirikan oleh kadar gula darah tinggi di dalam badan. Keadaan ini berlaku kerana badan tidak dapat menghasilkan insulin yang mencukupi atau menggunakannya dengan berkesan. Insulin adalah hormon yang berperanan mengatur gula darah.

Dianggarkan 9.1 juta orang Indonesia menderita diabetes. Berdasarkan kumpulan umur, kebanyakan penghidap diabetes berumur antara 55-74 tahun. Walau bagaimanapun, penyakit ini juga dialami oleh golongan muda berusia 20-an hingga 40-an.

Mengapa Orang Muda Berisiko Menghidap Diabetes?

Diabetes memang boleh dipengaruhi oleh faktor usia. Semakin tua anda, semakin besar risiko anda menghidap diabetes. Perkara ini diduga berlaku kerana badan tidak lagi dapat menghasilkan insulin dalam jumlah yang sama seperti ketika masih muda.

Sebagai tambahan, seiring bertambahnya usia, sel-sel tubuh mungkin sukar untuk menggunakan insulin, sehingga gula darah dapat naik dengan lebih mudah. Namun, itu tidak bermaksud bahawa orang yang masih muda selamat dari diabetes.

Risiko diabetes masih boleh berlaku pada orang yang masih muda, terutama jika mereka mempunyai faktor risiko berikut:

Obesiti

Orang yang berlebihan berat badan atau gemuk berisiko menghidap diabetes. Ini berlaku kerana tisu lemak berlebihan di dalam badan boleh menyukarkan badan untuk menggunakan insulin dengan berkesan. Keadaan ini dipanggil ketahanan insulin.

Selain itu, orang yang gemuk juga berisiko tinggi mengalami sindrom metabolik, yang merupakan keadaan yang boleh memicu diabetes.

Tidak menjaga diet

Setiap orang, sama ada kanak-kanak, dewasa muda, atau bahkan orang tua, akan berisiko lebih tinggi terkena diabetes jika mereka tidak mengekalkan diet mereka dengan betul.

Kebiasaan sering minum minuman bergula atau makanan, minuman ringan, dan jarang memakan serat, seperti buah-buahan dan sayur-sayuran, diketahui menyumbang kepada peningkatan risiko diabetes.

sukan malas

Latihan yang kerap juga dapat meningkatkan risiko terkena diabetes pada kumpulan usia muda. Ini kerana badan kurang dapat menggunakan glukosa secara berkesan sebagai tenaga jika anda jarang bergerak atau bersenam. Akibatnya, gula darah akan cenderung meningkat dengan mudah dan sukar dikawal.

Faktor genetik atau keturunan

Faktor genetik atau keturunan adalah salah satu faktor risiko diabetes. Oleh itu, risiko menghidap diabetes pada usia muda juga dapat meningkat jika anda mempunyai anggota keluarga, seperti ibu bapa atau saudara kandung, yang juga menderita penyakit kronik ini.

Penyakit tertentu

Anda juga berisiko menghidap diabetes jika anda mempunyai penyakit tertentu, seperti hipertensi, kolesterol tinggi, sindrom metabolik, atau sindrom ovarium polikistik (PCOS).

Ayuh, Kawal Gula Darah Sekarang

Untuk mencegah atau mengurangkan risiko diabetes, anda boleh mengambil langkah-langkah berikut untuk mengawal kadar gula darah dalam badan:

1. Periksa kadar gula dalam darah secara berkala

Pemeriksaan gula dalam darah boleh dilakukan setelah berpuasa selama 8-10 jam sebelum makan dan 1-2 jam setelah makan. Ujian gula darah boleh dilakukan di makmal atau di rumah dengan menggunakan pemeriksaan gula darah (glukometer). Jangan lupa mencatat hasilnya semasa melakukan pemeriksaan.

Pada orang yang mempunyai faktor risiko diabetes, ujian gula darah ini dapat dilakukan setiap 3-6 bulan. Sekiranya gula darah anda tinggi, anda boleh melakukan ujian gula darah puasa dan ujian HbA1C untuk menentukan sama ada anda menghidap diabetes atau tidak.

2. Jaga pengambilan dan diet

Diet yang baik adalah langkah penting untuk mencegah dan mengawal diabetes. Anda boleh mengekalkan corak dan pengambilan makanan dengan cara berikut:

  • Elakkan makanan yang tinggi kalori, gula, karbohidrat, lemak tepu, dan lemak trans, seperti ais krim, kek manis, gula-gula, coklat, daging olahan, dan daging berlemak.
  • Makan makanan berserat tinggi, seperti buah, sayur, kacang, dan biji-bijian, termasuk biji-bijian atau oatmeal.
  • Minum banyak air dan elakkan minuman bergula, soda, atau yang mengandungi pemanis tambahan.
  • Makan perlahan-lahan dan kawal ukuran bahagian anda menggunakan pinggan kecil semasa makan.

3. Bersenam secara berkala

Bukan hanya baik untuk menurunkan berat badan, olahraga juga dapat membantu Anda mengawal kadar gula dalam darah dan mencegah ketahanan insulin.

Oleh itu, luangkan sekurang-kurangnya 30 minit sehari untuk bersenam. Anda boleh memilih senaman ringan, seperti berjalan kaki, naik dan turun tangga di rumah, dan yoga. Semasa berlakunya wabak ini, anda harus bersenam di rumah supaya anda dapat terus mengaplikasikannya jarak fizikal.

4. Mengurangkan tekanan

Tekanan boleh menyukarkan badan untuk mengawal gula darah. Untuk mengurangkan tekanan, anda boleh mencuba meditasi, mendengar muzik, melakukan hobi dan perkara lain yang anda gemari, atau sekadar berkongsi cerita dengan rakan dan keluarga.

5. Dilarang merokok

Merokok boleh menyebabkan masalah kesihatan yang serius dan meningkatkan risiko komplikasi diabetes, seperti penyakit jantung, penyakit ginjal, dan retinopati.

Diabetes dan COVID-19

Salah satu kesan yang disebabkan oleh diabetes adalah kelemahan sistem imun. Tahap gula darah yang tinggi dan tidak terkawal dapat mengganggu kerja sistem kekebalan tubuh, sehingga tubuh kurang kuat untuk melawan berbagai penyebab berjangkit, seperti virus dan bakteria.

Ini menjadikan pesakit kencing manis lebih rentan terhadap COVID-19. Penyelidikan bahkan menunjukkan bahawa kira-kira 25% pesakit COVID-19 dengan gejala yang teruk adalah diabetes.

Selain itu, penderita diabetes yang menguji positif virus Corona juga dikatakan berisiko mengalami komplikasi serius, seperti ketoasidosis diabetes dan sepsis.

Sekiranya anda mempunyai satu atau lebih faktor risiko diabetes, ambil langkah pencegahan diabetes di atas dan berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul.

Jangan teragak-agak untuk berjumpa doktor dengan segera jika anda mengalami gejala diabetes, seperti sering merasa dahaga dan sangat lapar, kerap membuang air kecil, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, kesemutan atau mati rasa, keletihan, penglihatan kabur, atau jika ada luka yang sukar disembuhkan .