Kesihatan

Ketahui Apa itu SMILE

smsemua Pengekstrakan Lentikulung Insisi (SMILE) adalah kaedah operasi yang mana menggunakan laser untuk mengatasi Mata Minus, sama ada dengan atau tanpa silinder.Berbanding dengan LASIK, kaedah pembedahan SMILE mempunyai beberapa kelebihan.

Dalam keadaan penglihatan yang baik, cahaya akan masuk melalui kornea dan lensa mata untuk dibiaskan terus ke retina. Namun, pada orang dengan rabun dekat atau rabun jauh, kornea terganggu sehingga pembiasan cahaya tidak tertumpu pada retina dan menyebabkan penglihatan kabur.

SMILE dilakukan dengan membentuk kembali kornea menggunakan laser, sehingga cahaya dapat dibiaskan tepat ke retina. SMILE bertujuan untuk meningkatkan penglihatan pada pasien rabun jauh, baik dengan atau tanpa silinder mata (astigmatisme).

Walaupun kedua-duanya dapat mengatasi rabun jauh, senyum berbeza dengan LASIK. Jika dibandingkan dengan LASIK, SMILE mempunyai beberapa kelebihan, iaitu:

  • Tidak memerlukan membuat sayatan besar di kornea (kepak), jadi ada risiko yang lebih kecil untuk menyebabkan masalah, seperti melepaskan kornea dari bola mata dan gangguan pada saraf kornea
  • Kurang risiko mata kering selepas prosedur
  • Masa penyembuhan lebih cepat
  • Lebih sesuai untuk pesakit yang bergerak aktif, kerana tidak ada risiko flap bergeser atau jatuh

Petunjuk SMILE

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, SMILE dilakukan untuk memperbaiki masalah rabun jauh. Syarat untuk orang yang kurang upaya untuk dapat menjalani SMILE termasuk:

  • Tahap rabun jauh antara -1 hingga -10, dengan astigmatisme antara 0-5 diopter
  • Pesakit berumur 22 tahun ke atas
  • Ukuran cermin mata tidak berubah sejak 1 tahun yang lalu
  • Keseluruhan keadaan mata yang baik, terutamanya kornea

Makluman SMILE

Pesakit perlu berjumpa doktor sebelum membuat keputusan untuk menjalani pembedahan SMILE. Pesakit juga perlu memahami bahawa senyuman tidak selalu menghasilkan penglihatan yang sempurna dan membuat pesakit sama sekali tidak memerlukan cermin mata.

Di samping itu, tidak semua orang boleh menjalani pembedahan SMILE. Berikut adalah beberapa syarat yang membuat seseorang tidak dapat atau perlu untuk menangguhkan operasi:

  • Kurang daripada 18 tahun
  • Adakah mengandung atau menyusu
  • Mempunyai ukuran minus cermin mata yang tidak stabil pada tahun lalu
  • Mempunyai sejarah tisu parut atau keloid
  • Mempunyai calar pada kornea (lelasan kornea)
  • Mempunyai kornea yang tidak cukup tebal
  • Menderita glaukoma atau katarak
  • Adakah anda pernah menjalani pembedahan mata?
  • Menghidap diabetes yang tidak terkawal
  • Menderita gangguan sistem imun
  • Menderita HIV / AIDS

Persediaan senyum

Doktor akan meminta pesakit untuk menjalani beberapa pemeriksaan di bawah untuk memastikan bahawa senyum adalah rawatan yang tepat untuk aduan pesakit:

  • Pemeriksaan fungsi visual

    Doktor akan mengukur keparahan rabun jauh pesakit untuk mengetahui dengan pasti sama ada pesakit boleh menjalani senyuman. Pemeriksaan ini juga dilakukan untuk memastikan ketajaman penglihatan pesakit stabil.

  • Pemeriksaan mata secara keseluruhan

    Doktor akan memastikan tidak ada masalah lain pada mata pesakit. Ini dilakukan untuk mengelakkan risiko kesan sampingan atau komplikasi yang mungkin timbul semasa atau selepas pembedahan.

  • Pemeriksaan saiz murid

    Ukuran murid yang sesuai untuk prosedur ini adalah sekitar 6 mm dalam kegelapan.

  • Pemeriksaan dan pengukuran ketebalan kornea mata

    Hasil pengukuran kornea akan digunakan untuk menyesuaikan laser semasa pembedahan.

Setelah pesakit disahkan dapat menjalani pembedahan SMILE, doktor akan menerangkan urutan, faedah, dan risiko pembedahan. Seterusnya, doktor akan menjadualkan pembedahan dengan pesakit.

Pesakit dinasihatkan untuk ditemani oleh keluarga atau saudara pada hari operasi. Ini bertujuan agar pesakit dapat dibawa pulang setelah menjalani SMILE.

Prosedur senyum

Prosedur SMILE biasanya berlangsung selama 10-15 minit. Berikut adalah langkah-langkah yang dilakukan oleh doktor dalam prosedur SMILE:

  • Laser diprogramkan dengan pengukuran yang tepat, sesuai dengan ukuran kornea pesakit.
  • Mata pesakit akan diletakkan di bawah anestetik untuk mematikan mata.
  • Setelah anestetik berfungsi, pakar oftalmologi akan meletakkan pendakap di mata untuk mengelakkan pesakit berkedip.
  • Cincin sedutan diletakkan di mata untuk mengangkat dan meratakan kornea, dan mencegah mata bergerak.
  • Laser akan membuat potongan berbentuk cakera (lentikul) di bawah permukaan kornea, serta sayatan kecil di kornea.
  • Doktor kemudian akan membuang lentikul melalui sayatan yang telah dibuat, supaya kornea akan mendapat bentuk baru.

Selepas senyum

Setelah menjalani prosedur SMILE, pesakit mungkin segera keluar atau mungkin perlu tinggal di hospital, bergantung pada keadaannya. Pada pesakit yang dibenarkan pulang, doktor biasanya menasihatkan pesakit untuk berehat sepenuhnya sekurang-kurangnya 1 hari penuh.

Pesakit juga perlu kerap menggunakan titisan mata yang ditetapkan oleh doktor. Ini penting untuk membantu proses pemulihan.

Penglihatan pesakit akan kabur selepas pembedahan, tetapi secara beransur-ansur akan bertambah baik dari masa ke masa. Sebilangan besar pesakit boleh kembali melakukan aktiviti 1-2 hari selepas pembedahan. Walau bagaimanapun, pesakit harus mengawasi air hingga 3–5 hari.

Pada kebanyakan pesakit yang menjalani senyum, fungsi penglihatan mereka menjadi lebih baik, bahkan mereka tidak memerlukan cermin mata. Namun, sebilangan pesakit mungkin masih memerlukan cermin mata semasa melakukan aktiviti tertentu, seperti membaca atau memandu pada waktu malam.

Risiko senyum

Walaupun jarang berlaku, SMILE boleh menyebabkan kesan sampingan seperti pembedahan lain. Kesan sampingan ini termasuk:

  • Jangkitan
  • Keradangan di kawasan pembedahan
  • Penglihatan silau ketika berada di tempat yang terang
  • Sisa kornea yang dapat dirasakan di mata

Pesakit juga mungkin mendapat hasil yang tidak seperti yang diharapkan, seperti penglihatan kabur. Walau bagaimanapun, keadaan ini dapat diatasi dengan cermin mata tambahan, kanta lekap, atau pembedahan laser.

Sebagai tambahan kepada kesan sampingan di atas, dalam kes yang jarang berlaku, pembedahan SMILE boleh menyebabkan komplikasi yang lebih teruk, seperti:

  • Penglihatan lebih teruk daripada sebelumnya dan tidak dapat dibantu dengan memakai cermin mata atau kanta lekap
  • Buta