Kesihatan

Jangan terpedaya dengan mitos, ini adalah 7 fakta mengenai barah serviks yang perlu anda ketahui

Terdapat Terdapat pelbagai mitos yang beredar mengenai barah serviks. Ini kerana masih banyak orang yang tidak memahami mengenai barah serviks yang merupakan salah satu barah yang paling biasa terjadi pada wanita. Agar tidak disesatkan oleh mitos, berikut adalah pelbagai fakta mengenai barah serviks yang penting untuk diketahui.

Sebilangan besar barah serviks tidak menyebabkan gejala biasa atau bahkan tidak menunjukkan gejala pada peringkat awal. Ini menjadikan barah serviks didiagnosis hanya ketika sudah memasuki tahap lanjut.

Sebenarnya, barah serviks dapat dicegah dan dikesan lebih awal, sehingga rawatan dapat dilakukan segera sebelum keadaannya sudah parah dan lebih sukar untuk disembuhkan.

Malangnya, masih banyak wanita yang tidak memahami perkara ini. Hati-hati, jika anda tidak mendapat maklumat yang tepat, anda boleh dimakan oleh pelbagai mitos mengenai barah serviks yang beredar di masyarakat.

Mitos dan Fakta Kanser Serviks yang Penting untuk Tahu

Berikut ini adalah mitos mengenai barah serviks yang biasa didengar bersama dengan fakta:

1. Kanser serviks tidak dapat dicegah

Pernyataan di atas tidak benar. Kanser serviks dapat dicegah dengan vaksin HPV dan dikesan lebih awal melalui Pap smear. Sebenarnya, barah serviks masih merupakan satu-satunya barah yang dapat dicegah dengan vaksin.

Di samping itu, anda juga dapat mengurangkan risiko barah serviks dengan tidak menukar pasangan seksual, menggunakan kondom semasa hubungan seks, dan tidak merokok.

2. Tjangkitan HPV bermaksud menghidap barah serviks

Virus HPV adalah penyebab utama barah serviks. Terdapat lebih daripada 100 jenis virus HPV, tetapi tidak semuanya boleh mencetuskan barah serviks. Hanya 2 jenis virus HPV yang boleh menyebabkan barah serviks, iaitu HPV jenis 16 dan jenis 18.

Selain itu, lokasi badan yang dijangkiti HPV juga mempengaruhi risiko barah serviks. Risiko seorang wanita mendapat barah serviks akan meningkat sekiranya virus HPV menyerang kawasan genital dan menyebabkan ketuat kelamin.

3. Setelah mendapat vaksin HPV, tidak perlu menjalani Pap smear

Vaksin HPV memang dapat mengurangkan risiko barah serviks akibat jangkitan HPV. Walau bagaimanapun, anda masih perlu menjalani pengesanan awal kanser serviks secara berkala melalui Pap smear.

Wanita berusia 21-29 tahun disarankan untuk melakukan Pap smear setiap 3 tahun, sementara wanita berusia 30–65 tahun disarankan untuk melakukan Pap smear setiap 5 tahun.

4. Rawatan barah serviks boleh menyebabkan kemandulan

Mitos ini sama sekali tidak salah, tetapi juga tidak 100% benar. Tidak semua kaedah merawat barah serviks boleh mengganggu kesuburan. Rawatan untuk kanser serviks dalam bentuk pembedahan membuang rahim dan terapi radiasi di kawasan pelvis memang boleh menyebabkan kemandulan.

Walau bagaimanapun, prosedur rawatan barah serviks lain, seperti trachelectomy atau pembuangan serviks, masih membenarkan anda dan pasangan anda mempunyai anak kerana tidak melibatkan pembuangan rahim.

5. Tiada gejala barah yang bermaksud bahawa anda tidak menghidap barah serviks

Telah disebutkan sebelumnya bahawa barah serviks tidak menyebabkan gejala pada peringkat awal. Penyakit ini sering hanya dikesan ketika sudah memasuki tahap lanjut dan menyebabkan gejala, seperti sakit pelvis, pendarahan setelah hubungan seksual atau di luar haid, dan penurunan berat badan.

Oleh itu, pemeriksaan serviks rutin adalah penting untuk mengesan kehadiran sel barah di serviks walaupun anda tidak merasakan sebarang gejala.

6. Sekiranya anda telah diberi vaksin terhadap HPV, tidak perlu menggunakan kondom lagi semasa hubungan seksual

Mitos ini pastinya tidak benar. Walaupun setelah mendapat vaksin HPV, penggunaan kondom semasa hubungan seks masih diperlukan untuk mencegah jangkitan kelamin. Di samping itu, anda juga disarankan untuk tidak melakukan hubungan seks berisiko, seperti mempunyai banyak pasangan seksual.

7. Semua penghidap barah serviks tidak mempunyai jangka hayat

Sekiranya dikesan lebih awal, peluang untuk sembuh dari barah serviks adalah tinggi. Namun, jika dikesan terlambat dan didiagnosis ketika barah serviks telah memasuki tahap lanjut, kemungkinan sembuh dari penyakit ini akan jauh lebih rendah.

Beberapa kajian menunjukkan bahawa rata-rata pesakit barah serviks mempunyai 92% peluang untuk sembuh jika penyakit ini dikesan dan dirawat lebih awal. Namun, jika barah serviks dikesan setelah berada di tahap lanjut, kemungkinan disembuhkan hanya sekitar 17-20%.

Inilah sebab mengapa setiap wanita, terutama mereka yang sudah aktif secara seksual, disarankan untuk menjalani pemeriksaan Pap smear secara berkala.

Kurangnya maklumat yang betul mengenai barah serviks, serta adanya pelbagai mitos yang menyesatkan, dapat membuat banyak wanita mengambil langkah yang salah dalam menanggapi barah serviks.

Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan atau ingin mendapatkan fakta mengenai barah serviks untuk menjelaskan mitos yang anda dengar, jangan ragu untuk berjumpa doktor.