Kesihatan

Mengapa Kemoterapi Menyebabkan Rambut Gugur?

Salah satu kesan sampingan kemoterapi dalam rawatan barah adalah keguguran rambut. Dianggarkan sekurang-kurangnya 60-65% pesakit barah yang menjalani kemoterapi akan mengalami keadaan ini. Mengapa kemoterapi boleh menyebabkan keguguran rambut dan adakah kesan sampingan ini dapat dicegah?

Rambut gugur adalah salah satu kesan sampingan kemoterapi yang paling biasa untuk rawatan barah. Keadaan ini dapat dialami oleh pesakit lelaki dan wanita, baik kanak-kanak maupun orang dewasa. Rambut gugur akibat kemoterapi juga berbeza-beza, mulai dari ringan hingga parah dan boleh menyebabkan kebotakan.

Punca Rambut Gugur semasa Kemoterapi

Rawatan barah dengan kemoterapi menggunakan ubat kuat untuk menghalang pertumbuhan dan membunuh sel barah yang tumbuh dengan cepat di dalam badan.

Malangnya, ubat ini juga dapat menyerang sel dan tisu badan yang normal, termasuk sel keratinosit yang berada di folikel rambut atau akar. Inilah sebab mengapa kemoterapi boleh menyebabkan keguguran rambut.

Rambut gugur atau kebotakan akibat kemoterapi boleh terjadi bukan hanya pada rambut di kepala, tetapi juga pada bulu mata, alis, rambut ketiak, rambut kemaluan, dan rambut di seluruh badan.

Keparahan keguguran rambut akibat kemoterapi boleh dipengaruhi oleh beberapa faktor, termasuk:

  • Dos ubat kemoterapi
  • Kekerapan kemoterapi
  • Jenis ubat dan cara memberi ubat kemoterapi (ubat kemoterapi yang diberikan melalui suntikan lebih berisiko menyebabkan keguguran rambut)
  • Gabungan ubat kemoterapi yang digunakan

Bilakah Pesakit Kemoterapi Mula Mengalami Rambut Gugur?

Rambut gugur biasanya bermula sekitar 2–4 minggu atau bahkan beberapa hari setelah kemoterapi diberikan pertama kali. Dalam kes tertentu, kesan sampingan kemoterapi juga mungkin muncul dalam 1-2 bulan setelah pesakit menjalani kemoterapi.

Rambut yang rontok pertama adalah rambut di kepala, diikuti oleh rambut di sekitar wajah, badan, dan kawasan kemaluan. Kadang kala, kulit kepala akan terasa lembut dan sakit sebelum rambut mula rontok.

Rambut gugur boleh berlaku secara beransur-ansur dan perlahan. Pada mulanya, keguguran rambut mungkin sedikit, tetapi lama-kelamaan ia akan bertambah dan akhirnya menyebabkan kebotakan. Dalam beberapa kes, keguguran rambut juga boleh berlaku dengan sangat cepat.

Banyak keguguran rambut dapat dilihat pada bantal, sikat, dan sink atau bilik mandi. Rambut gugur akan berterusan semasa kemoterapi selama beberapa minggu setelah rawatan dihentikan.

Bolehkah Rambut Tumbuh Kembali?

Rambut gugur sebagai kesan sampingan kemoterapi dapat tumbuh semula 2-6 bulan setelah semua sesi kemoterapi berakhir. Rambut yang baru tumbuh akan terasa sangat halus dan nipis, dan mungkin mempunyai tekstur atau warna yang berbeza dari rambut sebelumnya.

Walau bagaimanapun, perbezaan ini biasanya hanya sementara. Lama kelamaan, sel rambut dan kulit yang mengandungi pigmen (pewarna semula jadi untuk kulit dan rambut) akan berfungsi semula, rambut baru akan tumbuh dan kelihatan seperti rambut sebelumnya.

Bagi kebanyakan pesakit kanser yang menjalani kemoterapi, rambut mereka akan pulih sepenuhnya dalam masa 6-12 bulan. Namun, mungkin ada yang memakan masa bertahun-tahun.

Bolehkah Rambut Rontok Kerana Kemoterapi Dicegah?

Sehingga kini, tidak ada rawatan yang berkesan dapat mencegah keguguran rambut dari kemoterapi. Sebilangan pesakit memakai topi penyejuk (penutup penyejuk) semasa kemoterapi untuk mengurangkan kerosakan pada akar rambut.

Topi ini berfungsi dengan mengurangkan aliran darah ke kulit kepala, sehingga lebih sedikit ubat kemoterapi mencapai folikel rambut di kepala. Namun, tidak semua pesakit kanser yang menjalani kemoterapi berjaya merasakan kesan topi penyejuk ini.

Selain penggunaan penutup penyejuk, doktor boleh menasihati pesakit untuk melakukan perkara berikut untuk meredakan kesan sampingan keguguran rambut:

  • Menggunakan produk penjagaan rambut yang mengandungi bahan kimia ringan, seperti syampu dan perapi untuk bayi
  • Menggunakan sisir berbulu lebar dan lembut
  • Elakkan menggunakan pengering rambut, pelurus, dan bahan melengkung, meluruskan, atau mewarnai
  • Sapukan minyak atau pelembap ke kulit kepala, jika kulit kepala mengelupas atau gatal
  • Tutup kepala anda dengan topi ketika berada di bawah sinar matahari

Sekiranya kemoterapi menyebabkan rambut gugur, anda boleh memakai topi, selendang, atau pashmina untuk melindungi kepala dari cahaya matahari langsung dan memastikan kepala tetap panas. Juga, sapukan minyak atau pelembap jika kulit kepala anda terasa kering dan gatal.

Sebelum anda menjalani kemoterapi untuk merawat barah, jangan ragu untuk bertanya kepada doktor mengenai pelbagai kesan sampingan. Sekiranya anda bimbang tentang kesan sampingan yang akan muncul, termasuk keguguran rambut, cubalah berjumpa doktor untuk menjangkakan perkara ini.