Keluarga

Suami, begini perasaan isteri anda ketika melahirkan

Proses melahirkan bukanlah perkara yang mudah. Demi melahirkan Si Kkecil, isteri anda sanggup menanggung kesakitan yang teruk, malah mempertaruhkan nyawanya.Walaupun dia tidak pernah melahirkan, Anda perlu mengetahui bagaimana perasaan isteri anda semasa proses ini.

Terdapat tiga peringkat yang akan dilalui oleh wanita semasa proses kelahiran. Sebelum memasuki tahap ini, tubuh wanita akan mempersiapkan dirinya untuk saat penting ini. Tanda-tanda itu mungkin muncul beberapa jam atau hari sebelum memasuki peringkat pertama kelahiran anak.

Berikut adalah tanda-tanda yang mungkin dialami oleh isteri anda:

  • Mempunyai kontraksi yang datang dan pergi.
  • Sakit belakang yang kerap.
  • Balik ke tandas kerana dia merasa pedih ulu hati.
  • Emosi tidak menentu.

Biasanya, apabila tanda di atas muncul pada isteri anda, anda tidak semestinya membawanya ke rumah bersalin, kecuali jika airnya pecah atau lendir kemerahan keluar dari farajnya. Namun, anda mesti sentiasa berjaga-jaga dan selalu berada dekat dengan isteri anda ketika dia memasuki tahap ini.

Tahap Proses Buruh

Panjang proses kelahiran bagi setiap wanita adalah berbeza. Ada yang cepat dan ada yang lebih lama. Tetapi secara amnya, isteri anda akan mengalami peringkat kerja berikut:

Peringkat pertama

Pada peringkat pertama persalinan ini, isteri anda akan mengalami tiga fasa, iaitu:

Fasa awal

Fasa awal adalah proses terpanjang semasa bersalin. Biasanya, bagi wanita yang melahirkan untuk pertama kalinya, fasa ini dapat berlangsung selama beberapa jam atau boleh memakan masa beberapa hari.

Pada fasa awal, serviks atau serviks isteri anda akan mulai melebar hingga sekitar 3-4 cm dan dia akan merasakan kontraksi persalinan yang semakin kuat dan kuat. Selain kontraksi, isteri anda juga mungkin mengalami kekejangan, sakit belakang, dan keputihan dengan lendir atau cecair disertai dengan sedikit darah dari farajnya.

Bagi sesetengah wanita, ini adalah fasa yang membuat mereka tidak selesa. sekarang, untuk mengatasi rasa tidak selesa itu, anda boleh membawanya berjalan-jalan, mengurut punggung atau kakinya, mengingatkannya untuk berlatih teknik bernafas, atau membantunya mendapatkan kedudukan yang selesa.

Fasa aktif

Memasuki fasa aktif, serviks isteri anda akan terbuka dari 6-10 cm. Pengecutan yang dirasakannya juga semakin kuat, lebih lama dan lebih kerap. Biasanya, cairan ketuban akan pecah pada tahap ini dan isteri anda mesti berada di rumah bersalin.

Pada wanita yang telah melahirkan, jangka masa fasa aktif biasanya berlangsung sekitar 5 jam. Tetapi pada wanita yang hamil untuk pertama kalinya, fasa ini dapat berlangsung dari 8 hingga 18 jam.

Fasa peralihan

Apabila fasa aktif berakhir, ada tempoh yang disebut fasa peralihan. Tidak seperti dua fasa sebelumnya, dalam fasa peralihan ini, kekuatan kontraksi akan meningkat secara drastik sehingga terasa sangat menyakitkan.

Kekerapan kontraksi juga terasa agak kuat, boleh muncul setiap 2-3 minit dan berlangsung selama 60-90 saat. Pada fasa ini, kepala bayi anda mula bergerak turun dari rahim.

Tahap kedua

Tahap kedua adalah masa yang melelahkan bagi isteri anda kerana dia harus menggunakan seluruh tenaganya untuk mendorong bayi keluar dari rahimnya. Pada peringkat ini, serviks akan meregang bersama dengan kepala bayi yang akan keluar. Keadaan ini boleh membuatkan isteri anda merasa sakit yang luar biasa.

Proses menolak boleh berlangsung dari 30 minit hingga 2 jam. Tahap kedua mungkin memakan masa lebih lama jika ini adalah pengalaman pertama isteri anda melahirkan atau jika isteri anda mengalami penyakit epidural.

Bagi suami, jangan pernah jemu untuk terus memberikan sokongan yang diperlukan oleh isteri anda, terutama dalam situasi sukar seperti ini. Ucapkan satu kalimat yang dapat menghiburkannya, seperti, “Ayo, sayang, anak kita akan dilahirkan tidak lama lagi. Awak boleh lakukannya."

Tahap ketiga

Selepas bayi anda dilahirkan, perjuangan isteri anda tidak berhenti di sini. Dia akan memasuki tahap akhir persalinan, di mana isteri anda harus mengusir plasenta.

Pada tahap ini, kontraksi ringan mungkin muncul untuk memudahkan proses pembebasan plasenta dari dinding rahim. Biasanya proses ini memakan masa 10-60 minit.

Apabila bayi dan plasenta keluar, anda dan isteri akan mempunyai perasaan yang bercampur baur. Bermula dari merasa sangat letih hingga merasa lega dan gembira kerana akhirnya Si Kecil dilahirkan.

Selepas itu, isteri anda akan melalui proses menjahit kanal kelahiran sekiranya terdapat air mata faraj atau jika isteri anda mengalami episiotomi.

Walaupun isteri yang menjalani proses kelahiran, suami juga mesti turut serta. Dengan mengetahui proses melahirkan anak anda, sekurang-kurangnya anda dapat terlibat dan merasakan perjuangannya di bilik bersalin.