Kesihatan

Batuk Selepas Membaca Maklumat COVID-19? Mungkin Ini adalah Gangguan Psikosomatik

Pernahkah anda merasakan simptom COVID-19, seperti tekak gatal atau sesak nafas, setelah membaca berita berkaitan penyakit ini yang sedang dibincangkan? Jangan panik, okey? Ia boleh menjadi gangguan psikosomatik.

Sekiranya anda memerlukan pemeriksaan COVID-19, klik pautan di bawah ini sehingga anda boleh diarahkan ke kemudahan kesihatan terdekat:

  • Ujian Cepat Antibodi
  • Antigen Swab (Antigen Uji Cepat)
  • PCR

Di tengah-tengah wabak COVID-19, maklumat mengenai wabak ini telah membanjiri laman berita dan media sosial. Berita baik, seperti berita mengenai pesakit yang telah pulih atau peningkatan tindakan kemanusiaan untuk menderma, mungkin dapat membuat anda menarik nafas lega.

Namun, jika semua yang anda pantau adalah berita buruk atau berita yang menakutkan, ini boleh mempengaruhi keadaan mental anda dan mencetuskan keluhan fizikal yang disebut gangguan psikosomatik.

Kenali Apa itu Gangguan Psikosomatik

Gangguan psikosomatik dapat didefinisikan sebagai keluhan fizikal yang disebabkan atau diperparah oleh fikiran atau emosi. Biasanya, keadaan ini bermula dengan tekanan, kegelisahan, ketakutan, atau kemurungan.

Walau bagaimanapun, jangan membuat kesilapan. Walaupun berasal dari fikiran dan emosi, itu tidak bermaksud bahawa keluhan fizikal yang berlaku tidak nyata, kamu tahu. Dalam gejala psikosomatik, penderita sebenarnya dapat merasakan keluhan fizikal yang nyata dan memerlukan rawatan, seperti penyakit lain.

Keluhan fizikal yang timbul dalam gangguan psikosomatik boleh berbeza-beza bergantung pada penyakit yang difikirkan oleh penghidapnya. Dalam gangguan psikosomatik kerana takut virus Corona, gejala yang dapat muncul termasuk batuk, sesak nafas, dan bahkan demam.

Apa yang Menyebabkan Gangguan Psikosomatik?

Walaupun hingga kini penyebab sebenarnya tidak jelas, ada beberapa perkara yang disyaki berkaitan dengan kemunculan reaksi ini. Salah satunya adalah peningkatan hormon adrenalin dan stres.

Apabila anda selalu membaca berita buruk, misalnya kematian anggota perubatan atau peningkatan jumlah pesakit yang positif dijangkiti virus Corona, anda mungkin merasa cemas, takut, dan tertekan.

Perasaan ini akan membuat badan anda berfikir bahawa anda berada dalam bahaya, kemudian melepaskan hormon adrenalin dan kortisol. Secara semula jadi, kedua-dua hormon ini dihasilkan ketika tubuh merasa terancam, misalnya ketika anda dikejar oleh anjing. Tujuannya adalah untuk meningkatkan tindak balas badan untuk bersedia menghadapi bahaya.

Namun, jika hormon ini keluar ketika anda benar-benar berada dalam keadaan selamat, anda sebenarnya akan merasakan aduan yang anda takut akan berlaku. Sekiranya terdapat jangkitan virus Corona, anda mungkin sesak nafas, batuk, atau demam, padahal sebenarnya anda baik-baik saja.

Sekiranya anda merasakan simptom-simptom ini setiap kali anda membaca berita mengenai COVID-19, ini bermakna keadaan semasa telah mempengaruhi kesihatan mental anda. Ini adalah perkara yang sangat semula jadi berlaku pada masa-masa seperti ini, terutamanya pada pertengahan zaman jarak fizikal yang mungkin membuat anda merasa terasing dari rakan dan kesepian.

Untuk menenangkan perasaan anda, hadkan membaca atau mencari berita mengenai COVID-19 sebentar. Dalam ucapannya, kepimpinan WHO bahkan menasihati kami untuk mencari berita mengenai wabak ini tidak lebih dari 1-2 kali sehari. Berita itu juga perlu dipastikan bahawa ia datang dari sumber yang dipercayai.

Daripada mendengar atau membaca maklumat yang tidak jelas, lebih baik fokus pada pelaksanaan langkah pencegahan dan melakukan aktiviti positif di rumah, seperti melakukan meditasi, berbual dengan rakan melalui telefon, makan makanan berkhasiat, bersenam, berjemur, dan cukup tidur .

Gejala psikosomatik boleh membuat anda merasa keluhan serupa dengan gejala COVID-19 ketika anda betul-betul baik-baik saja. Namun, tidak ada salahnya memeriksa keadaan kesihatan anda secara berkala, misalnya mengukur suhu badan anda menggunakan termometer ketika anda merasa demam.

Di samping itu, anda juga boleh mencuba fitur Pemeriksaan Risiko Virus Corona yang disediakan secara percuma oleh Alodokter untuk mengetahui kemungkinan anda dijangkiti virus Corona.

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan, sama ada mengenai gejala atau pencegahan virus Corona, anda boleh berbual terus dengan doktor dalam aplikasi Alodokter. Melalui aplikasi ini, anda juga boleh membuat janji temu dengan doktor di hospital.