Kesihatan

Berhati-hati, Klorin di Kolam Renang Air Boleh Mencetuskan Alergi

Berenang adalah sukan air yang menyeronokkan untuk seisi keluarga. Hanya saja, klorin biasanya ditambahkan ke dalam air di kolam renang untuk diperhatikan sebagai pencetus alergi.

Klorin sangat berkesan sebagai pembasmi kuman di dalam air, sehingga banyak digunakan untuk pemurnian air. Seperti dalam air minuman, klorin di kolam renang dapat membunuh bakteria dan mikroba lain. Secara amnya, klorin di kolam renang adalah produk sampingan, iaitu natrium hipoklorit atau lebih dikenali sebagai klorin.

Boleh Mencetuskan Tindak balas Alergi terhadap Kulit

Walaupun mampu membunuh bakteria, klorin dapat melekat pada kulit dan rambut. Bahkan sejumlah kecil klorin sering memudaratkan kesihatan kulit dan rambut. Pada sesetengah orang, pendedahan klorin dalam air kolam juga dapat mencetuskan reaksi kulit alergi.

Berikut adalah beberapa gejala biasa pendedahan klorin:

  • Ruam merah pada kulit.
  • Ruam gatal.
  • Keradangan pada kulit yang menyakitkan atau menyengat ketika disentuh.
  • Kulit kering dan bersisik.

Apabila terdapat reaksi pada kulit akibat klorin, langkah pertama yang dapat dilakukan adalah mencuci dan membilas kulit dengan bersih. Sekiranya reaksi alahan pada kulit terasa sangat mengganggu, dapatkan rawatan antihistamin dari doktor untuk membantu meringankan aduan tersebut.

Meningkat Risiko Gangguan Pernafasan

Selain menyebabkan reaksi alergi pada kulit, klorin juga boleh mencetuskan asma atau alergi pada saluran pernafasan. Kajian menunjukkan, klorin dapat memicu gejala alergi secara tidak langsung, kerana dapat merengsakan saluran pernafasan dan membuatnya sensitif. Ini kemudian boleh menyebabkan asma atau gejala pernafasan lain kerana alahan.

Berenang dengan kerap menggunakan air kolam berklorin meningkatkan risiko terkena asma dan rinitis alergi pada kanak-kanak dengan kecenderungan alergi. Semakin lama masa berenang di kolam renang, semakin tinggi risiko terkena alergi.

Selain itu, klorin di kolam renang juga berisiko menyebabkan gangguan pada wanita hamil dan janin yang dikandungnya. Risiko yang mungkin dirasakan tidak ringan, termasuk keguguran, bayi dengan berat lahir rendah, kecacatan saluran saraf, hingga jangkitan saluran kencing. Walau bagaimanapun, kajian ini dianggap masih memerlukan kajian lebih lanjut untuk membuktikan kesahihannya.

Berenang adalah salah satu jenis sukan air kegemaran ahli keluarga untuk kekal bugar. Walau bagaimanapun, berhati-hati dengan kandungan klorin yang berlebihan, terutamanya jika anda cenderung alergi. Hubungi doktor anda sekiranya anda mengalami gejala alergi setelah berenang di kolam yang mengandungi klorin, atau jika anda mengalami keracunan klorin, yang boleh dicirikan oleh sakit perut, sakit tekak, muntah, atau najis berdarah.