Keluarga

Cara Mengenali Anak yang Sensitif dan Bantu Dia Menguruskan Emosi

Pernahkah anda melihat seorang kanak-kanak mudah marah atau menangis berlebihan ketika mendengar gurauan orang lain atau ketika dia tidak mendapat mainan seperti rakan-rakannya? Ada kemungkinan bahawa kanak-kanak dengan ciri-ciri ini adalah kanak-kanak yang sensitif secara psikologi.

Secara definisi, anak yang sensitif adalah anak yang dilahirkan dengan sistem saraf yang lebih peka dan cepat bertindak balas terhadap apa yang berlaku di sekelilingnya. Sekurang-kurangnya, terdapat sekitar 15-20% kanak-kanak yang dilahirkan dengan cara itu.

Anak-anak tidak hanya sensitif terhadap tindakan atau kata-kata orang lain, tetapi juga terhadap bau, suara, cahaya, bahkan mood orang di sekelilingnya, dan tidak jarang dikaitkan dengan anak indigo. Kanak-kanak yang cukup sensitif bahkan tidak dapat membaca emosi ibu bapa mereka, kamu tahu, Ibu.

Kelemahan dan Kekuatan Kanak-kanak Sensitif

Mengasuh anak yang terlalu sensitif boleh mencabar. Anak-anak yang sensitif biasanya akan merasa terharu dengan keadaan tertentu, misalnya ketika mereka melihat orang lain tertekan, dalam situasi baru, mengalami perubahan mendadak, atau berada di keramaian.

Di samping itu, kadang-kadang kanak-kanak yang sensitif juga akan ragu-ragu dalam mencuba perkara baru dan menghadapi kesukaran untuk menghadapi tekanan atau kekecewaan. Belum lagi jika dia dilabel sebagai anak yang marah, anak yang menangis, atau anak yang pemalu. Ini boleh menyukarkan dia untuk berinteraksi dengan orang lain.

Namun, di sebalik kekurangannya, kanak-kanak sensitif juga mempunyai kelebihan istimewa. Dia cenderung lebih peduli, penyayang, lemah lembut, dan lebih empati. Contohnya, kanak-kanak yang sensitif akan mempertahankan anak yang sedang dibuli (buli), kerana dia dapat merasakan apa yang dirasakan oleh rakannya.

Di samping itu, kanak-kanak sensitif cenderung lebih kreatif dan mempunyai pemikiran yang mendalam. Sekiranya diarahkan dengan betul, kanak-kanak sensitif dapat mengekspresikan emosi mereka untuk menjadi kreatif, seperti dalam gambar, muzik, atau karya lain. Watak ini sebenarnya dimiliki oleh banyak artis dan pencipta, kamu tahu, Roti. Kanak-kanak yang dapat mengawal emosinya dengan baik juga cenderung mempunyai kecerdasan emosi (EQ) yang baik.

Petua untuk Mendampingi Anak Sensitif

Menurut ahli psikologi, pola keibubapaan, terutama pada usia dini, akan menentukan apakah sifat sensitif ini akan menjadi sesuatu yang merisaukan atau akan menjadi kelebihan bagi anak-anak.

Oleh itu, jika anda mempunyai anak yang sensitif, anda disarankan untuk menemaninya dengan betul, sehingga kemudian dia dapat menguruskan emosinya dengan baik dan positif.

Berikut adalah beberapa panduan untuk ibu bapa yang mempunyai anak yang sensitif:

1. Terima sifat sensitif anak sebagai sesuatu yang positif

Baik ibu bapa atau ahli psikologi tidak dapat mengubah anak yang sensitif menjadi anak yang lebih tidak sensitif atau tidak peduli seperti kanak-kanak lain. Walau bagaimanapun, ibu bapa dapat menguruskan sifat sensitif itu menjadi nilai tambah.

Jadi, langkah pertama yang boleh anda ambil adalah dengan menerima sifat sensitif si kecil, kemudian menjadikannya sesuatu yang positif.

2. Mendisiplinkan anak dengan lembut

Mendisiplinkan anak yang sensitif dengan kasar hanya akan membuatnya lebih tertekan dan berisiko menyebabkan letupan tenaga pada satu masa, seperti amukan. Dalam kes ini, itu tidak bermaksud bahawa kanak-kanak yang sensitif tidak boleh berdisiplin. Anda hanya perlu mengetahui cara mengajar disiplin dengan betul.

Salah satu cara adalah dengan menggunakan ayat diplomatik ketika menasihatinya. Contohnya, “Tonton dalam 5 minit, okey? Seperti yang dijanjikan, kami tidur pada pukul 9 malam. " Perkataan ini akan lebih baik dan diterima oleh Si Kecil daripada tiba-tiba mematikan TV dan menyuruhnya segera tidur.

3. Ajar anak mengurus emosi

Apabila si kecil menangis, menyuruhnya berhenti menangis hanya akan membuat tangisannya semakin kuat. Oleh itu, ajarkan dia untuk menenangkan dirinya dengan cara lain, misalnya dengan melakukan latihan pernafasan dan mengalihkan perhatiannya dengan mengira nombor 1-10. Ia juga dapat melatih anak-anak untuk mengembangkan kecerdasan emosi mereka.

4. Mintalah kanak-kanak itu memberitahu sebab tindakannya

Sekiranya si kecil dapat menceritakan pengalamannya, jemput dia untuk memberitahu sebab mengapa dia menangis. Selepas itu, tanyakan apa yang dapat mereka lakukan bersama untuk membuatnya merasa baik. Ibu juga boleh menghasilkan idea seperti mengajak rakan bermain di rumah, melukis, atau bermain di taman.

5. Ubah detik buruk menjadi positif

Sekiranya si kecil menangis kerana digoda, anda boleh mengubah masa ini menjadi masa untuk berdialog. Mintalah dia untuk memahami bahawa tidak apa-apa untuk menjadi berbeza, dan bahawa dia tidak perlu terlalu banyak mendengar apa yang orang lain katakan.

Mungkin si kecil anda tidak akan faham langsung. Tetapi lama-kelamaan, kata-kata Ibu dia akan ingat dan membina keyakinannya.

6. Beri masa anda sendirian

Kanak-kanak yang terlalu sensitif cenderung mudah dipengaruhi oleh situasi di persekitaran mereka, termasuk di sekolah dan di rumah. Biasanya dia memerlukan tempat atau aktiviti khas yang membuatnya tenang.

Untuk itu, anda dapat mewujudkan suasana yang tenang dan selesa di tempat yang disukai oleh anak kecil anda. Sekiranya perlu, letakkan buku bacaan, buku mewarna, atau pemain muzik untuk menenangkan perasaannya.

Sebagai tambahan kepada perkara di atas, kepekaan juga dapat diperburuk oleh keadaan lain, seperti kurang tidur, pola makan yang tidak teratur, dan perubahan besar seperti kelahiran saudara baru atau sekolah ganti. Sekiranya ini berlaku, anda dapat menolong anak anda belajar menyesuaikan diri.

Sekiranya sikap sensitif anak kecil anda kelihatan berlebihan sehingga kehidupan dan pencapaiannya terganggu, ada baiknya berjumpa dengan ahli psikologi kanak-kanak. Ini penting agar si kecil dapat memperoleh arah yang betul, sehingga dia akhirnya dapat menggunakan sifat sensitifnya menjadi sesuatu yang positif.