Kehidupan yang sihat

Diet untuk Mencegah Barah Kolon

Salah satu cara untuk mencegah barah usus adalah dengan mengamalkan diet yang sihat. Harus diingat bahawa barah kolon adalah jenis barah ke-4 yang paling umum di Indonesia, dan sekitar 8.5% dari jumlah kematian akibat barah di dunia disebabkan oleh barah usus.

Kanser usus besar berlaku apabila sel-sel di dinding usus besar menjadi ganas dan tumbuh secara tidak terkawal, merosakkan tisu dan organ yang sihat di sekitarnya.

Pesakit dengan barah usus pada peringkat awal mungkin tidak mengalami sebarang gejala. Apabila barah usus menjadi semakin parah, penderita dapat menunjukkan beberapa gejala, seperti sakit perut, sembelit, cirit-birit, najis berdarah, kembung yang kerap, penurunan berat badan, dan keletihan.

Gambaran Keseluruhan Punca Kanser Kolon

Punca sebenar penyakit ini tidak diketahui. Namun, terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena barah usus besar, iaitu:

  • Mempunyai ibu bapa atau saudara kandung yang menderita penyakit ini.
  • Lebih 50 tahun.
  • Sebagai contoh, menjalani diet yang tidak sihat, sering memakan makanan yang mengandungi banyak lemak jenuh, lemak trans, dan kolesterol.
  • Merokok atau pengambilan alkohol yang berlebihan.
  • Menderita penyakit tertentu, seperti kolitis dan diabetes.
  • Berat badan berlebihan dan gemuk.

Cegah Barah Kolon dengan Diet Berikut

Walaupun beberapa faktor risiko barah usus besar tidak dapat dicegah, seperti keturunan dan usia, kemungkinan penyakit ini dapat dikurangkan jika Anda menggunakan diet yang sihat. Caranya adalah dengan:

1. Hadkan pengambilan daging merah dan daging yang diproses

Daging merah dan daging yang diproses, terutama yang dimasak pada suhu tinggi (seperti goreng atau panggang), dapat menghasilkan bahan kimia dan radikal bebas yang berpotensi menyebabkan barah. Oleh itu, hadkan pengambilan daging merah dan daging yang diproses hingga maksimum 70 gram sehari untuk orang dewasa.

Daging merah termasuk daging lembu, domba, daging babi, dan kambing. Manakala contoh daging yang diproses adalah ham, sosej, bacon, daging kornet, dan daging kalengan.

Untuk mengelakkan kekurangan zat besi kerana membatasi penggunaan daging merah, anda boleh makan ayam, ikan, kerang, telur, dan kacang.

2. Meningkatkan pengambilan serat dan antioksidan

Serat dan antioksidan terdapat dalam banyak buah, sayur, kacang, dan biji, termasuk biji-bijian.

Serat memainkan peranan penting dalam pergerakan usus halus (BAB) dan merangsang pergerakan usus, sehingga membantu pembuangan bahan toksik dengan lancar yang dapat meningkatkan risiko barah usus. Manakala antioksidan dapat melawan kesan radikal bebas yang dapat merosakkan sel usus.

Dari beberapa kajian, didapati bahawa orang yang mengikuti diet tinggi sayur-sayuran dan buah-buahan (vegetarian) mempunyai risiko lebih rendah terkena barah usus besar daripada bukan vegetarian.

3. Tingkatkan pengambilan lemak, kalsium, dan vitamin D yang sihat

Makanan yang tinggi lemak sihat, seperti omega-3, dianggap baik untuk mencegah barah usus. Pengambilan lemak sihat dapat diperoleh dari ikan laut dan minyak yang sihat.

Di samping itu, kalsium dan vitamin D yang banyak terdapat dalam produk tenusu, seperti susu, keju, dan yogurt, juga dianggap baik untuk mencegah barah usus besar. Walau bagaimanapun, anda harus memilih susu dan produk tenusu yang rendah lemak.

Selain mengubah diet anda, ada beberapa langkah yang juga harus anda lakukan untuk mencegah barah usus besar, yaitu:

  1. Mengekalkan berat badan yang ideal.
  2. Bersenam secara rutin selama lebih kurang 30 minit setiap hari.
  3. Elakkan asap rokok.
  4. Hadkan pengambilan minuman beralkohol tidak lebih daripada 30 ml sehari.
  5. Secara rutin menjalani pemeriksaan kanser usus sehingga penyakit ini dapat dikesan lebih awal.

Sekiranya keluarga anda mempunyai sejarah barah usus atau anda mempunyai gaya hidup yang berisiko tinggi menyebabkan penyakit ini, berjumpa doktor dengan kerap. Kanser usus yang lebih awal dikesan dan dirawat, semakin besar peluang untuk disembuhkan.

Ditulis oleh:

dr. Irene Cindy Sunur