Keluarga

Adakah benar tekanan ibu dapat dirasakan oleh bayi?

Pernahkah anda mendengar bahawa bayi dapat merasakan tekanan yang anda alami? Lihat fakta di sini, supaya anda tahu bagaimana menghadapinya.

Apabila anda mengalami tekanan dan si kecil menjadi cerewet dan menangis sepanjang masa, mungkin dia "dijangkiti" oleh tekanan yang anda rasakan. Sebabnya ialah walaupun bayi belum dapat bercakap, bayi dapat mengesan emosi yang anda rasakan.

Bayi Belajar Mengenali Emosi dari Alam Sekitar

Selepas kelahiran, bayi akan mula belajar mengenali emosi orang di sekelilingnya, terutamanya Ibu dan Ayah. Satu kajian menunjukkan bahawa tekanan yang anda rasakan dapat mempengaruhi emosi anak kecil anda. Contohnya, dia boleh merasa sedih jika melihat ibu bapanya sedih atau kesakitan mood buruk.

Pada masa bayi berusia 2.5 - 6 bulan, dia sudah dapat membezakan ekspresi sedih dan gembira dari wajah ibu bapanya. Anak kecil anda akan kelihatan gembira apabila anda memandangnya dengan senyuman. Sebaliknya, dia mungkin kelihatan kecewa atau sedih ketika anda marah. Sebenarnya, dia boleh mengalami tekanan jika anda kelihatan tertekan, jadi anda perlu lebih berhati-hati tentang bagaimana anda bertindak balas terhadap sesuatu.

Mari Mula Menguruskan Tekanan dengan Baik

Tekanan yang anda alami mesti ditangani dengan betul kerana selain dapat membuat si kecil anda "dijangkiti tekanan", pertumbuhan dan perkembangannya juga dapat dipengaruhi.

Untuk itu, anda perlu menguruskan tekanan yang anda alami dengan melakukan perkara berikut:

1. Memahami sebab-sebab tekanan

Anda harus memahami keadaan atau perkara yang membuat anda tertekan. Contohnya, jika anda merasa tertekan dan terharu dengan menjaga anak kecil anda sendiri, cubalah berbincang dengan ayah atau keluarga terdekat anda. Dengan sokongan persekitaran yang terdekat, Ibu dapat melaluinya dan mencari jalan keluar.

2. Bercakap dengan orang terdekat

Jangan mengasingkan diri ketika mengalami tekanan kerana ini hanya akan memburukkan keadaan anda. Anda masih perlu bersosial dan berbincang dengan pasangan, keluarga, atau rakan anda mengenai kegelisahan yang anda rasakan.

Sebenarnya, Ibu tidak teragak-agak untuk bertanya kepada ibu bapa atau ibu lain mengenai pengalaman yang mereka lalui setelah mempunyai anak.

3. Menjaga kesihatan

Untuk dapat menjaga bayi anda, anda mesti menjaga kesihatan anda terlebih dahulu. Dapatkan rehat yang cukup, makan dengan sihat, dan memenuhi pengambilan cecair anda untuk membantu mengurangkan tekanan yang anda alami.

4. Luangkan masa untuk diri sendiri

Walaupun anda sudah mempunyai anak, anda masih perlu meluangkan masa untuk diri sendiri atau saya masa. Oleh itu, apabila anda sudah bosan dengan segalanya, cubalah bersantai sebentar dengan rakan atau pergi ke salon kecantikan untuk mendapatkan rawatan.

Anda boleh menyerahkan si kecil untuk ayah anda atau orang yang paling dipercayai. Dengan melakukan perkara yang anda sukai, anda dapat kembali semangat menjaga anak anda.

5. Terima pertolongan orang lain

Tekanan biasanya bermula dari kewalahan dengan melakukan semuanya sekaligus. Sesekali, cubalah menyerahkan beberapa pekerjaan, seperti mencuci pakaian dan membersihkan rumah, kepada orang lain.

Anda juga perlu memberitahu kepada Ayah bahawa anda masih memerlukan pertolongannya. Anda boleh meminta Ayah menolong anda menyelesaikan beberapa tugas, seperti mencuci botol bayi.

Sekiranya anda masih merasa tertekan walaupun anda telah melakukan pelbagai kaedah di atas, tidak perlu ragu untuk berjumpa dengan psikiatri atau psikologi. Kerana tekanan yang berpanjangan boleh menjadi tanda bahawa anda mengalami kemurungan selepas bersalin.

Semakin cepat anda bebas dari tekanan, risiko anak kecil anda "dijangkiti" dengan emosi negatif dari ibu juga semakin rendah, sehingga pertumbuhan dan perkembangan mereka dapat menjadi optimum.