Kehidupan yang sihat

Kecerdasan Emosi dan Pengaruhnya Terhadap Pencapaian Kanak-kanak

Kecerdasan emosi adalah salah satu faktor penting yang menyokong pencapaian anak-anak, baik di sekolah dan juga kerjaya masa depan mereka. Oleh itu, ibu bapa perlu memahami dan melatih kecerdasan emosi anak-anak mereka sejak usia dini.

Bukan hanya kecerdasan intelektual (IQ), kecerdasan emosi (EQ) juga perlu dimiliki dan dibentuk sejak usia dini. Anak-anak dengan EQ yang baik, akan lebih mudah bersosial, menyelesaikan masalah, dan membesar menjadi orang yang lebih baik.

Sementara itu, EQ yang rendah cenderung menjadikan kanak-kanak sukar mengawal emosi mereka, tidak dapat berteman, dan kurang simpati dan empati terhadap orang lain.

Apakah Kecerdasan Emosi?

Kecerdasan emosi adalah kemampuan seseorang untuk memahami, menggunakan, dan mengurus emosi. Kecerdasan emosi juga dapat membantu sesiapa sahaja, termasuk anak-anak, untuk membina hubungan yang kuat, membuat keputusan, dan menangani situasi yang sukar.

Beberapa kajian menunjukkan bahawa kecerdasan emosi dapat dipelajari dan diperkukuhkan. Untuk menjadi cerdas secara emosional, sekurang-kurangnya ada lima komponen yang mesti dimiliki oleh seorang anak, iaitu:

  • Kesedaran diri, iaitu kemampuan mengenali, memahami, dan mengurus emosi yang anda rasakan
  • Kawal emosi yang dialami, untuk menghilangkan emosi negatif, seperti kemarahan atau kekecewaan
  • Memotivasikan diri untuk mencapai matlamat
  • Empati atau keupayaan untuk memahami perasaan orang lain
  • Kemahiran sosial yang kuat untuk membina hubungan yang bermakna dengan orang lain

Apakah Kesan Kecerdasan Emosi Terhadap Pencapaian Kanak-kanak?

Kanak-kanak pada umumnya lebih cepat menyerap apa sahaja yang diajarkan kepada mereka. Oleh itu, adalah penting bagi setiap ibu bapa untuk mula mengembangkan kecerdasan emosi anak-anak sejak usia dini.

Memupuk kecerdasan emosi seawal mungkin dapat membantu anak-anak lebih bersedia untuk menghadapi cabaran dalam hidup. Apabila mereka semakin tua, kanak-kanak akan dapat menguruskan situasi yang kompleks dengan fikiran yang rasional dan tenang, walaupun keadaan tidak berjalan lancar.

Walaupun mereka menghadapi cabaran yang sukar, mereka tidak akan mudah menyerah atau meninggalkannya.

Contohnya, ketika menghadapi masalah dalam melakukan kerja rumah, anak yang cerdas secara emosional tidak akan menyerah, berusaha mencari jawapan, dan terus menyelesaikan tugas sehingga dapat memperoleh hasil yang baik.

Kanak-kanak yang cerdas secara emosional juga dapat dikenali dengan ciri-ciri berikut:

  • Membina persahabatan dengan mudah
  • Fahami atau fahami maksud perbualan dengan cepat
  • Mudah menyesuaikan diri dengan persekitaran dan orang baru
  • Mempunyai keyakinan diri yang tinggi
  • Fahami bagaimana meminta pertolongan dengan baik daripada orang lain

Terdapat beberapa cara yang boleh digunakan oleh ibu bapa untuk meningkatkan kecerdasan emosi anak-anak. Contohnya, mengajak kanak-kanak belajar mengenal pasti emosi yang mereka rasakan, mengajar anak-anak untuk berempati dengan emosi rakan sebaya mereka, dan menolong anak-anak mengekspresikan emosi dengan cara yang baik.

Adakah Kecerdasan Emosi Lebih Penting Daripada Kecerdasan Intelektual?

Memiliki skor kecerdasan intelektual (IQ) yang tinggi sering dikaitkan dengan nilai akademik yang baik, memperoleh gaji yang lebih tinggi di tempat kerja, dan produktiviti yang lebih baik. Walau bagaimanapun, beberapa kajian telah mula mengaitkan EQ sebagai faktor untuk mencapai kejayaan.

Pernyataan ini timbul kerana skor IQ terlalu sempit dan tidak merangkumi keseluruhan kecerdasan seseorang. Di samping itu, kecerdasan bukanlah kemampuan biasa.

Seseorang mungkin mempunyai lebih dari satu kemampuan, sehingga dia mahir dalam dua atau lebih bidang, seperti muzik dan matematik.

Sebagai tambahan kepada IQ, beberapa kajian telah menghubungkan EQ dengan pencapaian yang baik di tempat kerja, dapat membina hubungan yang baik, dan menangani tekanan.

Oleh itu, peranan anda sebagai ibu bapa sangat penting dalam membimbing dan menolong anak-anak mengenali dan meningkatkan kecerdasan emosi mereka.

Sekiranya anak anda atau bahkan anda menghadapi masalah mengenal pasti dan mengawal emosi, atau gagal secara akademik atau di tempat kerja, tidak pernah terlambat untuk mula mengembangkan kecerdasan emosi.

Anda juga boleh berjumpa dengan psikiatri atau psikologi untuk mengetahui lebih lanjut mengenai bagaimana mengembangkan kecerdasan emosi yang betul.