Kesihatan

Jangan memandang rendah, ini menyebabkan asid perut naik

Terdapat pelbagai penyebab asid perut meningkat, mulai dari diet, berat badan berlebihan, hingga penyakit tertentu. Untuk mengelakkan asid perut naik, adalah idea yang baik untuk menjangkakan penyebabnya sejak awal.

Penyakit refluks asid atau refluks asid disebabkan oleh kelemahan otot di bahagian bawah esofagus atau juga dikenali sebagai sfinkter esofagus bawah (LES). Kebiasaannya, otot LES mengendur ketika makan sehingga makanan dari esofagus dapat masuk ke dalam perut.

Setelah makanan masuk ke dalam perut, otot ini akan ditutup sehingga makanan tidak dapat kembali ke kerongkongan. Apabila otot LES lemah, esofagus akan tetap terbuka dan asid perut akan kembali ke esofagus. Akibatnya, pedih ulu hati muncul sebaik sahaja makan, kesukaran menelan, dan sakit dada.

Inilah Punca Kenaikan Asid Perut

Peningkatan asid perut dapat dipengaruhi oleh pelbagai faktor yang datang dari luar dan dari dalam badan. Berikut adalah beberapa penyebab refluks asid:

1. Obesiti

Orang yang berlebihan berat badan atau gemuk biasanya lebih cenderung kepada penyakit refluks asid. Sebenarnya, keadaan ini adalah penyebab refluks asid yang paling biasa.

Lemak yang terkumpul di dalam perut dapat meningkatkan tekanan pada perut, sehingga asid perut dapat masuk ke dalam esofagus. Gejala refluks asid, seperti pedih ulu hati, dapat lebih jelas jika orang gemuk memakai pakaian yang ketat.

2. Makanan dan minuman

Pada kebanyakan orang, jenis makanan atau minuman tertentu boleh menyebabkan asid perut meningkat, terutamanya makanan tinggi lemak, seperti makanan goreng. Makanan jenis ini boleh mencetuskan pembebasan hormon kolesistokinin yang dapat melemahkan otot LES.

Selain itu, makanan berasid atau pedas, coklat, minuman ringan, minuman berkafein, dan minuman beralkohol juga boleh menyebabkan asid perut meningkat.

Makanan yang boleh mencetuskan kenaikan asid perut boleh berbeza bagi setiap orang. Oleh itu, elakkan makanan yang membuat anda merasakan gejala asid perut meningkat setelah memakannya.

3. Hiatus hernia

Hernia hiatal juga boleh mencetuskan asid perut meningkat. Keadaan ini berlaku kerana otot diafragma yang memisahkan rongga perut dan dada tidak berfungsi dengan optimum, sehingga bahagian atas perut memasuki rongga dada.

Akibatnya, makanan dan asid yang terdapat di dalam perut dapat masuk kembali ke kerongkongan dan menyebabkan pedih ulu hati.

4. Pengambilan ubat-ubatan tertentu

Mengambil ubat tertentu, seperti relaksan otot, pil kawalan kelahiran, antidepresan trisiklik, atau ubat penurun tekanan darah untuk waktu yang lama juga dapat meningkatkan risiko refluks asid. Ubat ini juga dapat memburukkan lagi gejala penyakit refluks asid yang ada.

Selain yang disebutkan di atas, kehamilan dan gaya hidup yang tidak sihat, seperti merokok, berbaring segera setelah makan, dan mengunyah sebelum tidur, juga dapat menyebabkan asid perut meningkat.

Sebilangan besar penyebab refluks asid dapat dicegah dengan mengubah gaya hidup dan pola makan, misalnya dengan menurunkan berat badan atau mengubah pilihan dan tabiat makanan setelah makan. Walaupun beberapa keadaan lain tidak dapat dielakkan, maka risiko refluks asid masih ada.

Sekiranya anda mengalami gejala penyakit refluks asid yang teruk, kerap berulang, dan disertai dengan sakit dada dan sesak nafas, anda harus berjumpa doktor untuk pemeriksaan dan rawatan yang betul.