Kehidupan yang sihat

Altruisme Merupakan Sikap Mengutamakan Minat Orang Lain

Altruisme adalah sikap yang cenderung mengutamakan kepentingan orang lain daripada kepentingan seseorang. Ini adalah sikap terpuji yang dilakukan semata-mata karena ketulusan dan keikhlasan untuk menolong orang lain, bukan kerana paksaan, kewajiban, kesetiaan, atau alasan tertentu.

Seseorang yang mempunyai altruisme disebut altruist. Sikap altruisme dapat dimanifestasikan dalam banyak cara, seperti sukarela untuk mangsa bencana alam, bersedekah, dengan hanya membantu orang lain di jalan raya untuk menyeberang.

Ciri-ciri Altruisme

Terdapat beberapa perkara yang boleh menjadi tanda bahawa seseorang mempunyai sikap altruistik. Berikut adalah beberapa daripadanya:

  • Mempunyai keprihatinan tinggi terhadap kebajikan orang lain
  • Melakukan kebaikan tanpa mengharapkan balasan apa-apa
  • Menolong orang lain walaupun ada risiko kepada diri sendiri
  • Bersedia untuk berkongsi sesuatu, misalnya makanan, walaupun anda kekurangan

Jenis Altruisme yang berbeza

Altruisme dikelaskan kepada beberapa jenis, termasuk:

1. Altruisme tulen

Altruisme yang murni atau juga dikenali sebagai altruisme moral adalah sejenis altruisme yang dilakukan tanpa rasa harga diri atau penghargaan, walaupun tindakan kebaikan yang dilakukan dapat membahayakan diri sendiri.

Jenis altruisme ini secara amnya tumbuh dari nilai moral yang diperoleh semasa hidup dan kemudian dimanifestasikan menjadi tindakan yang lebih konkrit.

2. Altruisme genetik

Seperti namanya, ini adalah jenis altruisme yang dilakukan untuk ahli keluarga terdekat. Jenis altruisme ini dilakukan kerana hubungan kekeluargaan antara altruist dan penerima.

Contohnya, seorang kakak membuat pengorbanan untuk memenuhi keperluan adiknya, atau ibu bapa bekerja keras untuk merealisasikan impian anak mereka.

3. Altruisme timbal balik

Walaupun altruisme seharusnya dilakukan tanpa pamrih, ada juga jenis altruisme yang berdasarkan timbal balik, iaitu memberi dan menerima. Maksudnya, seseorang berbuat baik kepada orang lain kerana dia tahu bahawa suatu hari orang itu dapat membalas kebaikannya.

Contohnya, anda menolong seseorang sekarang kerana anda tahu bahawa jika anda menghadapi kesukaran pada masa akan datang, orang ini juga tidak akan teragak-agak untuk membantu anda.

Kebaikan Altruisme

Altruisme adalah sikap yang dapat mendatangkan faedah, baik kepada orang lain dan diri sendiri. Penyelidikan menunjukkan bahawa tingkah laku altruistik dapat meningkatkan kesihatan, baik secara fizikal dan mental.

Sebagai contoh, sukarelawan biasanya mempunyai tubuh yang cergas dan sihat, kerana mereka terbiasa melakukan aktiviti fizikal yang berkaitan dengan aktiviti sukarelawan mereka.

Di samping itu, penyelidikan juga membuktikan bahawa manusia pada umumnya mengalami peningkatan kebahagiaan dan rasa syukur setelah melakukan kebaikan untuk orang lain. Menolong orang lain juga dikaitkan dengan penurunan tahap tekanan.

Dengan kesihatan fizikal dan mental yang meningkat, altruisme akhirnya dikaitkan dengan jangka hayat yang lebih tinggi.

Namun, ingat bahawa altruisme berlebihan boleh membahayakan kesihatan dan keselamatan anda.

Contohnya, anda memberi makan tengah hari kepada seseorang yang anda fikir lebih memerlukannya, walaupun anda sendiri belum makan tengah hari. Daripada membawa faedah, ini sebenarnya boleh menyebabkan diri anda kelaparan dengan risiko jatuh sakit.

Menolong orang lain adalah tindakan terpuji, tetapi jangan mengabaikan keperluan anda sendiri. Ingatlah untuk menjaga diri terlebih dahulu, kemudian orang lain.

Sekiranya anda seorang altruist dan sukar untuk mengurus diri sendiri atau sering mengalami kerugian daripada menolong orang lain, cubalah berjumpa dengan ahli psikologi mengenai perkara ini. Dengan cara itu, altruisme anda dapat memberi manfaat kepada orang lain dan juga diri anda.