Kehidupan yang sihat

Adakah perlu mencuci faraj selepas hubungan seksual?

Setelah bercinta, tidak sedikit wanita yang masih mahu berehat di tempat tidur atau terus tidur. Namun, ada juga yang merasa harus segera membersihkan diri, terutama kawasan faraj. Sebenarnya, adakah perlu mencuci faraj selepas melakukan hubungan seksual?

Tidak ada salahnya berehat sebentar setelah melakukan hubungan seks. Namun, anda tidak boleh membiarkannya terlalu lama apalagi tertidur, okey?

Untuk menjaga kesihatan dan kebersihan badan, ada perkara yang perlu dilakukan setelah bercinta, mulai dari membersihkan diri dan menukar pakaian. minum segelas air, untuk membersihkan mainan seks yang digunakan.

Kepentingan Mencuci Faraj Selepas Seks

Selepas hubungan seksual, anda harus membersihkan faraj anda. Ini penting untuk menyingkirkan kuman, virus, atau parasit yang boleh menyebabkan jangkitan pada organ intim.

Namun, itu tidak bermaksud anda harus mencuci vagina ke dalam, misalnya, dengan melakukan dubur faraj. Douching adalah amalan menyemburkan atau memasukkan air atau membersihkan cecair ke dalam faraj.

Ini kerana produk pembersih vagina umumnya mengandungi wangian dan zat antibakteria yang dapat mengganggu keseimbangan bakteria baik di dalam vagina, sehingga meningkatkan risiko jangkitan.

Secara semula jadi, vagina mempunyai mekanisme untuk membersihkan dirinya dengan membuang cairan vagina atau apa yang biasa disebut keputihan. Jadi, anda tidak perlu mencuci faraj anda hingga ke dalam, okey?

Cara membersihkan faraj selepas melakukan hubungan seks

Kaedah mencuci yang terbaik Rindu V selepas hubungan seksual adalah mencuci kawasan vulva dengan air. Anda juga boleh mencucinya dengan air suam untuk membasmi bakteria yang menyebabkan jangkitan saluran kencing (UTI) dan membuang pelincir atau sperma yang masih ada.

Selain mencuci vulva dengan air, anda juga disarankan untuk membuang air kecil, terutama setelah melakukan hubungan seks tanpa perlindungan. Semasa hubungan seks, bakteria dari zakar anda dapat memasuki saluran kencing anda, meningkatkan risiko anda terkena jangkitan saluran kencing.

Oleh itu, dengan membuang air kecil selepas hubungan seksual, aliran air kencing secara automatik akan membersihkan dan membilas bakteria yang memasuki saluran kencing atau uretra anda.

Nah, itulah sebab mengapa membersihkan Rindu V selepas hubungan seksual adalah penting untuk dilakukan. Ingat, cuci hanya kawasan vulva, ya, ia tidak perlu masuk ke dalam vagina anda. Ini penting dilakukan untuk menjaga kesihatan vagina.

Selain itu, elakkan menggunakan tisu basah, menggunakan krim, menyemburkan wangian, atau taburkan serbuk pada vagina untuk mengelakkan kerengsaan pada organ intim.

Sekiranya anda mengalami masalah di kawasan wanita atau mengalami keluhan tertentu di faraj selepas hubungan seksual, seperti sakit faraj, gatal-gatal, bengkak, atau keputihan yang tidak normal, anda harus segera berjumpa doktor.

Ini mungkin menunjukkan bahawa anda mempunyai jangkitan pada organ intim anda, dan keadaannya perlu dirawat oleh doktor.