Kesihatan

Sering dianggap remeh, mengenali gejala batuk dan rawatannya

Ramai yang berpendapat batuk adalah penyakit ringan yang boleh sembuh dengan sendirinya. Sebenarnya, batuk kadang-kadang boleh menjadi gejala awal jangkitan pernafasan akut atau bahkan COVID-19. Kenali gejala batuk yang perlu diperhatikan dan bagaimana mengatasinya.

Batuk adalah tindak balas semula jadi tubuh terhadap benda asing yang memasuki saluran pernafasan. Walau bagaimanapun, batuk juga boleh menjadi gejala penyakit pernafasan yang serius yang perlu dirawat.

Batuk boleh disebabkan oleh pelbagai perkara, dari tercekik, kerengsaan saluran pernafasan akibat asap rokok dan pencemaran udara, hingga tekanan. Batuk yang disebabkan oleh perkara-perkara ini tidak menular.

Tidak seperti batuk yang disebabkan oleh jangkitan virus atau bakteria. Percikan air liur yang keluar dari mulut seseorang yang batuk kerana jangkitan boleh menyebarkan virus atau bakteria kepada orang lain.

Kenali Gejala Batuk dan Jenisnya

Terdapat pelbagai gejala yang boleh disertai batuk, termasuk tekak kering dan gatal, sakit ketika menelan, hidung berair, sakit sendi, badan terasa lemah, dan sesak nafas.

Berdasarkan tempoh simptom, batuk boleh dibahagikan kepada beberapa jenis, iaitu:

Batuk akut dan subakut

Batuk yang berlangsung kurang dari 2-3 minggu dikelaskan sebagai batuk akut. Biasanya, batuk akut hilang dengan sendirinya. Sementara itu, batuk yang berlaku secara berterusan selama 3-8 minggu diklasifikasikan sebagai batuk subakut.

Batuk kronik

Batuk dikatakan batuk kronik jika tidak hilang setelah lebih dari 8 minggu. Batuk seperti ini boleh menjadi gejala penyakit serius.

Meringankan Batuk dengan Ubat Batuk Herba

Batuk sering hilang dengan sendirinya. Walau bagaimanapun, ketidakselesaan ketika batuk boleh menjadi sangat mengganggu, bahkan kadang-kadang menyukarkan para penghidap untuk berehat. Sekiranya anda mengalami aduan seperti ini, anda boleh minum ubat batuk.

Terdapat pelbagai pilihan ubat batuk yang dijual di kaunter tanpa preskripsi doktor, termasuk ubat batuk herba. Selain berkesan menghilangkan batuk, bahan semula jadi dalam ubat batuk herba dapat membuat tekak lebih selesa.

Berikut adalah ramuan herba yang baik untuk merawat batuk:

1. Halia

Halia adalah salah satu ramuan yang sering digunakan sebagai ubat batuk. Menurut penyelidikan, halia berkesan untuk melegakan gangguan pernafasan dengan gejala batuk, seperti bronkitis. Mengonsumsi halia hangat 3-4 kali sehari juga dapat mengatasi batuk yang sukar dihentikan dan sakit tekak.

Khasiat halia bukan hanya itu. Ubat herba ini juga berguna untuk meningkatkan daya tahan tubuh sehingga menjadikan anda sembuh lebih cepat dari batuk.

2. Licorice

Agar batuk sembuh dengan cepat, anda juga boleh minum ubat batuk yang mengandung licorice atau akar licorice licorice. Satu kajian menunjukkan bahawa minuman keras berkesan untuk melegakan batuk kronik.

Kajian terbaru juga menyatakan bahawa kandungan glycyrrhizin dalam minuman keras dapat menghalang perkembangan virus Corona. Walaupun begitu, keberkesanannya dalam rawatan COVID-19 masih memerlukan kajian lebih lanjut.

3. Sayang

Sekiranya anda ingin menggunakan ubat batuk herba untuk melegakan batuk, pastikan ubat yang anda minum juga mengandungi madu. Terdapat banyak kajian yang mengatakan bahawa madu sangat berkesan untuk menghilangkan batuk.

Selain itu, kandungan antioksidan dalam madu juga dapat menjaga sistem kekebalan tubuh berfungsi dan menguatkan daya tahan tubuh.

4. Daun pudina

Kandungan mentol dalam daun pudina dapat menenangkan tekak dan melonggarkan kahak. Dengan mengambil ubat batuk yang mengandungi daun pudina, nafas anda akan terasa lebih mudah.

5. Daun thyme

Bahan semula jadi yang berguna untuk menghilangkan batuk adalah daun thyme. Kandungan sebatian flavonoid yang terkandung di dalam daun ini dapat mengurangi keradangan dan meningkatkan kerja sistem kekebalan tubuh, sehingga batuk dapat sembuh lebih cepat.

Selain mengambil ubat batuk, anda perlu berehat secukupnya, makan makanan sihat, dan mengelakkan asap rokok sehingga anda dapat sembuh dari batuk tidak lama lagi. Pastikan juga anda minum air secukupnya, iaitu sekurang-kurangnya 2 liter sehari.

Sekiranya batuk anda tidak mereda selama lebih dari 2 minggu atau disertai dengan gejala lain, seperti demam tinggi, sesak nafas, atau batuk darah, anda harus segera berjumpa doktor agar penyebabnya dapat diketahui dan rawatan yang sesuai diberikan.