Kehidupan yang sihat

Lebih Serius Menghadapi Risiko Jatuh dari Motosikal

Kejadian jatuh dari motosikal sering dianggap perkara remeh. Sebenarnya, jatuh dari motosikal adalah salah satu penyebab kemalangan jalan raya yang boleh mengakibatkan kecacatan kekal atau bahkan kematian.

Organisasi kesihatan dunia, WHO, menyatakan bahawa lebih daripada 1.35 juta orang mati akibat kemalangan jalan raya setiap tahun. Malangnya, penunggang motosikal lebih terdedah kepada kemalangan yang mengakibatkan kematian, berbanding kenderaan jenis lain.

Langkah berjaga-jaga untuk Kecederaan Maut dari Jatuh dari Motosikal

Mematuhi semua peraturan memandu yang diperlukan adalah salah satu cara untuk menunggang motosikal dengan selamat. Berikut adalah beberapa perkara yang perlu anda lakukan, untuk mengelakkan kecederaan maut jatuh semasa menunggang motosikal:

1. Gunakan topi keledar semasa menunggang motosikal

Memakai topi keledar semasa memandu sangat berkesan dalam mengurangkan risiko kecederaan kepala. Gunakan topi keledar dengan standard nasional Indonesia (SNI) dengan ukuran yang tepat dan dipasang pada kedudukan yang betul. Memakai topi keledar dapat mengurangkan risiko kematian hingga 42% dan kecederaan serius, termasuk kecederaan di kepala, hingga 69% ketika anda jatuh dari motosikal.

2. Memohon menunggang keselamatan

Berlatih memandu dengan selamat (menunggang keselamatan) dengan memakai peralatan pelindung dan tingkah laku memandu yang betul. Tetapkan kelajuan dan elakkan memandu dengan kelajuan tinggi kerana lebih berisiko menyebabkan kemalangan. Selain itu, pastikan juga motosikal yang anda naiki dalam keadaan baik.

3. Elakkan menunggang motosikal semasa mabuk

Pengambilan minuman beralkohol dan ubat adalah faktor risiko terbesar sebagai penyebab kemalangan jalan raya yang paling tinggi. Ia tidak terlepas dari kesan alkohol dan ubat-ubatan yang memabukkan, sehingga memberikan risiko maut ketika memandu kenderaan bermotor.

4. Jangan menunggang motosikal ketika anda mengantuk

Mengantuk sering menjadi penyebab lalu lintas kenderaan bermotor, terutama di Indonesia. Faktor-faktor yang mendasari adalah keletihan, kurang tidur, atau gangguan irama sirkadian (kitaran bangun tidur), misalnya disebabkan oleh jadual waktu kerja malam dan jet lag.

Untuk mengurangkan risiko jatuh dari motosikal, pastikan anda berada dalam keadaan cergas ketika memandu dan jangan memaksa diri untuk memandu ketika anda mengantuk.

Di samping itu, wanita hamil tidak disarankan untuk menunggang motosikal mereka sendiri, kerana jika mereka jatuh dari motosikal, mungkin ada robekan di dinding rahim (pecah rahim). Keadaan ini boleh membahayakan nyawa ibu dan bayi.

Untuk mengurangkan risiko jatuh dari motosikal, ambil langkah pencegahan di atas dan selalu patuhi peraturan lalu lintas untuk menjaga keselamatan bersama. Sekiranya berlaku kemalangan, segera berjumpa doktor atau hospital terdekat untuk mendapatkan rawatan yang tepat.