Kehidupan yang sihat

Mengenal Pelbagai Maklumat Mengenai Mitos Insomnia

Terdapat banyak mitos insomnia yang masih beredar hingga kini. Sebenarnya, mitos-mitos ini tidak semestinya benar dan sebenarnya boleh mengelirukan. Oleh itu, penting bagi anda untuk mengetahui lebih banyak maklumat mengenai insomnia, termasuk mitos dan fakta yang berkaitan dengan keadaan ini.

Insomnia adalah gangguan yang menyebabkan penderita sukar tidur. Sekiranya sudah lama terjadi, insomnia dapat membuat penderita merasa mudah letih, sering mengantuk semasa melakukan aktiviti, dan mengalami kesukaran untuk berkonsentrasi.

Tidak hanya itu, insomnia yang tidak dirawat dengan baik juga dapat menyebabkan masalah kesihatan yang lain, seperti penurunan ingatan dan dorongan seks, sistem imun yang lemah, dan gangguan mental seperti gangguan kecemasan dan kemurungan.

Pelbagai Mitos Tentang Insomnia

Berikut adalah beberapa mitos insomnia dan fakta di baliknya:

1. Tidur lebih cepat ketika menonton rancangan di televisyen

Kitaran tidur dan bangun diatur oleh hormon melatonin yang dihasilkan di otak. Berkat hormon ini, anda boleh tidur pada waktu malam dan bangun keesokan harinya.

Terdapat mitos insomnia yang mengatakan bahawa menonton rancangan di televisyen, komputer riba, atau telefon pintar boleh membuatkan seseorang tertidur lebih cepat sehingga dapat mengatasi insomnia. Bagaimanapun, ini tidak benar.

Kebiasaan sering menonton TV atau skrin elektronik pada waktu malam sebenarnya boleh menyebabkan gangguan pengeluaran hormon melatonin. Kesannya, lebih sukar bagi anda untuk mendapatkan tidur yang berkualiti.

Sekiranya anda sukar tidur pada waktu malam, cuba gunakan kebersihan tidur dan dengarkan muzik berirama lembut yang dapat membuat anda berasa lebih santai dan mudah tertidur.

2. Tubuh boleh terbiasa dengan tidur yang sedikit

Mitos insomnia ini tidak benar dan sebaliknya. Kebiasaan kurang tidur sebenarnya tidak baik untuk kesihatan tubuh kerana boleh membuat badan menjadi letih.

Dalam jangka panjang, tabiat buruk ini dapat meningkatkan risiko pelbagai masalah kesihatan, seperti gangguan koordinasi badan dan psikologi, seperti perubahan mood, kegelisahan berlebihan, kemurungan, halusinasi, dan paranoia.

Bukan hanya gangguan mental, kurang tidur juga dapat meningkatkan risiko pelbagai penyakit, seperti gangguan irama jantung (aritmia), kegagalan jantung, serangan jantung, strok, dan tekanan darah tinggi.

3. Jam tidur yang hilang dapat diganti pada waktu yang lain

Ramai orang yang sering mengurangkan waktu tidur pada hari bekerja dengan alasan sibuk. Sebaliknya, mereka akan mengatasi jam tidur yang terlewat dengan tidur berlebihan pada hujung minggu.

Sebenarnya, tabiat ini sebenarnya boleh mengganggu jadual tidur semula jadi tubuh, sehingga insomnia akan bertambah buruk.

Salah satu cara yang berkesan untuk menebus jam tidur yang hilang adalah menyusun semula jadual aktiviti anda dan memastikan anda cukup tidur setiap hari. Jumlah tidur yang sesuai untuk orang dewasa ialah 7-9 jam setiap malam.

4. Pil tidur selamat dan tidak berbahaya

Pil tidur dapat membantu anda tidur lebih nyenyak pada waktu malam, tetapi pil tersebut hanya boleh digunakan di bawah pengawasan doktor. Penggunaan pil tidur juga secara amnya hanya untuk rawatan insomnia dalam jangka pendek.

Sekiranya digunakan dengan tidak betul, pil tidur berisiko menyebabkan ketagihan atau ketergantungan. Selain itu, pil tidur juga boleh menyebabkan pelbagai kesan sampingan, mulai dari cirit-birit, sakit kepala, mulut dan tekak kering, pedih ulu hati, sakit dada, hingga hilang ingatan.

5. Tidur siang dapat mengatasi insomnia

Tidur siang mempunyai kesan yang berbeza pada setiap orang. Sebilangan orang mungkin mendapati bahawa tidur selama kira-kira 15 minit pada siang hari akan menyegarkan badan dan memudahkan mereka tertidur selepas itu.

Namun, sebaliknya, tidur siang juga boleh menjadikan seseorang lebih sukar untuk tidur pada waktu malam, terutama pada orang yang mengalami insomnia.

Sekiranya anda letih dan ingin tidur sebentar untuk meningkatkan tenaga, cubalah tidur 10-20 minit sebelum jam 3 petang. Ini dapat mengelakkan anda menghadapi masalah tidur pada waktu malam.

6. Gangguan tidur boleh hilang dengan sendirinya

Terdapat banyak perkara yang boleh menyebabkan seseorang mengalami gangguan tidur, mulai dari yang ringan seperti kebiasaan bangun lewat atau menatap skrin elektronik pada waktu malam hingga penyebab yang lebih serius, seperti penyakit tertentu atau keadaan perubatan.

Oleh itu, untuk mengatasi gangguan tidur dengan betul, anda mesti mengetahui puncanya terlebih dahulu. Caranya ialah berjumpa doktor untuk menjalani pemeriksaan dan mendapatkan rawatan yang tepat.

Agar tidak mendapat maklumat yang salah, anda tidak harus mempercayai pelbagai mitos mengenai insomnia dan gangguan tidur yang banyak diedarkan. Cuba cari maklumat yang tepat mengenai insomnia dengan berjumpa doktor atau membaca maklumat di laman kesihatan yang dipercayai.

Insomnia yang berlaku sekali-sekala adalah perkara biasa dan tidak perlu dibimbangkan. Insomnia baru perlu diperhatikan jika sudah lama berlaku atau menyebabkan masalah kesihatan tertentu, seperti keletihan dan kesukaran menjalankan aktiviti harian.

Oleh itu, jika anda merasa terganggu oleh keadaan ini atau insomnia anda tidak hilang, anda harus berjumpa dengan pakar psikiatri untuk mendapatkan rawatan yang betul.